Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim dan Perubahan Iklim: Pemanasan Global dan Konsekuensinya – Inilah yang dikatakan Laporan Iklim PBB yang Baru

DrRitual menerima pentahbisan politik tertinggi, dan diselenggarakan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) kira-kira setiap tujuh tahun: kemudian Dewan Iklim PBBIPCC, Laporan Kemajuan Baru. Meringkas pengetahuan tentang pemanasan global.

Dalam dua minggu sebelumnya, delegasi politik dari semua negara merundingkan setiap kata dalam ringkasan laporan. Para ilmuwan yang hadir memastikan untuk meliput isi Laporan Iklim. Ini hari Senin: Perserikatan Bangsa-Bangsa akan menyajikan biografi 42 halaman pada konferensi pers. Pengetahuan iklim disusun oleh 234 penulis dari 66 negara.

IPCC tidak memberikan saran tentang cara mengatasi perubahan iklim, tetapi hanya mendokumentasikan status quo. WELT menunjukkan temuan paling penting tentang konsekuensi yang telah terjadi dan kemungkinan perubahan iklim di masa depan.

Gas rumah kaca menghangatkan dunia

Masing-masing dari empat dekade terakhir telah jauh lebih hangat daripada dekade sebelumnya. Pada tahun-tahun setelah pergantian milenium, suhu rata-rata satu derajat lebih tinggi daripada antara tahun 1850 dan 1900. Sejak itu, manusia memiliki hampir 2.500 miliar ton karbon dioksida.2 Mudah menguap di udara, yang memerangkap panas dan secara bertahap menghangatkan dunia.

Baca juga

Baca juga

iklan

Di sisi lain, tidak diketahui efek alam apa yang dapat berkontribusi pada pemanasan terukur, dan pemanasan global disebabkan oleh gas rumah kaca yang masuk ke udara bersama dengan gas buang, menurut laporan Dewan Perubahan Iklim PBB.

CO konsentrasi gas rumah kaca2 Udara lebih tinggi daripada kapan pun dalam dua juta tahun terakhir, menyebabkan suhu global meningkat lebih cepat sejak 1970-an daripada kapan pun dalam dua milenium terakhir. Saat ini, bisa jadi jauh lebih hangat daripada selama fase terpanas sejak Zaman Es 6.500 tahun yang lalu, tulis Dewan Iklim. Namun, bukti untuk ini lemah.

READ  Wedel membandingkan lawan Putin dengan kritik terhadap tindakan Corona

Seberapa hangat itu?

Perubahan iklim yang paling penting adalah sensitivitas iklim. Menjelaskan berapa banyak suhu akan naik jika jumlah karbon dioksida2 Gandakan di udara (sejauh ini umat manusia telah meningkatkan jumlahnya hingga 50 persen). Setelah meninjau semua studi tentang topik ini, Dewan Iklim sampai pada kesimpulan bahwa sensitivitas iklim mungkin sekitar tiga derajat.

Sumber: infografis dunia

Jumlah pemanasan global sangat tergantung pada jumlah karbon dioksida2 Kemanusiaan masih bertiup di udara. Dewan Iklim mendokumentasikan skenario yang dihitung menggunakan model iklim baru di superkomputer. Peneliti iklim telah menentukan sendiri bahwa model baru akan menunjukkan suhu yang sangat tinggi, tetapi perbedaan dari perhitungan sebelumnya tidak terlalu besar.

Skenario yang paling menguntungkan tidak realistis

Jika emisi gas rumah kaca buatan manusia dapat dikurangi secara drastis pada awal tahun 2020, suhu global dapat naik hanya sekitar 1,5 derajat dibandingkan dengan periode antara tahun 1850 dan 1900. Menurut Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim, kemungkinan besar itu hanya 500 miliar ton gas rumah kaca dihembuskan ke udara – dengan emisi saat ini, jumlah tersebut akan tercapai dalam 13 tahun. Tidak ada indikasi bahwa emisi dapat dikurangi dengan cepat dan signifikan.

Dua skenario pesimis juga tidak realistis

IPCC juga menunjukkan skenario ekstrim dengan CO2Jumlah emisi gas rumah kaca di udara akan meningkat tiga atau dua kali lipat selama beberapa dekade dan akan meningkat pada akhir abad ini. Untuk mencapai skenario ekstrem seperti itu, umat manusia harus memperluas pembakaran bahan bakar fosil dengan cara yang tidak realistis, seperti yang didefinisikan oleh para ilmuwan iklim – dan dengan demikian skenario tersebut diabaikan.

