Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pasangan emas peraih medali emas bulu tangkis pertama untuk Indonesia

Pasangan emas peraih medali emas bulu tangkis pertama untuk Indonesia

Tim bulu tangkis Indonesia Olimpiade 1996, dipimpin Alan Budikosuma dan Susi Susanti (Foto: Peter Charlesworth/LightRocket via Getty Images)

Indonesia sudah lama dikenal sebagai negara bulutangkis. Ketika olahraga ini menjadi cabang olahraga olimpiade pada Olimpiade Barcelona tahun 1992, antusiasme yang besar terjadi di negara Asia Tenggara tersebut.

Meskipun berpartisipasi dalam Olimpiade, negara ini belum memenangkan satu pun medali emas sejak tahun 1952. Satu-satunya medali yang diraih Indonesia hingga tahun 1992 adalah medali perak dalam olahraga menembak putri di Olimpiade Seoul 1988.

Oleh karena itu, bulu tangkis dipandang sebagai peluang terbesar Indonesia untuk meraih medali emas. Mimpi ini menjadi kenyataan di Barcelona. Namun yang mengejutkan bagi negara berpenduduk padat ini adalah mereka tidak hanya memenangkan satu, melainkan dua medali emas – di nomor putra dan putri.

Ada pun kejutan kedua bagi para pecinta bulu tangkis Tanah Air. Meski juara putri, Susi Susanti, secara luas dianggap sebagai pemain bulutangkis terbaik dunia saat itu, para penggemar percaya bahwa juara Piala Dunia saat itu, Ardi Wiranata, akan memenangkan medali emas putra.

Sebaliknya, rekan senegaranya yang kurang terkenal, Alan Budikosuma – yang saat itu menjalin hubungan dengan Susanti – lah yang meraih emas dan mengalahkan Wiranata di final.

Inilah yang menjadi berita utama tentang “pasangan emas”, terutama setelah pernikahan Budikosuma dan Susanti pada tahun 1997. Kemenangan dua kali emasnya dirayakan secara luas di Indonesia, di mana pertunjukan berdurasi dua jam tersebut dihadiri oleh hampir satu juta orang untuk menyambut kepulangannya. .

Putaran nasib

Beberapa bulan lalu, Indonesia mengalami kekalahan dalam kompetisi bergengsi beregu Thomas/Uber di Kuala Lumpur pada Mei lalu.

READ  Dewan Cendekiawan Islam menyerukan pembongkaran Museum Holocaust

Susanti sendiri tidak mampu membawa tim lemah meraih kemenangan dan kalah 1:4 di semifinal Piala Uber. Budikusuma mendapat kritik pedas usai kekalahannya dari Foo Kok Keong dan tim Indonesia kalah 3-2 dari tuan rumah di final Piala Thomas.

“Saya pikir yang terbaik adalah mengundurkan diri. Saat itu saya tidak yakin lagi pada diri saya sendiri,” kata Budikosuma kepada CNN dalam sebuah klip tahun ini. “Tetapi perbincangan saya dengan Susi, orangtuanya, pelatih, dan (mantan pebulutangkis Indonesia) Eddie Kurniawan membantu saya. Mereka mendorong saya untuk melanjutkan latihan. Saya mulai berpikir bahwa saya tidak bisa kalah terus-menerus. Yang terpenting adalah Anda melakukannya jangan menyerah setelah kalah.”

Pebulu tangkis Indonesia tiba di Barcelona dengan tekad membalikkan kekalahan di Piala Thomas/Uber. Susanti sejak awal mendominasi turnamen tunggal putri dan menyapu bersih seluruh lawannya hingga laga final tanpa kehilangan satu set pun, hingga ia bertemu Bang Soo-hyun dari Korea Selatan.

Alan Bodi Kusuma pada Upacara Penganugerahan Medali Emas (Foto: Alberto Martin/AFP)Alan Bodi Kusuma pada Upacara Penganugerahan Medali Emas (Foto: Alberto Martin/AFP)

Alan Bodi Kusuma pada Upacara Penganugerahan Medali Emas (Foto: Alberto Martin/AFP)

Budikusuma juga sedang dalam performa terbaiknya meski tidak menjadi salah satu dari empat favorit turnamen tersebut. Ia juga tak kehilangan satu set pun dalam perjalanannya ke final, meski sempat berduel alot dengan Thomas Stoer-Lauridsen di semifinal.

Karena Wiranata juga mencapai final, Indonesia dijamin meraih medali emas di kompetisi individu. Diakui Budikusuma, hal tersebut sangat meringankan bebannya. Ia yakin bisa mengalahkan rekan senegaranya yang lebih populer karena memiliki rekor lebih baik melawan Wiranata.

Pertandingan terakhir Susante terjadi sebelum pertandingan terakhir Pudikosuma dan Pudikosoma yang gugup berusaha mengawasi pacarnya saat berada di area pemanasannya. Keadaan tidak membaik karena Susanti kalah 5-11 pada set pertama dari Pang.

READ  Indonesia: Lebih dari 30 anak di bawah umur tewas dalam kepanikan stadion

Namun, Budikosuma mengaku tetap percaya padanya karena sering memulai dengan lambat namun kemudian menjadi lebih dominan di game. Hal inilah yang terjadi dan Susanti kembali ke kekuatan lamanya dan memenangkan dua set berikutnya 11:5 dan 11:3. Indonesia akhirnya mengakhiri kekalahan beruntun di Olimpiade.

Pertandingan dimulai dengan nada tinggi

Budikusuma memasuki final tunggal putra dengan gembira atas kemenangan Susanti dan yakin: “Kalau Susi bisa menang, saya juga bisa menang.”

Ia melakukannya dengan mengalahkan Wiranata 15-12, 18-13 untuk merebut medali emas kedua Indonesia di Olimpiade tersebut. Dongeng pasangan Indonesia itu sempurna.

Susi Susanti dan Alan Budi Kusuma membawa obor Olimpiade 2008 (Foto: Reuters/Biawiharta)Susi Susanti dan Alan Budi Kusuma membawa obor Olimpiade 2008 (Foto: Reuters/Biawiharta)

Susi Susanti dan Alan Budi Kusuma membawa obor Olimpiade 2008 (Foto: Reuters/Biawiharta)

Setelah menikah dan pensiun dari olahraga, Susanti dan Budikosuma mendirikan klub bulu tangkis di Jakarta dan perusahaan peralatan olahraga.

Mereka memiliki tiga anak. Ketika putra sulungnya lahir pada tahun 1999, Indonesia diguncang gelombang kerusuhan dan pecahnya kekerasan. Susanti memutuskan untuk memberi nama putranya Laurencia Afrina Wiratama, yang berarti “perdamaian” – dengan harapan dapat membawa perdamaian di negaranya.

Chia Han Kyung