Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pelaku mungkin telah melarikan diri: ISIS mengaku bertanggung jawab atas serangan di Moskow

Pelaku mungkin telah melarikan diri: ISIS mengaku bertanggung jawab atas serangan di Moskow

Pelaku mungkin telah melarikan diri
ISIS mengaku bertanggung jawab atas serangan di Moskow

Dengarkan materinya

Versi audio ini dibuat secara artifisial. Informasi lebih lanjut | Kirimkan pendapat Anda

Kelompok ekstremis ISIS mengaku bertanggung jawab atas serangan yang terjadi di Moskow. Pesan serupa juga menyebar melalui saluran Telegram kelompok Islamis. Garda Nasional Rusia dengan panik mencari pelakunya. Mereka mungkin berhasil melarikan diri.

Organisasi jihadis ISIS mengaku bertanggung jawab atas serangan berdarah yang terjadi di Moskow. Organisasi tersebut menulis di layanan online Telegram pada hari Jumat bahwa para pejuangnya menyerang “sebuah pertemuan besar… di pinggiran ibu kota Rusia, Moskow.” Menurut pihak berwenang Rusia, sedikitnya 40 orang tewas dan lebih dari seratus lainnya terluka.

Empat pelaku penembakan terlihat dalam video yang menembaki barisan penonton.

Empat pelaku penembakan terlihat dalam video yang menembaki barisan penonton.

(Gambar: tangkapan layar Twitter)

Pernyataan ISIS selanjutnya mengatakan bahwa para penyerang “mundur dengan selamat ke markas mereka.” Kantor berita Rusia RIA juga melaporkan bahwa pelaku mungkin telah melarikan diri. Garda Nasional Rusia mengatakan pada malam hari bahwa mereka berada di TKP dan mencari pelakunya. Seorang anggota parlemen Rusia kemudian mengumumkan bahwa Garda Nasional akan ditarik kembali dari aula. Anggotanya menggeledah lantai dasar, lantai satu, dan garasi bawah tanah.

Pada malam harinya, Moskow melaporkan adanya “serangan teroris berdarah” di gedung konser di pinggiran ibu kota Rusia. Media Rusia awalnya melaporkan bahwa orang tak dikenal yang mengenakan pakaian kamuflase melepaskan tembakan ke tempat di pinggiran Krasnogorsk, dan kemudian terjadi kebakaran. Setidaknya empat pria bersenjata terlihat dalam video yang belum dikonfirmasi yang dimaksudkan untuk menunjukkan serangan tersebut.

Pakar terorisme Peter Newman dari King's College London mengklasifikasikan pesan pengakuan ISIS sebagai pesan asli. “Pesan pengakuan itu disiarkan di seluruh saluran resmi ISIS. Saya dan rekan-rekan saya dapat mengonfirmasi hal ini 100%,” tulis Newman juga dalam pesan ISIS. “Sudah ada banyak berita palsu di luar sana – mungkin untuk memutarbalikkan narasi bahwa Ukraina bertanggung jawab atas serangan itu,” tulis Newman.

Pria bersenjata mengenakan pakaian kamuflase

Menurut kantor berita TASS, “orang yang tidak diketahui jumlahnya” melepaskan tembakan ke aula tempat band rock Rusia Picnik mengadakan konser. Tempat itu telah dievakuasi. Seorang koresponden kantor berita RIA Novosti di lokasi tersebut berbicara tentang “penembakan otomatis” yang dilakukan oleh orang-orang bersenjata yang mengenakan pakaian kamuflase. Kebakaran tersebut disebabkan oleh granat tangan atau bom pembakar. Penembakan berlanjut selama 15 hingga 20 menit. Banyak orang yang menghadiri pesta itu akan melarikan diri ke luar negeri.

Pihak berwenang Rusia mengatakan bahwa selain mencari para penyerang di lokasi tersebut, penyelidikan terhadap “aksi teroris” telah dibuka. Kedutaan Besar AS di Rusia memperingatkan warganya dua minggu lalu bahwa “para ekstremis mempunyai rencana untuk menargetkan pertemuan besar di Moskow, termasuk konser.”

Sebelum pernyataan ISIS, mantan Presiden Rusia Dmitry Medvedev mengancam melalui aplikasi Telegram bahwa Moskow akan membunuh pimpinan Ukraina jika keterlibatan mereka dalam serangan itu terbukti. Mykhailo Podolyak, penasihat Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, membenarkan bahwa Ukraina “sama sekali tidak ada hubungannya” dengan serangan itu. “Ukraina tidak pernah menggunakan taktik perang teroris,” tulisnya di Telegram. Korps Kebebasan Rusia, sekelompok pejuang anti-Kremlin Rusia yang berbasis di Ukraina yang rutin melakukan serangan bersenjata di wilayah perbatasan Rusia, juga membantah terlibat dalam serangan tersebut.

Sudah ada serangan Islam di Rusia

Rusia telah menjadi sasaran serangan kelompok Islam di masa lalu. Pada tahun 2002, militan Chechnya menyandera 912 orang di Teater Dubrovka Moskow untuk menuntut penarikan pasukan Rusia dari Chechnya. Krisis penyanderaan berakhir dengan serangan pasukan khusus dan terbunuhnya 130 orang, hampir semuanya mati lemas karena gas yang digunakan tentara.

Pada bulan September 2004, ekstremis Chechnya menyerbu sebuah sekolah di Beslan, Rusia selatan. Mereka menguasai sekitar 1.100 anak, orang tua, dan guru yang sedang merayakan dimulainya tahun ajaran baru. Setelah pengepungan selama tiga hari, pasukan keamanan mengakhiri penyanderaan dengan kekerasan. Menurut informasi resmi, lebih dari 330 orang tewas, termasuk 180 anak-anak.

Pada akhir Desember 2013 – kurang dari dua bulan sebelum dimulainya Olimpiade Musim Dingin di Sochi – dua pelaku bom bunuh diri di stasiun kereta api dan sebuah bus listrik di kota Volgograd menewaskan 34 orang.

READ  Kesepakatan Qatar gagal! Meskipun berlutut, dia mengecewakan para tetua Habek