Namun, IPCC menghitungnya: Dalam kasus ini, suhu dunia bisa naik empat hingga lima derajat pada akhir abad ini.

Pemanasan ini menghasilkan skenario karbon monoksida yang realistis2emisi

yang mana “Bisnis seperti biasa”Skenario tersebut memproyeksikan peningkatan lain dalam emisi gas rumah kaca pada pertengahan abad ini dan penurunan bertahap dari sekitar tahun 2070. Ada pemanasan sekitar tiga derajat dibandingkan dengan akhir abad ke-19, yang hampir dua derajat lagi dibandingkan dengan hari ini.

Baca juga

Dataran terbuka dengan lumpur retak dan langit cerah Getty Images Getty Images

Dalam skenario optimis, emisi gas rumah kaca global akan mulai menurun terus menerus pada tahun 2020-an dan akan mencapai nol pada tahun 1970-an. Menurut Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim Memenuhi tujuan dua derajat. Umat ​​manusia seharusnya hanya meniupkan 1.300 gigaton gas rumah kaca ke udara, yang pada jumlah saat ini dapat dicapai dalam 34 tahun.

Apa akibat dari pemanasan global selama ini?

Pemanasan buatan manusia telah memainkan peran utama dalam mencairnya gletser di seluruh dunia. Alih-alih turun salju, sekarang hujan lebih sering karena suhu yang tinggi.

Lapisan es Greenland menyusut, sebagian karena pemanasan buatan manusia. Dewan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa menulis bahwa pencairan salju yang jauh lebih lambat dapat disebabkan oleh penyebab alami.

musim panas Perjalanan ekstra Di Kutub Utara, telah meningkat sebesar 40 persen sejak tahun 1970-an ciut Musim dingin sebesar sepuluh persen. Es laut Arktik lebih rendah di musim panas daripada dalam 1.000 tahun terakhir. Di sisi lain, es laut di Antartika tidak menunjukkan tren, yang cukup membingungkan.

Baca juga

Axel Bojanovsky menulis:

NS permukaan laut Itu berdiri sekitar 20 cm lebih tinggi dari 120 tahun yang lalu. untuk dia Bangkit Ini dipercepat pada 1970-an dan lagi pada 2000-an. Levelnya saat ini meningkat 3,7 mm per tahun, dan karenanya lebih cepat dari sebelumnya dalam 3.000 tahun terakhir. Setengah dari kenaikan permukaan laut dapat dijelaskan oleh ekspansi air yang berhubungan dengan panas, atau terutama oleh pencairan air dari gletser.

NS laut Anda mungkin telah bergerak lebih cepat pemanasan Lebih dari kapan pun dalam 11.000 tahun terakhir, tulis Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim. Pada saat yang sama, nilai pH air laut telah menurun, yang dapat mempersulit organisme kalsium untuk membentuk cangkangnya.

Sejak pertengahan abad terakhir hujan lagi Di Bumi – Udara yang lebih hangat dapat menahan lebih banyak kelembapan. Itulah sebabnya hujan deras sering terjadi di banyak daerah. Namun, untuk Eropa Tengah, tren seperti itu belum ditetapkan, tulis IPCC.

Baca juga

Kandidat Kanselir Hijau Annalena Barbock mengkritik fakta bahwa emisi karbon dioksida global terus meningkat sejak tujuan iklim Paris ditetapkan (file foto)

Karena pergeseran pemanasan zona iklim menuju kutub, Tanaman berkecambah di awal tahun.

gelombang panas melangkah umum Bahkan di lautan. akhir fase dingin Namun akan lebih sedikit.

Beberapa wilayah di dunia lebih umum dengan kekeringan Terganggu, Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim melaporkan. Namun, untuk Eropa Tengah tidak mungkin menentukan tren terkait perubahan iklim.

di sebuah Badai Tropis Seperti badai atau badai sejauh ini Bukan tren jangka panjang untuk mengatur. Namun, badai tampaknya cenderung membawa lebih banyak hujan.

Konsekuensi apa yang masih bisa diharapkan?

Peneliti iklim mengharapkan tren juga Lebih ekstrem dalam curah hujan dan kekeringan, Namun, prediksi untuk masing-masing wilayah sulit dilakukan.

NS musim hujan harus memperkuat – memperkuat, Terutama di Asia Selatan dan Tenggara, di Afrika Timur dan Barat serta Pantai Barat. Namun, di Amerika Utara dan Selatan, curah hujan monsun akan tiba di akhir tahun daripada sebelumnya.

dingin saya akan melanjutkan fusi, NS lapisan es saya akan melanjutkan Tawin. Lapisan es Greenland adalah bahaya tertentu karena mungkin berkurang dengan kecepatan yang semakin cepat. Adapun teori bahwa lapisan es Greenland dapat melewati titik kritis dan runtuh secara permanen, ada nomor Panduan yang berguna.

