Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pemilihan presiden di Kongres FIFA: Gianni Infantino menjadikan FIFA sebagai temanya

Pemilihan presiden di Kongres FIFA: Gianni Infantino menjadikan FIFA sebagai temanya

Gianni Infantino menampilkan dirinya sekali lagi di Kongres FIFA di Kigali sebagai aktor yang fantastis dan pemberi uang tunai yang murah hati.

Foto: AFP/Simon Maina

Tidak ada yang mengharapkan apa pun selain Gianni Infantino untuk menepuk dadanya lagi. Mungkin tidak sekuat di Paris empat tahun lalu, tetapi sebaliknya, Kongres FIFA ke-73 di Kigali tampak seperti cetak biru untuk mendeklarasikan presiden dalam masa jabatan pertamanya. Ketika Salman bin Ibrahim Al Shalifa, seorang warga Bahrain yang telah menjadi pengikut setia Infantino, menyarankan agar pejabat tinggi sepakbola bertepuk tangan sekali lagi tanpa adanya pembangkang, para pendukung berdiri di ruang konferensi di ibu kota Rwanda. Tepuk tangan selesai dalam sekejap mata.

Kali ini orang Swiss lebih suka tetap duduk berterima kasih padanya, untuk mengatakan dengan kasihan: “Siapapun yang mencintaiku – aku tahu ada banyak, dan siapa pun yang membenciku, aku tahu ada sedikit: aku cinta kalian semua!” Pudar oleh fakta bahwa Asosiasi Sepak Bola Jerman (DFB), asosiasi olahraga individu nasional terbesar, telah menolak untuk mendukungnya sehari sebelumnya, dengan demikian memimpin oposisi miniatur dari Eropa dalam pertunjukan pribadi yang dipentaskan dengan sempurna, di mana Sekretaris FIFA Umum juga berpartisipasi. Fatima Samoura (“Kami mencintaimu, bos”) hanya memberikannya sebagai aksesori. Infantino dapat dengan mudah berseru: “Sebagian besar merasa bahwa saya baik-baik saja – juga di Eropa.”

Bahkan ketika anggaran besar untuk tahun 2023-2026 disahkan dengan volume lebih dari 11 miliar dolar AS, tidak ada suara yang menentang pemungutan suara elektronik. Jadi Neuendorf juga menekan tombol “ya”, terutama karena Infantino berjanji kepada penonton: “Uang FIFA adalah uang Anda.” Tentu saja, pria berusia 52 tahun itu tidak mengatakan dengan lantang bahwa dia puas dengan hibah yang terus bertambah – $2,25 miliar segera dibayarkan hanya melalui program pengembangan “Maju Cepat” – persetujuan federasi dan kurang lebih dibeli oleh lebih dari 200 asosiasi.

READ  Industri pesawat - sejauh ini tidak ada yang selamat setelah kecelakaan pesawat di China - Ekonomi

Perangkat gaya penting lainnya dijelaskan oleh manajer produksi sebagai berikut: “Kami ingin lebih banyak kompetisi, bukan lebih sedikit, untuk mengembangkan sepak bola.” Lebih banyak tim dari belahan dunia lain, terutama Afrika, harus bermain di turnamen FIFA, dan itulah ‘tugas’ dan kewajibannya.’ Inilah yang akan segera terjadi di turnamen Piala Dunia pria 2026 yang tidak berkelanjutan dengan 48 tim di Amerika Serikat. Kanada dan Meksiko, yang akan merugikan federasi dunia sebesar $3,83 miliar, tetapi mungkin pendapatan akan mengalir kembali dua kali lipat.

FIFA menjaringkan $5,77 miliar untuk Piala Dunia kontroversial di Qatar pada tahun 2022 dan menghasilkan keuntungan lebih dari $1 miliar dalam periode pelaporan terakhir (2019 hingga 2022). Asosiasi sekarang duduk di cadangan besar. Cadangan hampir $ 4 miliar. Infantino sendiri merasa terpuji bahwa dia telah mengelola era yang begitu menguntungkan sejak dia menjabat: “Jika seorang pengusaha mengumumkan keuntungannya akan meningkat tujuh kali lipat, mereka akan mempertahankannya selamanya, itu tidak hanya urusan empat tahun.” Dia tanpa malu-malu berniat untuk tinggal selama empat tahun lagi pada tahun 2027.

