Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Toyota Tuning: Mengganti ban menjadi sebuah horor

Toyota Tuning: Mengganti ban menjadi sebuah horor

Kami telah melihat banyak konversi dari dunia tuning. Ada yang terkesan dengan kesempurnaan teknisnya, ada yang terkesan dengan penampilannya yang halus, dan ada pula yang terkesan dengan performanya yang luar biasa. Dan tentu saja ada struktur-struktur yang menyebabkan satu hal utama: kebingungan. Toyota Vios milik operator taksi Indonesia Ronnie Gunawan jelas masuk dalam kategori terakhir.

Pertanyaannya tetap: Berapa banyak roda yang terlalu banyak untuk sebuah sedan kecil? Namun, tidak ada manfaat artistik pada desain Gunawan – yang ada hanyalah tampilannya saja. Menurut Priceprice.com, biaya transfer dikatakan setara dengan 5.000 euro. Jadi sekitar Rp 90 juta.


© Babak Mustafa Kibala Jingut / Patrick Lange

Di belakang strukturnya terdapat rangka baja yang dibuat khusus. Rem cakram pada roda tambahan tidak berfungsi.

Kinerja tidak diperlukan

Sedan kecil Toyota Vios menjadi tumpuannya. Model ini telah menggantikan Toyota Tercel di pasar Asia di luar Jepang sejak tahun 2000. Secara khusus, '2×8' didasarkan pada Vios generasi ketiga yang telah ada sejak tahun 2013. Anda mungkin tidak langsung terpikir untuk melakukan tuning saat melihat modelnya. silinder penggerak empat roda bensin dengan tenaga 109 hp. Tapi di sini, seperti yang disebutkan, masalahnya bukan soal performa, tapi soal penampilan.

Terdapat struktur baja yang dilas khusus di bawah bodi Vios yang tertutup rangka, dan tentu saja pintu belakang harus dinonaktifkan. Fakta bahwa Vios yang didesain ulang memiliki pintu sayap camar, cat kotak-kotak, dan sistem hi-fi dengan lampu merah muda di bagasi hampir bisa disebut 'standar komersial' mengingat tampilan eksteriornya. Anda pasti akan memaafkan kami karena tidak dapat memberikan tampilan foto kendaraan secara menyeluruh dengan jumlah ban yang sama saat ini. Kami memiliki beberapa model 6×6 untuk Anda. Silakan tambahkan sepasang roda tambahan jika perlu.

READ  Bersepeda: Cluj/Reinhardt memenangkan Piala Dunia Balap Lintasan di Indonesia

Kesimpulan

Konversi Toyota ini pasti akan menyenangkan dealer ban lokal Anda. Setidaknya dalam hal banyaknya frame yang terjual. Perubahan mungkin kurang menyenangkan.

Artikel ini mungkin berisi tautan ke penyedia layanan yang darinya otomotif dan olahraga dapat menerima komisi (disebut “tautan afiliasi”). Informasi lebih lanjut di sini.