Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Apakah Vladimir Putin memesan produksi massal?  Rumor bom Rusia seberat 3 ton

Apakah Vladimir Putin memesan produksi massal? Rumor bom Rusia seberat 3 ton

  1. Beranda
  2. Kebijakan

Dia menekan

Kekhawatiran tentang Ukraina: Rezim otoriter Kremlin Vladimir Putin dilaporkan telah mulai memproduksi serangkaian bom raksasa di Rusia.

Moskow – Rusia Ada perang Ukraina Dia jelas mengambil inisiatif. Ini memang merupakan realisasi yang pahit secara geopolitik pada Paskah 2024. Terutama karena kebrutalan yang tak terkendali.

Bom raksasa dari Rusia: Apakah Vladimir Putin memerintahkan produksi massal?

Meskipun pengiriman tank tempur Leopard ke tentara Ukraina tidak mengalami kemajuan,… Pasukan invasi Rusia dengan rudal Iskander-M Mereka milik lawan militer mereka. Ini bukan satu-satunya senjata yang dilarang oleh otokrat Moskow Vladimir Putin Kiev Dan saat ini hal ini benar-benar mengkhawatirkan negara-negara Barat.

Penekanan juga diberikan pada bom jatuh bebas FAB-3000. Rumor beredar di X (sebelumnya Twitter) pada Kamis (21 Maret) bahwa rezim Kremlin telah mulai memproduksi serangkaian bom udara terarah seberat tiga ton. Mudah meledak: Versi dasar bom jatuh bebas sudah berumur puluhan tahun, tetapi mungkin belum diproduksi secara massal akhir-akhir ini. Taktik tidak manusiawi Putin berikutnya terlihat dari konflik dengan taktik pantang menyerah Ukraina di dalam?

Bom jatuh bebas dari Rusia: senjata ampuh bagi Vladimir Putin

Video yang kini beredar di media sosial memperlihatkan Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu mengunjungi sebuah pabrik besar yang lokasinya belum dapat ditentukan. Apa yang sebenarnya bisa dilihat adalah bom-bom besar yang panjangnya beberapa meter dan diameternya tidak biasa. Bentuk dan tampilannya jelas mengacu pada bom jatuh bebas yang digunakan FAB.

Untuk memahaminya: FAB, yang dikembangkan di Uni Soviet pada tahun 1950-an, menciptakan gelombang ledakan yang kuat ketika meledak. Ini harus mampu menghancurkan bangunan sipil jika terjadi dampak langsung. Kerusakan parah juga terjadi pada struktur bangunan dalam radius beberapa 100 meter. Pecahan bom juga dapat menyebabkan cedera pada jarak beberapa ratus meter. Jika FAB yang dilengkapi katup tunda dijatuhkan dari ketinggian, maka FAB dapat menembus beberapa meter ke dalam tanah. Hasilnya adalah kawah besar setelah ledakan.

READ  Penampilan pertamanya setelah turun takhta dalam balutan gaun berusia 17 tahun

Bom jatuh bebas Rusia dari FAF: Posisi Ukraina terkena tembakan hebat

Bom FAB tersedia dalam versi 100, 250, 500, 1000, 1500, 3000 bahkan 9000. Angka tersebut menggambarkan berat total bom dalam kilogram. Menurut portal berita berbahasa Spanyol, bahan peledak tersebut disebutkan berada di pesawat FAB-3000 infobae Diperkirakan beratnya 1.400 kilogram – dengan potensi radius kehancuran 46 meter. Informasi ini tidak dapat diverifikasi secara independen karena kerahasiaan Moskow tampaknya telah berjalan dengan baik selama beberapa dekade.

tinggi Suddeutscher Zeitung (SZ) FAB-1500 yang sedikit lebih kecil telah digunakan oleh Angkatan Bersenjata Rusia sejak Januari 2024 dalam perang Ukraina hingga tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya. “Peningkatan penggunaan mereka adalah salah satu masalah terbesar, dengan 80 di antaranya sehari di satu tempat, hal ini memiliki dampak yang sangat besar,” jelas pakar militer Michael Kaufman dalam podcast “War on the Rocks”. Oleh Sengipopo, gubernur wilayah Kharkiv, Rusia kini menggunakan FAF sebagai bom luncur berpemandu. Tampaknya telah dimodifikasi dan dikatakan lebih akurat daripada versi asli “Perang Dingin”.

Otokrat: Gubernur Moskow Vladimir Putin. © Imago/Artem Bryakhin

Mengenai bom Vladimir Putin: Industri senjata Rusia berkembang pesat

sebagai Sz Menurut informasi Ukraina, 3.500 bom telah dijatuhkan di lokasi Ukraina pada pertengahan Maret 2024. Banyak dari bom ini dikatakan sebagai bom luncur FAB yang berat dengan kekuatan penghancur yang sangat besar.

Itu adalah tanda bahwa Ekonomi perang Rusia dengan industri senjata Situasi ini sedang terjadi di wilayah tengah ketika negara-negara Barat dan Ukraina saling berdebat mengenai kekurangan amunisi yang akut. tinggi Cermin Kremlin di bawah pemerintahan Putin merencanakan anggaran militer terbesar sejak runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991 untuk tahun 2024. Kementerian Keuangan Rusia sekarang akan mengalokasikan enam persen PDB untuk tujuan ini, bukan 3,9 persen, menurut laporan tersebut, setara dengan sekitar $140. miliar. Miliar dolar AS. (malam)