Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Prancis: Pendeta Katolik korban ‘pembunuhan tragis’

luar negeri pria mengaku

Korban “pembunuhan dramatis” – pembunuhan seorang imam Katolik di Prancis

Pendeta Katolik ditemukan tewas di Prancis

Mobil Gendarmerie di depan TKP di Saint-Laurent-sur-Severs

Sumber: dpa / Sebastien Salom-Gomis

Pada titik ini Anda akan menemukan konten dari Podigee

Untuk berinteraksi dengan atau melihat konten dari Podigee dan jejaring sosial lainnya, kami memerlukan persetujuan Anda.

Seorang imam Katolik dibunuh di Prancis. Menteri Dalam Negeri Prancis Gerald Darmanin berbicara tentang “pembunuhan tragis”. Terduga pelaku datang ke polisi di pagi hari dan mengakui perbuatannya.

SayaSeorang imam Katolik tewas pada Senin di dekat kota Nantes di Prancis barat. Menteri Dalam Negeri Gerald Darmanin mengatakan kepada layanan SMS Twitter bahwa ulama itu adalah korban “pembunuhan tragis”. Dia menjanjikan “semua dukungannya” kepada umat Katolik di negara itu.

Di sini Anda akan menemukan konten dari Twitter

Untuk berinteraksi dengan atau melihat konten dari Twitter dan jejaring sosial lainnya, kami memerlukan persetujuan Anda.

Dia mengatakan di tempat kejadian malam itu bahwa serangan terhadap seorang ulama akan menjadi serangan terhadap jiwa Prancis. Kepala negara Emmanuel Macron juga menyatakan belasungkawanya di Twitter dan membangkitkan ulama yang telah meninggal. Menurut laporan media, tersangka pelaku telah dirawat di departemen psikiatri setelah penangkapan sebelumnya. Jaksa Penuntut Umum La Roche-sur-Yon telah membuka penyelidikan. Dia mengesampingkan latar belakang teroris.

Pengadilan melaporkan bahwa pria itu telah menyerahkan diri ke polisi di pagi hari dan telah mengakui perbuatannya. Seperti dilansir Franceinfo, pelaku diduga berusia 40 tahun yang membakar katedral Nantes tahun lalu.

Pria itu, yang melarikan diri ke Prancis dari Rwanda di Afrika Timur beberapa tahun lalu, sebelumnya bekerja sebagai sukarelawan di keuskupan, tetapi diancam akan dideportasi dari Prancis. Dia belum mengatakan apa-apa tentang motifnya dalam setahun terakhir. Bagian dari gereja terbakar setelah pembakaran, dan api menghancurkan organ utama dan merusak jendela, antara lain.

Terduga pelaku dikatakan telah ditangkap beberapa kali, dan baru-baru ini dibebaskan di bawah pengawasan pengadilan pada bulan Juni tahun ini. Dia juga dikatakan telah menerima perawatan psikiatris dan tinggal bersama komunitas misionaris Monfort. Menurut sepucuk surat dari Konferensi Waligereja Prancis, pendeta yang terbunuh itu menempatkan pria itu sendiri di sana.

Menurut kantor kejaksaan, pendeta berusia 60 tahun itu ditemukan di desa Saint-Laurent-sur-Severe di lingkungan komunitas imam Montfortin. Menurut laporan media, dia tampaknya dibunuh di kamarnya dengan pukulan di kepala.

Secara nasional, politisi Prancis dikejutkan oleh kekerasan tersebut. Populis sayap kanan dan kandidat presiden ganda Marine Le Pen mengecam “kegagalan total negara dan Gerald Darmanin”. “Jadi Anda bisa tinggal di Prancis secara ilegal, membakar katedral Nantes, tidak pernah dideportasi, dan kambuh lagi dengan membunuh seorang pendeta,” katanya di Twitter.

Di sini Anda akan menemukan konten dari Twitter

Untuk berinteraksi dengan atau melihat konten dari Twitter dan jejaring sosial lainnya, kami memerlukan persetujuan Anda.

Dia menuduh menteri dalam negeri populis sayap kanan “berdebat tanpa mengetahui fakta”. “Terlepas dari perintah deportasi, orang asing ini tidak dapat dideportasi kecuali pengawasan yudisialnya dicabut,” katanya di Twitter.

Serangan fatal terakhir terhadap seorang pendeta Katolik di Prancis hanya beberapa bulan yang lalu. Oktober lalu, seorang warga Tunisia berusia 22 tahun membunuh tiga orang dengan pisau di katedral Notre Dame di Nice. Pada 2019, seorang pendeta berusia 90 tahun dipukuli dan dicekik di wilayah Oise.

Tindakan itu terkait dengan pengaduan puluhan tahun terhadap pria itu karena “perilakunya yang tidak pantas terhadap anak di bawah umur.” Pada tahun 2016, milisi jihad Negara Islam (IS) mengaku bertanggung jawab atas serangan fatal terhadap seorang imam di Saint-Etienne-de-Rouvray.

READ  Laporan tentang tentara bayaran Rusia: Laschet dan Berbuk mempertanyakan operasi Mali