Berita Utama

Berita tentang Indonesia

emering markets indien

Pasar Berkembang: Asia Masih Menawarkan Peluang Terbesar

Selama bertahun-tahun, Asia telah menduduki puncak survei dpn sebagai area investasi pilihan untuk negara-negara berkembang (survei tahun sebelumnya dapat ditemukan di sini). Baik pandemi virus corona maupun arah keberlanjutan tidak mengubah apa pun. Kemungkinan tren ini telah meningkat. Dengan demikian Asia adalah “kategorinya sendiri” di dalam negara-negara berkembang.

Ketika ditanya pasar negara berkembang mana yang akan membuat lompatan ke depan terbesar dalam lima tahun ke depan, negara-negara dan kawasan Asia menempati urutan teratas daftar favorit manajer aset dengan total 30 sebutan. Seperti tahun-tahun sebelumnya, India, dengan 17 negara disebutkan, merupakan negara dengan potensi terbesar, di depan China. China telah mengambil tangkapan besar tahun lalu karena epidemi lebih terkontrol daripada India. Pada saat itu, semuanya menunjuk pada perlombaan yang menarik untuk mengejar ketinggalan tahun ini. Namun setelah guncangan gelombang pertama Covid 19, situasi kesehatan di India telah mereda secara signifikan. Dengan demikian, prospek ekonomi juga lebih baik. Dikatakan juga bahwa China memiliki prospek yang sangat bagus: 13 manajer aset mengharapkan ekonomi China mengambil lompatan (lain) ke depan. Disusul Indonesia dengan delapan referensi, dan Vietnam dengan tujuh referensi.

India: potensi besar

Menurut pendapat para manajer aset, keuntungan utama India adalah pertumbuhan dan kemungkinan mengejar ketertinggalan di negara besar dengan populasi mudanya yang terus bertambah. Kelas menengah yang meningkat memastikan peningkatan permintaan konsumen, perusahaan teknologi yang inovatif dan muda untuk mendapatkan keuntungan dari ekspor. Kebijakan reformasi dan stabilitas pemerintahan Narendra Modi juga disambut baik oleh investor. Investasi juga direncanakan dengan tujuan untuk meningkatkan keberlanjutan. Dan pemulihan hubungan dengan Amerika Serikat bermanfaat. Karena masih belum pasti kemana hubungan AS-China akan berkembang.

READ  Crowe dalam kehidupan "santai" di Bali

China masih dipandang sebagai kekuatan pendorong di pasar negara berkembang dan merencanakan investasi tinggi dalam infrastruktur dan teknologi baru. Negara ini menghasilkan perusahaan yang inovatif dan menarik untuk ekspansi di seluruh dunia. Konsumsi juga kuat. Selain itu, China adalah salah satu pasar obligasi dan saham terbesar di dunia. Namun, pemerintah seringkali ikut campur dalam kegiatan ekonomi dan mengganggu beberapa investor. Tidak pasti bagaimana krisis saat ini di perusahaan real estate besar China akan mempengaruhi ekonomi dan pasar saham. Namun, manajer aset mengharapkan intervensi pemerintah saat ini untuk memberikan stabilitas dan kemajuan lebih lanjut menuju keberlanjutan.

Afrika juga menjanjikan

Wilayah yang paling menjanjikan setelah Asia adalah Afrika dengan sembilan, Amerika Latin dengan delapan, dan Eropa Timur dan Asia Tengah dengan total tujuh. Selain pasar negara berkembang klasik, responden juga membuat daftar pasar perbatasan. Sejauh ini, Afrika telah menunjukkan dirinya relatif tangguh dalam menghadapi pandemi karena berbagai alasan. Pantai Gading adalah investasi pilihan di Afrika karena pertumbuhan ekonomi dan potensinya.

Selama bertahun-tahun, Afrika telah mengungguli Amerika Latin dalam jajak pendapat dpn. Di Amerika Latin, fokus manajer aset terutama di Brasil dan Uruguay. Di Brasil, setelah gelombang pertama Covid-19 yang mematikan, optimisme kembali muncul, karena jumlah infeksi relatif rendah.

Di Eropa Timur dan Asia Tengah, Ukraina adalah negeri dengan harapan yang lebih besar meskipun situasi tegang saat ini di perbatasan dengan Rusia. Responden menyebutkan reformasi yang sedang berlangsung dan stabilitas makro, kedekatan dengan Uni Eropa, penurunan utang, meningkatnya cadangan dan dukungan dari Dana Moneter Internasional sebagai alasan untuk Ukraina. Turki tidak menemukan advokat di antara manajer aset tahun ini.

READ  Heinemann: Bagaimana pengecer bebas bea mengatasi pandemi

Keyakinan besar dalam manajemen aktif

Sebagian besar dari 33 manajer aset percaya bahwa investasi yang dikelola secara aktif di saham pasar berkembang akan mengungguli investasi pasif selama periode lima tahun. Hanya tiga yang berlawanan, dan lima abstain. Manajer aset tentu menyadari tren ke arah investasi pasif. Bagaimanapun, 12 percaya bahwa kemajuan kemenangan ETF ekuitas akan terus merugikan pendekatan aktif di pasar negara berkembang. Mayoritas dari 24 responden tidak setuju dengan tesis ini. Dalam ETF obligasi, enam mengharapkan lebih banyak pertumbuhan dan 33 tidak. Dengan obligasi, investor lebih fokus pada pemilihan target sekuritas daripada saham, karena banyak faktor yang harus diperhitungkan. Di sini mereka mempercayai keahlian manajer aset.

Pada saat yang sama, mayoritas dari mereka yang disurvei berasumsi bahwa pengalaman investasi untuk pasar negara berkembang dapat diperoleh tidak hanya di tempat, tetapi juga dari jarak jauh berdasarkan data yang tersedia. Oleh karena itu, 30 responden menolak tesis bahwa manajer aset juga harus memiliki penelitian sendiri dan benar-benar mengelola portofolio mereka di pasar negara berkembang. Hanya sepuluh responden yang setuju dengan pandangan ini, terutama termasuk manajer aset besar yang memiliki kantor perwakilan sendiri di seluruh dunia.

Survey lengkap dengan hasil detail bisa dilihat di dpn edisi Desember 2021 / Januari 2022. Anda juga akan menemukan bagian pertama dari survei di sini.