Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pasar Berkembang: Apakah pasar negara berkembang membuat comeback?

Pasar Berkembang: Apakah pasar negara berkembang membuat comeback?

22 Januari 2023 menandai awal Tahun Kelinci di Tiongkok. Dalam budaya Tionghoa, kelinci adalah simbol kedamaian dan kemakmuran. Tetapi bagi banyak investor, dengan sedikit pengecualian, pasar saham di negara berkembang telah mengecewakan selama sepuluh tahun terakhir. Disebut-sebut sebagai peluang investasi yang sangat baik karena tingkat pertumbuhannya yang tinggi, itu berakhir dengan kinerja yang sangat buruk di negara maju. Selama sepuluh tahun, investor telah dapat melipatgandakan investasi mereka dengan MSCI World. MSCI Emerging Markets naik hanya 40 persen dibandingkan periode yang sama (lihat grafik).

Perang Rusia dan masalah rantai pasokan memengaruhi prospek pertumbuhan

Sejak mencapai level tertingginya pada Februari 2021, MSCI Emerging Markets Index telah turun sekitar 20%. Tahun 2022, di mana ekonomi global seharusnya pulih dari dampak pandemi Corona, merupakan tahun yang sulit bagi banyak negara berkembang. Invasi Rusia ke Ukraina, masalah terus-menerus dengan rantai pasokan, seringnya penguncian virus corona di China, dan inflasi yang tinggi, di antara masalah lainnya, telah mengurangi prospek pertumbuhan. Selain itu, mereka menyebabkan kesulitan ekonomi bagi bisnis dan keluarga. Naiknya harga energi dan kekuatan dolar juga mempengaruhi harga saham.

Lebih buruk lagi, sebagai akibat dari sanksi, saham Rusia direklasifikasi sebagai “pasar yang berdiri sendiri” dan dihapus dari indeks Morgan Stanley (MSCI) dan Russell (FTSE), dengan penurunan nilai yang sesuai.

Valuasi murah mendukung saham pasar berkembang

Namun, perlu dicatat bahwa banyak saham pasar negara berkembang diperdagangkan pada atau mendekati bagian bawah rentang valuasi historisnya setelah penurunan pasar baru-baru ini. Bank AS JP Morgan percaya bahwa penurunan tajam dalam valuasi selama setahun terakhir membuat pasar negara berkembang menjadi pilihan yang menarik untuk posisi portofolio siklis. Dalam strategi investasi untuk tahun-tahun mendatang, analis investasi di Taunus Trust memilih saham Asia bernilai menarik, pasar negara berkembang terpilih, saham komoditas dan energi.

READ  Masih harus diselamatkan? Yusuf H. Richolf untuk "Hutan hujan". mempertimbangkan kembali. - budaya

Dalam memilih bidang investasi pilihan mereka, para ahli mengorientasikan diri mereka pada rasio harga terhadap pendapatan Shiller, yang didasarkan pada rata-rata pendapatan perusahaan yang disesuaikan dengan inflasi selama 10 tahun terakhir. Semakin tinggi rasio P/E, semakin mahal harga saham tersebut. Menurut perhitungan Wellington Asset Management, P/E pasar negara berkembang saat ini sekitar 13, dibandingkan dengan negara maju sebesar 23. Bahkan ekuitas AS diperdagangkan dengan P/E rata-rata 27.

Banyak pemimpin pasar berasal dari Asia

Bahkan jika negara-negara berkembang masih dalam tahap pengembangan: Banyak perusahaan di kawasan ini, terutama dari China dan Korea Selatan, sudah menjadi pemimpin di industrinya. Misalnya, sektor teknologi di Asia adalah rumah bagi banyak pembuat chip semikonduktor terkemuka dunia, yang hanya memiliki sedikit persaingan dari belahan dunia lain.

Perusahaan Internet Cina Tencent Ini mengoperasikan jejaring sosial terbesar di negara ini, pelopor dalam hiburan online dan mendominasi bersama Ali Baba Pasar Cina untuk pembayaran smartphone dan Internet. Seperti Tencent, kelas berat pasar saham Asia lainnya telah lama naik ke liga kelas berat AS. Nama-nama seperti Elektronik Samsung atau Perusahaan Industri Semikonduktor Taiwan Mereka berbicara tentang diri mereka sendiri.

