Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Video pidato Noa Argamani: Pembebasan sandera Gaza berbicara menentang kebencian

Video pidato Noa Argamani: Pembebasan sandera Gaza berbicara menentang kebencian

Video pidato oleh Noa Argamani
Sandera yang dibebaskan dari Gaza berbicara menentang kebencian

Dengarkan materinya

Versi audio ini dibuat secara artifisial. Informasi lebih lanjut | Kirimkan pendapat Anda

Setelah 246 hari pengambilalihan Hamas, editor Noa Argamani berbicara melalui pesan video. Pria berusia 26 tahun itu berkomitmen untuk mengembalikan sandera Israel lainnya dan tampak bebas dari kemarahan, kebencian, dan tuduhan.

Noa Argamani dari Israel, yang baru-baru ini dibebaskan dari sandera di Jalur Gaza, menyerukan masyarakat untuk mengatasi kebencian dalam pesan video yang emosional. “Saya berharap hari-hari kita semua lebih damai, hari-hari lebih tenang di mana kita dikelilingi oleh keluarga, teman, dan orang-orang baik. Yang terpenting, kita belajar untuk mencintai, bukan membenci,” kata perempuan berusia 26 tahun itu dalam video klip yang ditayangkan di televisi. Malam ini di rapat umum di kota pesisir Israel, Tel Aviv.

“Meskipun saya kembali ke rumah, kita tidak boleh melupakan para sandera yang masih ditahan oleh Hamas,” kata Argamani. Pemuda Israel itu menambahkan bahwa Organisasi Islam Palestina “dan kita harus melakukan segala kemungkinan untuk mengembalikan mereka ke tanah air.”

Argamani dan tiga sandera lainnya dibebaskan tiga minggu lalu dalam operasi militer Israel di Jalur Gaza yang terkepung. Nasib perempuan muda yang diculik dari festival musik Nova di Israel di wilayah pesisir terdekat pada 7 Oktober tahun lalu telah memicu simpati besar di seluruh dunia. Rekaman dirinya diculik teroris dengan sepeda motor sambil menangis dan putus asa meminta tolong, telah beredar di media sosial selama berbulan-bulan. Pacar mahasiswa tersebut, yang juga diculik, masih berada di tangan Hamas. Selain dia, diyakini ada sekitar 120 sandera di Jalur Gaza, namun banyak di antara mereka kemungkinan besar sudah tewas.

Saya belajar bahasa Arab dengan baik

Menurut otoritas kesehatan yang dikendalikan Hamas, 274 warga Palestina tewas dan sekitar 700 lainnya terluka dalam operasi penyelamatan Argamani dan tiga sandera lainnya. Namun juru bicara militer Israel menyebutkan kurang dari 100 orang terbunuh.

Argamani berterima kasih kepada editornya dalam video tersebut. Menurut laporan media Israel, orang Israel itu mempelajari bahasa Arab dengan baik selama menjadi sandera. Akibatnya, dia menjadi semacam “perwakilan” bagi sandera perempuan lain yang untuk sementara waktu ditawannya. Laporan media baru-baru ini menyebutkan bahwa sejak pembebasannya setelah 246 hari di penangkaran, Argamani sangat terlibat dalam merawat ibunya yang menderita kanker dari Tiongkok.

READ  Tenggelamnya "Moskva": Rusia sedang menyelidiki ayah dari pelaut yang terbunuh - Politik Luar Negeri