Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Rusia mengirim kapal perang ke Laut Hitam

Ketegangan meningkat antara Rusia dan Ukraina. Sekarang Rusia telah mengusir seorang diplomat Ukraina dan mengirim kapal perang ke Laut Hitam. Ketakutan akan eskalasi meningkat.

Di tengah ketegangan antara Moskow dan Kiev terkait konflik di timur Ukraina, Rusia mengusir seorang diplomat dari negara tetangga. Kementerian Luar Negeri Ukraina mengumumkan hari ini, Sabtu, di ibu kota, Moskow, bahwa konsul Ukraina di Saint Petersburg harus meninggalkan negara itu.

Dia sebelumnya ditangkap sementara oleh FSB. Rusia menuduhnya menerima informasi rahasia dari seorang warga Rusia. Tidak ada detail yang disebutkan. Hal seperti ini dikatakan tidak sesuai dengan status konsul.

Media Ukraina melaporkan bahwa Dinas Keamanan Federal menahan konsul itu semalaman. Kementerian Luar Negeri Kiev menanggapi dengan marah. “Ini provokasi lain,” kata seorang juru bicara. Itu sudah diharapkan Ukraina Itu juga akan mengusir diplomat Rusia dari negara itu.

Kirim kapal perang ke Laut Hitam

Selain itu, ia memiliki Rusia Mengirim 15 kapal perang ke Laut Hitam untuk bermanuver. Mereka akan memiliki Selat Kerch di semenanjung pada hari Sabtu Murah hati Kata Angkatan Laut, menurut Interfax. Berapa lama latihan akan berlangsung tidak disebutkan di awal. Mereka memilikinya sebelumnya Amerika Serikat Setelah keluhan dari Rusia, dua kapal perang ke Laut Hitam dibatalkan, menurut pernyataan Turki.

Pada hari Jumat, Kementerian Pertahanan Rusia mengumumkan bahwa beberapa wilayah laut di Krimea harus ditutup selama beberapa bulan karena latihan tersebut. Dia menambahkan bahwa pengiriman di selat tidak akan terpengaruh. Namun, ada kritik dari Uni Eropa, NATO, dan Ukraina atas tindakan Rusia tersebut. Seorang pejabat senior Uni Eropa berbicara tentang “perkembangan yang sangat mengkhawatirkan”.

READ  Liburan di Italia mulai pertengahan Mei: pemerintah memanaskan rencana pariwisata

Eskalasi khawatir

Karena penempatan pasukan Rusia di dekat perbatasan Ukraina, kekhawatiran internasional tentang eskalasi semakin meningkat. Selama hampir tujuh tahun, separatis pro-Moskow menguasai sebagian wilayah Donetsk dan Luhansk di sepanjang perbatasan Rusia. Perserikatan Bangsa-Bangsa memperkirakan bahwa lebih dari 13.000 orang telah tewas dalam pertempuran itu. Sebuah rencana perdamaian yang disepakati pada 2015 dengan mediasi Prancis-Jerman sedang menunggu.

Tetapi kepala operasi militer Ukraina, Sergei Nago, menyatakan bahwa dia tidak mengharapkan perang baru. “Kami tidak melihat ada persiapan untuk serangan itu,” katanya pada Sabtu malam di televisi Ukraina. “Nyatanya, rumah sakit lapangan sudah didirikan.” Semua unit berada di kamp, ​​di lapangan tembak. “Dari sudut pandang militer, kami berbicara tentang unjuk kekuatan.”

Kanselir Angela Merkel dan presiden Prancis bertemu hanya pada hari Jumat Emmanuel Macron Selama percakapan dengan kepala negara Ukraina Wolodymyr Selenskyj Kekhawatiran tentang penempatan pasukan Rusia di sepanjang perbatasan Ukraina dan meminta Moskow untuk mundur. Menurut sumber Ukraina, Rusia telah mengumpulkan lebih dari 40.000 tentara di perbatasan.