Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pembunuh juru tulis: apakah mereka mengebom Republik Ceko pada 2014? Kebijakan domestik

Kremlin tampaknya memelihara kelompok-kelompok pembunuh yang melakukan perjalanan di Eropa Barat – dikendalikan oleh Moskow dan dari kedutaan besar di Wina, Berlin dan Praha. Di Republik Ceko, otoritas sekarang panas setelah adanya pasukan! Mereka termasuk dua pembunuh yang meracuni mantan agen Rusia Serge Skripal dan putrinya Juliga dengan agen perang kimia Novichuk pada 2018 di Salisbury, Inggris.

Kedua pembunuh, Alexander Petrov dan Ruslan Bouchirov (dengan nama asli: Dr. Alexander Myshkin dan Anatoly Chipega) dilaporkan melakukan serangan di Eropa Barat beberapa tahun lalu. Menurut hasil penyidik ​​forensik Ceko, keduanya dikabarkan telah melakukan penyerangan terhadap depot amunisi tentara Ceko di Vrptis di timur Republik Ceko pada tahun 2014. Gudang tersebut meledak, menewaskan dua orang dan beberapa tempat terpaksa diungsikan.

Sekarang, hampir tujuh tahun kemudian, para penyelidik yakin bahwa serangan itu adalah ulah KGB.

Agen Rusia juga bertanggung jawab atas pembunuhan seorang Chechnya di Kleiner Tiergarten di Berlin pada tahun 2019. Serangan tersebut dikatakan telah diatur oleh kedutaan Rusia di Berlin.

Hasilnya: unjuk kekuatan diplomatik oleh Ceko!

Perdana Menteri Ceko Andrej Babis, 66, mengatakan pada Sabtu bahwa 18 diplomat Rusia akan dideportasi dan mereka harus meninggalkan negara itu dalam waktu 48 jam. Mereka bekerja untuk GRU dan SVR.

Kedutaan Besar Rusia di Praha adalah salah satu kediaman Dinas Rahasia Kremlin terbesar di Eropa Tengah. Delapan belas diplomat, Babich dan wakilnya, Jan Hamask, mengatakan kepada pers bahwa mereka terlibat dalam mempersiapkan dan melaksanakan serangan itu. Serangan itu dilakukan oleh para pembunuh Rusia, tampaknya dua pria yang kemudian berusaha meracuni juru tulis di Salisbury.

Perdana Menteri Babich berkata: “Berdasarkan bukti yang jelas dari penyelidikan oleh pasukan keamanan, saya harus menyatakan bahwa ada kecurigaan yang masuk akal bahwa petugas GRU, Unit 29155, terlibat dalam pemboman depot amunisi di Vrbětice pada tahun 2014 . ”

READ  Lampedusa: Kapal pengungsi yang membawa lebih dari 1.000 orang berlabuh di Lampedusa

Wakil Perdana Menteri dan Menteri Dalam Negeri Hamasek membandingkan situasi di Republik Ceko vis-à-vis Rusia dengan situasi di Inggris Raya setelah serangan Salisbury. Jadi dia memutuskan untuk “mengusir semua karyawan kedutaan Rusia di Praha yang telah diidentifikasi dengan jelas oleh dinas intelijen kami sebagai karyawan SVR dan GRU”.

Sementara itu, polisi Ceko merilis panggilan telepon ke tersangka pembunuh dan dua foto buronan. Di atasnya: Pembunuh Salisbury. Keduanya hadir di wilayah Republik Ceko setidaknya antara 11 Oktober 2014 dan 16 Oktober 2014, pertama di Praha, kemudian di wilayah Moravia-Silesia, dan di wilayah Zlin, tempat gudang amunisi berada.

Orang menggunakan setidaknya dua identitas, pertama paspor Rusia bernama Alexander Petrov, lahir pada 13 Juli 1979, dan Ruslan Bouchirov, lahir pada 12 April 1978, diikuti dengan paspor Moldova bernama Nikolai Buba, lahir pada 18 April 1979, Juli 1979, dan paspor Tajik Basem Ruslan Tabarov, lahir pada tanggal 23 Oktober 1975, “sebagaimana tercantum dalam pemberitahuan penggeledahan.

Polisi Ceko sedang mencari tersangka penyerang dengan foto-foto ini:


Ruslan BouchirovFoto: polisi


Alexander Petrov

Alexander Petrov Foto: polisi

Kontak sekarang dibuat dengan ledakan lain di tempat pembuangan sampah, misalnya serangan terhadap gudang di Bulgaria selama periode yang sama.