Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Oxitec memungkinkan nyamuk rekayasa genetika terbang di Florida

Untuk pertama kalinya nyamuk hasil rekayasa genetika telah dilepaskan di Amerika Serikat. Ini dimaksudkan untuk membasmi nyamuk yang hidup di sana yang dapat menularkan virus Zika atau DBD. Tetapi ini tidak berfungsi dengan baik pada upaya lain.

Dalam tiga bulan ke depan, 140.000 nyamuk akan menetas dari telur yang disimpan di Florida Keys, sekelompok pulau yang berjarak 200 km dari ujung selatan negara bagian Florida, AS. Ini telah dimodifikasi secara genetik oleh perusahaan Inggris Oxitec sedemikian rupa sehingga nyamuk betina yang menghasilkannya mati pada tahap awal larva. Di sisi lain, pejantan jantan bertahan dan meneruskan gen yang dimodifikasi ke generasi berikutnya. Tujuannya untuk menampung populasi nyamuk macan Mesir (Aedis aegypti) yang dapat menularkan banyak patogen. Menurut Oxitec, jenis nyamuk ini hanya menyumbang empat persen dari total populasi nyamuk di pulau-pulau itu, tetapi bertanggung jawab atas hampir semua penularan penyakit. Setelah upaya pertama ini, Oxitec ingin melepaskan 20 juta nyamuk dalam gelombang kedua. Tahun depan, lebih dari 1 miliar nyamuk GM akan dilepaskan di Florida dan Texas.

Oxitec membutuhkan sepuluh tahun untuk mendapatkan persetujuan dari otoritas AS untuk uji coba ini, dan resistensi dari populasi yang terkena dampak tetap tinggi. Salah satu alasan penolakan tersebut adalah pengalaman upaya Oxitec sebelumnya, misalnya di Brazil. Perusahaan memastikan populasi nyamuk menurun hingga 90 persen. Dan para ilmuwan dari Universitas Yale menemukan bahwa 18 bulan setelah peluncuran dimulai, populasinya telah pulih. Mereka juga menemukan susunan genetik nyamuk transgenik yang dilepaskan pada beberapa nyamuk, dan mereka khawatir ini akan mengarah pada nyamuk hibrida yang sangat kuat.

Pusat Keamanan Pangan (CFS) mengutip seorang penduduk yang terkena dampak di Key West: “Tubuh, darah, dan properti pribadi keluarga saya digunakan dalam eksperimen ini tanpa studi keselamatan manusia dan tanpa persetujuan saya.” Jayde Hanson, Direktur Politik Komite Ketahanan Pangan Global, mengkritiknya, bahwa Otoritas Lingkungan dan Badan Perlindungan Lingkungan telah menyembunyikan dokumen yang relevan dari Oxitec mengenai dampak pada kesehatan manusia dan lingkungan sebagai informasi bisnis rahasia.

READ  Meninggal akibat gempa bumi di lepas pantai Indonesia

Kritik percobaan juga meragukan apakah itu membantu melawan hanya nyamuk harimau yang telah tiba, karena spesies nyamuk lain juga dapat menularkan penyakit. Tetapi jika ini adalah nyamuk macan, ada juga cara mapan, non-GMO dan bebas bahan kimia untuk memberantasnya, menurut Neue Zürcher Zeitung (NZZ). Nyamuk harimau, misalnya, dapat terinfeksi di laboratorium dengan bakteri Wolbachia, membuat jantan mandul. Pengujian di Indonesia telah menunjukkan bahwa hal ini dapat mengurangi tingkat infeksi dengue di dalam negeri hingga 77 persen. Jutaan nyamuk Wolbachia dilepaskan di California pada 2018 – tanpa masalah penerimaan. Sebuah perusahaan AS yang menyediakan teknologi tersebut telah dijual, menurut NZZ.[lf]