Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Penelitian detektif prasejarah di Erlangen – Bavaria

Kunci ke zaman purba agak mengingatkan pada hati. Tetapi karang berusia 150 juta tahun itu tidak berwarna merah, melainkan berwarna krem. Dia juga tidak menghirup oksigen, dia memiliki riwayat pernapasan. Terfokus, Wolfgang Kessling, 56, adalah petapa, bermata tajam, menjalankan jari-jarinya di sepanjang garisnya. Kemudian dia mencari. “Karang ini ingin memberi tahu kita sesuatu,” katanya.

Suatu sore di bulan Februari di Institut Paleontologi Erlangen Universitas Friedrich-Alexander (FAU). Kantor ahli paleontologi paling berpengaruh di Jerman adalah ruang penelitian prasejarah: fosil di rak, mikroskop di meja, Archaeopteryx dibingkai di dinding.

Dia adalah seorang ilmuwan, seorang pria yang terlibat dalam masalah ilmiah yang bagi banyak orang tampak tidak lebih dari sekadar hobi khusus. Terumbu karang apa yang hidup di Indonesia jutaan tahun yang lalu? Bagaimana cara plankton masuk? kehidupan kuno? Berapa banyak karbonat yang dihasilkan karang pada akhir Miosen? Topik Kießling bisa berbicara tentang, gerakan panjang. Tapi apa gunanya semua ini?

Di karang seperti ini, Kissling membaca seperti di buku. Bagaimana teksturnya? Di mana itu muncul? Seperti apa iklim saat itu? Dan apa yang dikatakan tentang peluang terumbu karang saat ini untuk bertahan dari pemanasan global?

(Foto: Sebastian Techert)

Kiessling membalik karang di tangannya. Itu diangkat dari tanah kurang dari 200 kilometer barat daya Erlangen, melintasi perbatasan Bavaria. Di Alb Swabia, di mana masih ada laut tropis pada periode Jurassic. Di sana, karang seperti ‘Thecosmilia trichotoma’ jelas terasa seperti di rumah sendiri. Belakangan, hal ini tidak lagi terjadi: selama periode interglasial, karang bermigrasi ke selatan seperti ini dan hanya kembali saat cuaca lebih hangat. “Jika kita tahu apa yang terjadi dan kapan, maka kita dapat memperkirakan konsekuensi perubahan iklim dengan lebih baik,” kata Kissling.

Dia memilih kata-katanya dengan sangat hati-hati sore ini. Karena tidak jarang sains menjadi sangat politis. Hal ini juga terjadi akhir-akhir ini, ketika dia dan 270 rekan dari seluruh dunia telah mengumpulkan pengetahuan terfokus tentang keadaan dunia dan menuangkannya ke dalam kata-kata. Lebih banyak gelombang panas, lebih banyak hujan lebat, lebih banyak pengungsi iklim: Laporan IPCC sebagian besar adalah berita buruk yang mendapat banyak perhatian.

Sebelum itu, ribuan penelitian harus diteliti — dan ketidaksepakatan politik atas formulasi. Berapa kenaikan permukaan laut pada tahun 2100? Apakah ‘hampir pasti’ bahwa perubahan iklim buatan manusia yang harus disalahkan atas mundurnya lapisan es Greenland – atau hanya mungkin? Kießling termasuk dalam kelompok kerja kedua, tiga di antaranya berasal dari Bavaria. Dia tidak ingin masuk ke rincian tentang pekerjaannya, itu semua sangat rahasia. Semua yang dia katakan adalah, “Kami melihat untuk pertama kalinya kepunahan spesies karena perubahan iklim.”

Penelitian: Wolfgang Kissling di Arsip Geozentrum Nordbayern.

Wolfgang Kissling di Arsip Geozentrum Nordbayern.

(Foto: Sven Stolzenwald/Volkswagen Corporation)

Terus? Anda bisa mengatakan sekarang. Akankah orang-orang bertahan? Perubahan iklim selalu ada. atau tidak? Setelah itu, Kießling tidak lagi goyah, tetapi berbicara perlahan dan hati-hati. Peristiwa itu terjadi 250 juta tahun yang lalu ke peristiwa kepunahan massal terburuk dalam sejarah Bumi. Saat itu, ketika jutaan kilometer kubik magma membanjiri permukaan bumi dari gunung berapi Siberia hari ini, suhu bumi naik sepuluh derajat, 90 persen dari semua spesies mati dan butuh lima juta tahun bagi Bumi untuk pulih sampai batas tertentu. Kemudian dia berkata, “Bahkan saat itu, perubahan iklim memiliki efek yang menghancurkan.”

Saya selalu merasakan hal ini di Bavaria. Iklim di Free State menjadi lebih hangat dan lebih ekstrim. Gletser mencair, hutan mengering, dan hujan lebat meningkat. Sementara burung yang bermigrasi tinggal di sini di musim dingin, jamur yang dulunya ada di selatan hanya muncul di hutan, dan kota harus lebih berhati-hati dengan apa yang mereka tanam. “Kita harus beradaptasi dengan perubahan seperti itu,” kata Kießling.

Dia mungkin tidak pernah berpikir bahwa suatu hari dia akan menjadi salah satu yang pertama di bidangnya. Lebih dari tiga dekade lalu, ia muncul dalam kuliah pertamanya di FAU, “terlambat, seperti biasa,” katanya. Tapi dengan jaket kulit dan tentu saja dia, seperti banyak ahli geologi lain pada waktu itu, akan membuatnya di suatu tempat sebagai bor minyak. Tapi di ruang kuliah itu bukan tentang uang, tapi tentang ganggang hijau. Bagaimana penampilan mereka, apa yang mereka hasilkan. Kissling terpesona. Sejak itu, dia telah berkeliling dunia secara berbeda, membaca Batu seperti buku dan berkeliling dunia.