Penggiat jejaring, yang sangat terampil dalam setiap jenis drama, menggunakan sekumpulan argumennya, disajikan dalam beberapa bahasa, untuk mengilustrasikan dampak positifnya pada sepak bola: Dia tidak akan diundang ke KTT G-20 baru-baru ini di Indonesia jika para politisi , organisasi dan institusi FIFA tidak menawarkan dukungan. “Orang-orang ini tidak akan bertemu dengan FIFA yang tidak mempercayai mereka.” Organisasi media dan sponsor masih bersedia mendukung hampir setiap rencana ekspansi hingga saat ini, karena negara seperti Qatar juga ingin memanfaatkan popularitas olahraga ini.

Infantino telah melampauinya hanya pada satu tahap: Menurut Infantino, upaya untuk memasang Pariwisata Saudi sebagai mitra untuk Piala Dunia Wanita di Australia dan Selandia Baru (20 Juli-20 Agustus) gagal karena “badai dalam cangkir teh”: tuan rumah dari Oseania tidak menginginkan pasangan dari negara yang tidak terlalu serius dalam hal hak asasi manusia dan hak perempuan. Kontrak tidak akan ditandatangani, presiden FIFA meyakinkan pada konferensi pers berikutnya di Kigali – segera menuduh Australia standar ganda, setelah semua negara akan membuat kesepakatan multi-miliar dolar dengan Arab Saudi.

READ  Go-Jek: Google percaya dengan pesaing Uber asal Indonesia ini

Penguasa Arab Saudi, Putra Mahkota Mohammed bin Salman, yang telah menjatuhkan hukuman mati pada para pengkritiknya, ingin Infantino melayani acara besar berikutnya di piring: Piala Dunia pria 2030. Penguasa Saudi, seperti emir Qatar, adalah membayar harga untuk “sportwashing” dengan harga berapa pun. Sebagai pembuka, FIFA sudah menganugerahkan Piala Dunia Antarklub 2023 di sana.

Sebaliknya, sepak bola wanita memainkan peran yang cukup besar dalam pidato penutup Infantino, mungkin juga karena manajer curiga terhadap potensi pertumbuhan tambahan dan sumber pendapatan di sini. Prinsip upah yang setara akan segera diterapkan di Kejuaraan Dunia untuk bergerak maju dengan “tindakan daripada kata-kata kosong”: “Tujuan kami adalah untuk dapat mencapai upah yang sama di Kejuaraan Dunia 2027 untuk pria dan wanita pada tahun 2027. ” Hadiah uang $150 juta – sepuluh kali lipat dari yang terjadi di Kanada pada tahun 2015 – telah dibayarkan oleh FIFA di Australia dan Selandia Baru.

Stasiun televisi khususnya sekarang diminta untuk menjamin kesetaraan, kata Infantino, yang memberikan nasihat brilian melawan Jerman dalam pernyataan terbarunya. Menurut laporan, negosiasi dengan ARD dan ZDF tentang hak atas Piala Dunia Wanita 2023 goyah karena mereka memiliki gagasan yang sangat berbeda tentang nilai turnamen, yang berlangsung pada saat malam atau dini hari di Eropa.

Secara umum, presiden FIFA mengkritik: “Stasiun TV tidak dapat memberikan 100 juta untuk Piala Dunia pria dan hanya 1 juta untuk wanita.” Peringkat tidak lagi terpisah. Tuduhannya: “Ini adalah penyiar yang didanai oleh pembayar pajak dan yang kemudian menuntut pembayaran yang sama.” Bagaimanapun, hak atas tawaran yang diterima sejauh ini tidak akan dijual, dan peringatannya sebelum dia memimpin para pengikutnya yang setia agak terlambat saat istirahat makan siang dibatalkan.

READ  Afrika: Krisis Corona memperdalam jurang pemisah antara si kaya dan si miskin

Artinya, pasar Jerman masih terbuka penuh empat bulan sebelum Piala Dunia Wanita berikutnya. Mungkin tidak salah jika Presiden DFB Neuendorf, dengan pengangkatannya ke Dewan FIFA pada 5 April – pemilihannya akan dilihat sebagai formalitas pada pertemuan kepemimpinan UEFA berikutnya – dapat membentuk hubungan langsung dengan orang yang membuat keputusan. Dunia jauh lebih tenang menurut pemikirannya di Kigali.