Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bayerische GemeindeZeitung – (GZ-10-2021) GZ + MENCEGAH Aliansi Limbah: Mendorong Daur Ulang di Afrika

(GZ-10-2021)
gz fachthema.dll
Keanggotaan GZ Plus

Mencegah aliansi limbah:

Ini dimulai di bawah naungan Menteri Pembangunan Jerman Dr. Gerd Muller mendirikan PREVENT Waste Alliance pada Mei 2019. Ini menyatukan para pelaku bisnis, sains, dan masyarakat sipil, serta mempromosikan solusi untuk mengurangi sampah di seluruh dunia. Aliansi Sampah sekarang mencakup sekitar 220 organisasi di Jerman dan negara lain: dari perusahaan pengelolaan sampah kota hingga perusahaan besar. Menteri Mueller baru-baru ini menyambut perusahaan daur ulang tembaga Aurubis AG sebagai anggota yang lebih muda.

Tujuan dari PREVENT Waste Alliance adalah untuk menghindari, mengumpulkan dan mendaur ulang sampah di seluruh dunia, serta meningkatkan penggunaan bahan mentah sekunder dan sumber daya daur ulang. Untuk tujuan ini, ia menangani empat kelompok kerja dengan topik penghindaran limbah, penggunaan bahan daur ulang, pembentukan sistem pengambilan kembali dan daur ulang untuk limbah kemasan serta peralatan listrik dan elektronik dan ketentuan kerangka kerja untuk pengelolaan dan daur ulang limbah. Di tingkat kota. Aurubis secara aktif menyumbangkan keahliannya dalam mengekstraksi logam berharga dari skrap elektronik kompleks ke Jaringan Aliansi Limbah.

Kelompok Kerja Limbah Elektronik sedang mengembangkan solusi untuk penanganan limbah elektronik yang bermasalah secara aman seperti baterai. Misalnya, konsep berkelanjutan sedang diterapkan di Ekuador
Telah Dicoba dan Diuji untuk Pengelolaan Limbah Elektronik.

Pertanyaan global tentang kelangsungan hidup

“Saya senang perusahaan daur ulang seperti Aurubis AG mengambil tanggung jawab dan berpartisipasi dalam PREVENT Waste Alliance,” kata Menteri Pembangunan Mueller. Sama seperti perubahan iklim, menangani limbah adalah masalah kelangsungan hidup global.

Negara-negara industri hanya menyumbang 20 persen dari populasi dunia, tetapi mereka mengkonsumsi 80 persen sumber daya dan meninggalkan dua pertiga polusi.

READ  Studi mengkonfirmasi risiko variabel delta

“Di tempat pembuangan limbah elektronik terbesar di Afrika di Ghana, saya melihat secara langsung bagaimana limbah elektronik kami dibuang secara ilegal di Afrika dengan mengorbankan lingkungan.” Tidak bisa terus seperti ini, “Mueller menekankan. Apa yang kita butuhkan adalah memikirkan kembali rantai pasokan, ekonomi yang melingkar dan terkendali secara sosial dan lingkungan.

Inilah mengapa penting untuk mengintensifkan topik daur ulang logam ketika Aurubis bergabung dengan PREVENT Waste Alliance.

“Melalui keanggotaan kami, kami mencari pertukaran terbuka berdasarkan kemitraan dengan perwakilan industri, politik dan sains untuk memanfaatkan keahlian Aurubis di bidang daur ulang,” kata Roland Harringes, CEO Aurubis AG. “Kami berbagi keyakinan bahwa ada potensi besar di Afrika dengan membangun ekonomi melingkar yang berkelanjutan.”

Solusi inovatif

Pada Musim Semi 2020, PREVENT Waste Alliance menyerukan solusi inovatif dan berkelanjutan yang berkontribusi pada ekonomi sirkular di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah. Fokus khusus telah diberikan pada proyek-proyek yang mengurangi efek pandemi Corona atau memperkuat sistem terhadap krisis di masa depan. Dari 51 proposal proyek yang diajukan, akhirnya terpilih delapan proyek percontohan, yang kini sedang dilaksanakan di lima belas negara berikut:

  • Indonesia: digitalisasi rantai nilai plastik dari pengumpulan limbah hingga daur ulang
  • Meksiko, India, Vietnam, Brasil: Menciptakan Mekanisme Pasar Kompensasi Berbasis Kinerja untuk Proyek Pemulihan dan Daur Ulang Limbah Formal dan Informal
  • Serbia, Bosnia dan Herzegovina: meningkatkan daur ulang plastik, menciptakan lapangan kerja permanen bagi pemulung informal, kampanye kesadaran tentang sampah plastik
  • Nigeria: Menetapkan mekanisme pembiayaan internasional untuk menjamin pembayaran kompensasi untuk limbah elektronik
  • Ekuador: Pengelolaan limbah elektronik yang berkelanjutan didukung oleh kendaraan pengumpul yang juga berfungsi sebagai pusat pendidikan
  • Tanzania: Buat sistem untuk mengurangi dan mengontrol impor limbah elektronik ke Tanzania
  • Yordania, Mesir, Maroko, dan Aljazair: mengembangkan jaringan universitas untuk pengelolaan limbah dan daur ulang antara universitas di Jerman dan kawasan MENA
  • Ethiopia: mengembangkan panduan hukum, teknis dan ekonomi untuk pengelolaan sampah organik di daerah perkotaan dan pedesaan Afrika Timur.
READ  TNI Batalkan Tes Keperawanan Prajurit Wanita - RT DE

DK

Apakah artikel ini membantu Anda?
Ingatlah kekayaan informasi bahwa berlangganan Bayerische GemeindeZeitung akan menyelamatkan Anda!
Klik di sini untuk berlangganan!