Pada saat itu, bekerja dengan ekskavator berada di persimpangan jalan. Inilah mereka yang, seperti pionir dari era kolonial, menganalisis sifat siput primitif di ruangan kecil yang sunyi. Di sana, mereka yang telah mencoba mengumpulkan kumpulan data besar dan mengekstrak tren global darinya. Kissling juga ingin berpikir lebih besar.

Penelitian: Sampel digiling dan dievaluasi di bengkel penggilingan Geozentrum Nordbayern.  Kießling sendiri tidak dapat ditemukan di sini lagi.  Spesialisasi dalam mengevaluasi kumpulan data besar.

Sampel digiling dan dievaluasi di bengkel penggilingan di Geozentrum Nordbayern. Kießling sendiri tidak dapat ditemukan di sini lagi. Spesialisasi dalam mengevaluasi kumpulan data besar.

(Foto: Sven Stolzenwald/Volkswagen Corporation)

Dia pergi ke Chicago, belajar pemrograman dan membawa revolusi paleontologi ke Jerman. “Tanpa dia, ini tidak akan ada di sini,” kata Wakil Presiden Masyarakat Paleontologi, Alexander Notzel. “Ini jauh di depan zamannya,” kata Dieter Korn, ahli paleontologi di Museum of Natural History di Berlin. “Tidak cukup tergila-gila dengan batu,” kata Kissling.

Di Erlangen Utara, dia sekarang pergi ke belakang mejanya, menjauh dari percakapan pertemuan dengan rekan-rekannya di IPCC yang sudah duduk di pertemuan pendahuluan berikutnya dan mengunduh meja. Usia karang, ukuran, lokasi, kondisi, lokasi, kedalaman air, biota – itu adalah survei terumbu primitif dalam sejarah. Kemudian dia membuka bagan dengan kurva bergerigi, naik turun, kronologi pedesaan menghilang dan muncul kembali. Ini menunjukkan bahwa jika terlalu hangat, karang bermigrasi ke tempat yang lebih dingin — dan dengan itu sumber makanan, perlindungan pantai, dan pariwisata. “Jadi begitu,” kata Kissling.

Penelitian: Di Chicago, Kießling belajar bagaimana mengevaluasi sejumlah besar data dan menarik kesimpulan darinya. "Ini memungkinkan Anda untuk memajukan topik"Dia berkata.

Di Chicago, Kießling belajar mengevaluasi sejumlah besar data dan menarik kesimpulan darinya. “Ini cara yang bagus untuk memajukan topik,” katanya.

(Foto: Sebastian Techert)

Dalam adegan tersebut, ia terlihat sebagai sosok yang karismatik dan kontroversial serta sibuk, sembrono dan manipulator data. Orang yang mengajukan pertanyaan yang tepat, selalu ingin berpartisipasi, yang, dengan pendekatan statistiknya, telah menjadikan Institut Erlangen sebagai ikon di bidangnya. Benteng di lembah sempit, jika Anda mau: karena Kantor Statistik Negara hanya menghitung 19 mahasiswa paleontologi di Bavaria, 67 di antaranya belajar geologi. Topik kecil, dengan Kiessling sebagai bek nomor satu. Tidak ada ahli paleontologi Jerman lainnya yang telah dikutip sesering dia, peringkat ke-11 di dunia.

Di area lain dia akan menjadi bintang. Namun dalam paleontologi, banyak orang akan senang jika kursi lain tidak hilang. Yayasan Volkswagen, salah satu yayasan swasta terbesar di Jerman, mendukung karyanya. Ini juga merupakan dilema: Para peneliti terbang ke seluruh dunia untuk mengumpulkan fosil, menilai lebih baik konsekuensi dari perubahan iklim dan dengan demikian melindungi Bumi. Kissling mengatakan dia juga terbagi. Tapi begini: “Hanya ketika saya tahu keindahan dunia, saya juga tahu apa yang benar-benar akan saya lindungi jika saya bertindak lebih baik.”

Sekarang dia mengambil batu dengan kepala ikan dari raknya. Itu berasal dari Altmühltal di dekatnya, dan merupakan harta karun sejati dari situs penggalian. Lebih dari 900 spesies fosil tumbuhan dan hewan telah ditemukan di sana, sekitar 150 juta tahun yang lalu. Kiessling membalik batu, lalu memasangnya kembali. “Satu ikan tidak banyak memberi tahu kita,” katanya. Apa artinya: banyak ikan dan kemudian banyak.

Itu langsung memantul. Pertemuan berikutnya dengan rekan-rekan sudah berlangsung. Sebagai salah satu penulis utama dari kumpulan karya yang berkaitan dengan pengaruh, adaptasi, dan kerentanan, dia tidak boleh ketinggalan. Apalagi seiring berjalannya waktu. Laporan itu akan muncul pada hari Senin, dan masih ada pekerjaan yang harus diselesaikan. Apakah kita ditakdirkan? Dia tersenyum dan menggelengkan kepalanya. Orang, katanya, akan beradaptasi. “Kamu tidak bisa menyingkirkannya begitu cepat.” Jika hal-hal terus seperti ini, satu-satunya pertanyaan adalah berapa banyak hidup yang akan layak dijalani selanjutnya.

READ  Tiga Harimau Sumatera Langka Ditemukan Mati di Jebakan