Baca juga

Badai di Rhineland-Palatinate

NS permukaan laut saya akan melanjutkan naik. Badai akan meningkat sesuai. BERSAMA2Skenario emisi yang realistis melihat peningkatan level 32 hingga 76 cm pada akhir abad ini. Namun, kenaikan permukaan laut akan terus berlanjut setelah itu: menurut dua skenario, itu bisa naik dari 37 menjadi 133 cm pada pertengahan abad berikutnya.

Sumber: infografis dunia

Dan itu juga bukan akhir dari itu: level seharusnya terus meningkat selama berabad-abad, Bahkan jika pemanasan global dapat dibatasi hingga dua derajat, Dewan Perubahan Iklim PBB memperkirakan – prosesnya akan lambat. Kenaikan suhu hanya dua derajat dapat menaikkan permukaan laut dua hingga enam meter dalam jangka panjang. Meskipun prediksi ini tunduk pada banyak ketidakpastian, mereka didasarkan pada temuan ahli geologi, bahwa lautan beberapa meter lebih tinggi pada periode hangat sebelumnya.

Bagaimana cuaca ekstrem akan berkembang di masa depan?

Dalam proses pemanasan lebih lanjut bisa Badai tropis yang lebih kuat lebih sering terjadi dan menjadi lebih kejam, menurut laporan Dewan Iklim.

juga hujan tinggi Kekeringan dan banjir sungai kemungkinan akan meningkat, di beberapa daerah juga.

Sumber: infografis dunia

Adapun prediksi perubahan cuaca buruk untuk zona individu Sejauh menyangkut, ketidakpastian yang signifikan. Namun, secara lokal, risiko banjir sungai meningkat atau musim kebakaran meluas – yang seringkali tidak jelas. Di beberapa kota gelombang panas Seringkali tak tertahankan tanpa pendinginan buatan.

tentang Evolusi fenomena cuaca ekstrim lainnya Di sisi lain, tidak ada pernyataan serius yang dapat dibuat tentang hujan es, badai atau tanah longsor, seperti yang dijelaskan oleh Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim.

Baca juga

Gunung es dekat Ilulissat, Greenland.  Perubahan iklim memiliki efek mendalam di Greenland dengan gletser dan mundurnya lapisan es Greenland.  (Foto oleh Ulrik Pedersen/NoorPhoto)

Apakah ada titik balik?

Para ilmuwan berspekulasi bahwa perubahan iklim dapat menyebabkan pembalikan ireversibel dengan konsekuensi bencana: mencairnya lapisan es di Greenland dan Antartika, kematian hutan hujan, dan pencairan lapisan es. Setelah meninjau literatur ilmiah, Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim menyimpulkan bahwa ada titik balik potensial NS sedikit bukti Ada agar bisa membuat pernyataan serius tentang mereka. Namun, bencana tidak bisa dikesampingkan.

lereng arus Teluk Dewan Iklim merangkum bahwa membawa air beriklim sedang ke utara akan melemahkan – seberapa kuat kelemahannya, tetapi tidak dapat dikatakan, bahwa efek potensial tetap menjadi spekulasi.

Pandangan untuk Eropa

Dewan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa telah memperingatkan bahwa suhu di Eropa meningkat lebih cepat dari rata-rata global. frekuensi dan intensitas gelombang panas Termasuk yang ada di laut, selama beberapa dekade terakhir. Tren akan terus berlanjut. Di sisi lain, fase dingin menjadi lebih ringan dan lebih jarang.

Maksimum Curah hujan Dan banjir terkait kemungkinan akan meningkat dengan pemanasan global. gelombang badai Mereka akan menumpuk lebih jauh setelah kenaikan permukaan laut, Dewan Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa telah melaporkan. Garis pantai di sepanjang garis pantai berpasir akan surut selama abad ke-21. Karena ketinggian bagian pantai Baltik, ketinggian di sana lebih rendah.

Dewan Iklim memprediksi yang kuat Retret gletser lapisan es dan lapisan salju; Musim salju akan dipersingkat.

Ekosistem Eropa juga cenderung berubah. Risiko kekeringan dapat meningkat di Eropa tengah. untuk saya wilayah Mediterania Dewan Iklim memprediksi kepastian yang lebih besar kekeringan dan kondisi cuaca kebakaran.