Indonesia diuntungkan dari konsumsi domestik

Ekonomi juga berkembang pesat di Indonesia yang berbatasan dengan China. Joseph Lai, pendiri dan kepala investasi Ox Capital Management, mengatakan pertumbuhan industri baru seperti pertambangan nikel dan manufaktur mendorong pertumbuhan berkat meningkatnya permintaan kendaraan listrik dan baterai. Inflasi hampir berperan di sini. Ekspansi infrastruktur yang terus menerus dan harga bahan baku yang murah telah memberikan kontribusi positif bagi perkembangan Indonesia.

Konsumsi dalam negeri tinggi. Banyak perusahaan yang dengan senang hati berinvestasi lagi mengingat banyaknya peluang yang ditawarkan. Kelas menengah dan atas di negara ini baik-baik saja, yang memungkinkan banyak orang membelanjakan uang untuk layanan dan barang konsumsi. Oleh karena itu, perusahaan yang menawarkan merek Barat terbaik tumbuh subur di Indonesia, yang sangat populer di kalangan kelas menengah Indonesia yang sedang naik daun. “Ekonomi telah kembali,” kata semua orang yang ditemui Lai dalam tur investasi negaranya baru-baru ini. Mereka senang bisa pulih.

READ  Hal seperti ini tidak terjadi pada pecinta Latin. Oleh André Dallmeier (Harian Dunia Muda)

Saham Brasil dinilai menarik

Melihat ke seberang kolam, pembangunan di Brasil sangat mencolok. Negara yang sangat miskin itu telah berkembang menjadi kekuatan pendorong Amerika Latin dalam 20 tahun terakhir dan sekarang menjadi salah satu pasar berkembang yang paling menarik di dunia. Dan juga karena raksasa bahan mentah Rusia telah mengesampingkan dirinya sepenuhnya karena perang dan tidak dapat lagi diinvestasikan.

Akibatnya, pasar saham Brasil jelas mengungguli pasar saham internasional pada tahun 2022. MSCI Brasil mengakhiri tahun dengan naik 23 persen. Tapi saham Brasil tidak semahal itu. Bovespa dihargai secara menarik dan dengan proyeksi rasio harga terhadap pendapatan (P/E) sebesar enam, masih ada banyak ruang untuk perbaikan. Selain itu, beberapa negara Amerika Selatan saat ini berada di depan negara industri dalam hal suku bunga.

Otoritas moneter Meksiko dan Brasil mulai menaikkan suku bunga jauh sebelum bank sentral negara maju melakukannya. Saat ini hanya ada beberapa negara Amerika Latin dengan suku bunga riil yang positif. Bank-bank sentral mendekati akhir dari siklus pengetatan mereka, inflasi memuncak dan banyak negara memiliki neraca perdagangan yang kuat, kata Alejandro Arevalo, direktur Tim Utang Pasar Berkembang di Jupiter AM. Baginya itu Tanda-tanda yang menjanjikan untuk tahun 2023.

Depresiasi dolar AS mendukung saham pasar berkembang

Perkembangan dolar AS, yang kembali kehilangan nilainya setelah reli tahun lalu, juga berdampak positif bagi negara-negara berkembang. Hal ini didasarkan pada ekspektasi bahwa Fed dapat mengakhiri kenaikan suku bunga di masa mendatang. Akibatnya, Indeks Pasar Berkembang MSCI naik 15 persen sejak level terendah Oktober 2022, sementara S&P 500 turun sekitar 2 persen dibandingkan periode yang sama.

READ  Dugaan serius eksploitasi Holcim

Ada alasan bagus untuk melanjutkan tren ini. Pasar berspekulasi bahwa Fed akan berhenti menaikkan suku bunga pada paruh pertama tahun 2023 dan mungkin mulai memangkas suku bunga menjelang akhir tahun. Skenario yang selanjutnya dapat melemahkan dolar AS. Jadi mungkin saat yang tepat untuk berinvestasi di saham pasar negara berkembang. Memulai dana pasar negara berkembang global relatif mudah. Anda tidak perlu khawatir tentang pemilihan alamat dan wilayah yang benar.