Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Penasihat Media: Seri Webinar tentang Mengatasi Perikanan yang Dapat Membalikkan Iklim di Indonesia

(Washington – 5 Februari 2021) Saat air laut menjadi lebih hangat dan lebih asam, persediaan ikan berpindah ke habitat yang lebih sesuai. Tidak ada yang lebih jelas daripada di daerah tropis global, yang mencakup semua daerah penangkapan ikan di Indonesia – negara yang menyumbang hampir 7% dari produksi ikan global. Keamanan pangan, keselamatan nelayan, konservasi dan keanekaragaman hayati adalah beberapa manfaat ekonomi utama yang dihasilkan oleh sektor ini. Jika perdagangan berlanjut seperti biasa, pada tekanan penangkapan ikan saat ini dan tingkat pemanasan laut, efek pada perikanan akan memburuk, dengan 80% stok dunia jatuh ke penangkapan ikan berlebihan pada pertengahan dekade berikutnya.

Selama dua hari, seri webinar, yang diselenggarakan bersama oleh Pusat Penelitian Perikanan – Kementerian Kelautan dan Perikanan, IPP University dan EDF, akan mengeksplorasi bagaimana Indonesia dan negara berkembang tropis lainnya dapat mengatasi dampak iklim pada perikanan mereka. . Ini akan mempertimbangkan contoh praktik terbaik dan pendekatan berbasis sains untuk mengurangi dampak negatif perubahan iklim melalui praktik pengelolaan perikanan yang baik, yang semakin penting karena perubahan iklim memengaruhi distribusi dan produktivitas stok. Beberapa dari strategi pengelolaan ini mencakup pengumpulan data dan sistem pemantauan yang efektif, proses pengelolaan berbasis ilmu pengetahuan yang adaptif, penyesuaian biologis stok aturan pengendalian panenan, dan pertimbangan faktor sosial ekonomi dan lingkungan yang lebih luas (misalnya, pendekatan pengelolaan perikanan berbasis ekosistem). Silakan bergabung dengan kami untuk mempelajari lebih lanjut.

Apa: Seri webinar dua hari yang mengeksplorasi dampak perubahan iklim pada perikanan di Indonesia dan negara berkembang lainnya dan berfokus pada solusi dan praktik terbaik untuk mitigasi dan adaptasi.

Seri 1

READ  120 orang tewas dan lebih dari 70 hilang setelah badai di Indonesia

Kapan & Dimana:

Seri 1 08:00 – 11:15 Waktu Jakarta, Selasa, 9 Februari

Mendaftar untuk pertemuan Zoom: https://s.id/WebinarCCRegD1

WHO:
Profesor. Ir. R. Sreef Widjaja, Ph.D., Firina

Kepala Organisasi Penelitian dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan,

Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP)

Eric Swap, M.A.

SVP, Oceans and Medieval SVP, Ecosystems Environmental Protection Fund (EDF)

Profesor. Dr. Rokmin Tahuri

Ketua Komite Penasihat Kelautan dan Perikanan

Dr. Darub Bahri

Fisheries Officer Marine and Inland Fisheries Branch, FAO, Roma

Wasit: Dr. Luke Adrianto

Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, IPP University

Seri 2

Kapan & Dimana:

Seri 2 Pagi 08:00 – 11:15 Waktu Jakarta, Kamis, 11 Februari 2021

Daftar untuk rapat Zoom: https://s.id/WebinarCCRegD2

WHO:

Cisco Werner, Ph.D.

Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA)

Profesor. Dr. Edwin Aldrian

Profesor Meteorologi dan Riset Iklim PPPT, dan Wakil Presiden IPCC WGI

Dr. Renee Buspassery

KKP, Indonesia, peneliti di Pusat Penelitian Perikanan

Rod Fujita, Ph.D.

Direktur Penelitian dan Pengembangan Dana Perlindungan Lingkungan (EDF)

Swathela baru, SBI, sama

Koordinator Perikanan ZEEI, Direktorat Perikanan Tangkap KKP

Dr. Luke Adrianto

Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, IPP University

Moderator:

KKP Indonesia, Prof. Dr. Nura N. Pusat Penelitian Perikanan Vietnam

Abdul Halim Environmental Protection Fund (EDF), Konsultan