Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pelatih sepak bola Petar egrt – “Sebagai pelatih nasional, Anda selalu menjadi politisi di banyak negara”

Sepak bola adalah hidupnya – Petar Agrett berkeliling dunia untuk itu dan mengambil banyak risiko. Guru sepak bola Jerman-Kroasia ini berlatih di Georgia, Bosnia, Indonesia, dan Maladewa. Afghanistan adalah salah satu perhentian paling formatif. Dia datang ke sana pada 2015 sebagai pelatih nasional.

Pria berusia 55 tahun itu masih ingat kedatangannya di negara yang dilanda perang itu. Dijaga oleh penjaga bersenjata lengkap, anak-anak dengan bunga berlari ke arahnya. “Seseorang hanya memiliki satu sepatu. Dan anak laki-laki ini sangat menyukainya. Dia berusia sekitar enam atau tujuh tahun, dan kemudian saya bertanya kepadanya melalui penerjemah di mana sepatu yang lain itu? Lalu dia berkata, ‘Pelatih, saya hanya butuh satu, saya hanya memiliki satu kaki.'” satu.

“Saya selalu ingin melakukan sesuatu yang sosial”

Motivasinya, yang mendorongnya hingga hari ini: “Saya selalu ingin melakukan sesuatu yang sosial dalam hidup saya. Saya ingin melakukan sesuatu yang positif bagi orang-orang sepanjang hidup saya dengan sepak bola.”

Petar Agrat juga harus menyelesaikan banyak masalah, misalnya konflik antara pemain Afghanistan yang kembali ke negaranya sebagai pengungsi dan mereka yang berperang di Afghanistan. Namun ia berhasil menemui banyak perlawanan untuk membentuk tim nasional. Inilah yang dibicarakan oleh film dokumenter “Men of Hope”.

Zghart mengatakan waktunya di Afghanistan memiliki efek yang bertahan lama pada dirinya.

Pengalaman sebagai “Anak Pekerja Tamu”

Petar egrt lahir pada tahun 1966 di tempat yang saat itu bernama Yugoslavia. Ketika dia berusia dua tahun, orang tuanya pergi bekerja di Jerman, berpisah dari saudaranya dan tinggal bersama kerabat. Ketika mereka dibawa ke Jerman, dia tidak diizinkan pergi ke taman kanak-kanak sebagai “anak pekerja tamu”, dia belajar sendiri bahasa Jerman dengan menghafal label pada botol. Sepak bola membantunya untuk tenang. Dari segi atletik, ia bangkit dengan cepat, melatih tim yunior, dan pada usia 21 tahun memenangkan gelar juara pertamanya. “Jelas bagi saya bahwa suatu hari saya akan menjadi pelatih sepak bola.”

Dia ingin meletakkannya di kakinya, tetapi Petar Siegert membutuhkan kewarganegaraan Jerman untuk itu. Namun, untuk dibebaskan dari Yugoslavia, ia harus bertugas di ketentaraan. Waktu membebaninya untuk waktu yang lama: “Saya telah melihat hal-hal yang sangat mengerikan, saya telah melihat apa yang dilakukan orang satu sama lain.”

Ketika dia kembali ke Jerman, dia mencoba segalanya untuk menghidupi keluarganya dalam kekacauan perang di awal tahun sembilan puluhan. Ketika cedera serius tiba-tiba mengakhiri karir sepak bola aktifnya, ia memotong segalanya di Jerman.

“Kemudian saya menjual semuanya. Semua yang saya miliki – dan kemudian berkeliling dunia selama setahun.”

Harapannya: “Saya juga menemukan kedamaian batin. Saya belajar banyak darinya. Saya pikir akan lebih masuk akal untuk mengirim orang ke seluruh dunia selama setahun daripada bergabung dengan militer.”

Bicaralah dengan 200.000 orang

Setelah bertugas di Afghanistan, Petar Eggert memimpin tim nasional Maladewa pada 2018, dan mereka menjadi juara Asia Selatan. Setelah kembali, pandemi Corona menggagalkan rencana perjalanannya selanjutnya. Dan bagaimana kedepannya? “Saya juga ingin menetap kembali, dan bekerja dengan damai. Seperti Jogi, yang telah diizinkan bekerja di Jerman selama 15 tahun. Itu juga akan menjadi cerita yang bagus.”