Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Patriot untuk Eropa: Viktor Orbán mengumumkan kelompok parlemen baru di Parlemen Uni Eropa

Patriot untuk Eropa: Viktor Orbán mengumumkan kelompok parlemen baru di Parlemen Uni Eropa

Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban dan ketua partai populis sayap kanan FPO Di Austria, Herbert Kickl bermaksud membentuk faksi sayap kanan baru di Parlemen Eropa. Orban dan Kickl menyampaikan pengumuman tersebut pada konferensi pers bersama di Wina pagi ini.

Mantan Perdana Menteri Ceko Andrej Babis juga hadir. Mereka meminta partai-partai Eropa lainnya untuk bergabung dengan koalisi baru. Partai Fidesz Orbán ada Parlemen Uni Eropa Saat ini tidak terikat setelah meninggalkan Partai Rakyat Eropa Demokrat Kristen dalam konflik pada tahun 2021. FPÖ saat ini tergabung dalam faksi Identitas dan Demokrasi. Oleh karena itu, kelompok baru ini akan diberi nama “Patriot untuk Eropa.”

Kickl berkata: “Hari ini adalah hari bersejarah karena pada hari ini kita memasuki era baru dalam politik Eropa.” Pemimpin Partai Kebebasan Austria mengatakan bahwa aliansi baru ini bertujuan untuk berfungsi sebagai “peluncuran rudal” untuk melibatkan partai-partai Eropa lainnya. Partainya menjadi kekuatan terkuat dalam pemilu Uni Eropa di Austria.

“Tujuan kami adalah untuk segera menjadi asosiasi sayap kanan terkuat dalam politik Eropa,” kata Orban, yang negaranya akan menjabat sebagai presiden Dewan Eropa selama enam bulan pada hari Senin.

Ketua partai Anu Ceko, mantan Perdana Menteri Andrej Babiš, menjelaskan bahwa kelompok baru di Parlemen Eropa berfokus terutama pada mempertahankan kedaulatan nasional melawan Uni Eropa, memerangi imigrasi ilegal dan menarik langkah-langkah iklim dari Kesepakatan Hijau. .

Tidak jelas bagaimana AfD akan bereaksi terhadap kelompok baru ini. Dia dikeluarkan dari Fraksi Identitas dan dia baru-baru ini berpikir untuk memulai faksinya sendiri.

Untuk membentuk kelompok politik baru di Parlemen Eropa, diperlukan setidaknya 23 anggota Parlemen Eropa, yang mewakili setidaknya seperempat dari 27 negara anggota.

READ  Upaya rekaman di Caracas: 12.000 bergabung dengan orkestra terbesar di dunia