Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Penelitian lukisan gua – babi kutil sebagai duta seni – budaya

Kandungan

Gambar babi prasejarah di gua Indonesia memberikan pengetahuan baru tentang nenek moyang kita – dan tentang penemuan seni.

Ketika seorang manusia prasejarah mulai melukis, makhluk apa yang pertama kali diabadikannya? Tidak, baik Anda, atau pemburu, atau penjelajah, atau Venus. Itu adalah babi jerawat.

Babi dengan tonjolan tajam di kepalanya ini dihiasi di dalam sebuah gua di pulau Sulawesi, Indonesia. Peneliti Indonesia dan Australia baru-baru ini menentukan usianya: lukisan itu setidaknya berusia 45.500 tahun. Hal ini menjadikan babi hutan sebagai representasi bergambar tertua di dunia.

Legenda:

Penemuan penting di Indonesia: arkeolog Adhi Agus Oktaviana di samping babi penyakit kudis.

Universitas Octaviana / Griffith

Itu tidak pertama kali dilukis di Eropa

Hingga saat ini, Eropa dianggap sebagai asal mula seni tertua, berkat lukisan gua di Spanyol dan Prancis (dari 35.000 hingga 40.000 tahun) dan patung yang terbuat dari gading mammoth ditemukan di Swabia Alb di Jerman selatan (hingga 40.000 tahun) ).

Beberapa ribu tahun yang lalu, manusia modern pertama tiba di Eropa setelah migrasi lama dari Afrika. Beberapa peneliti menduga bahwa sesuatu telah terjadi pada saat itu yang mengubah orang menjadi pelukis dan pematung – dan memastikan mereka mencapai tingkat pengetahuan tertinggi: Pelukis ini adalah orang-orang seperti kita.

Bahkan foto tertua dari Indonesia – babi kutil hanyalah contoh terbaru – sekarang menunjukkan bahwa orang Eropa awal adalah seniman hebat, tetapi mereka tidak menciptakan seni, setidaknya mereka tidak sendiri.

Lukisan babi besar, dengan dua diagram tangan manusia di sebelahnya

Legenda:

Selain babi, seniman juga mengabadikan tangan mereka.

Maxime Aubert / Universitas Griffith

Penelitian ini melukiskan dua skenario yang mungkin: Entah Big Bang artistik terjadi secara independen dua kali dalam sejarah manusia – atau bahwa manusia telah memiliki kemampuan artistik untuk waktu yang lebih lama, menganggapnya untuk mengembara dan mengembangkannya lebih banyak di tempat yang berbeda di seluruh dunia.

Simbol abstrak

Ada banyak hal yang bisa dikatakan tentang skenario kedua. Di Afrika Selatan, para arkeolog telah menemukan trik yang lebih sederhana, tetapi jauh lebih tua daripada lukisan dan patung megah di Eropa dan Indonesia.

Ini adalah bentuk geometris yang mungkin diukir nenek moyang kita menjadi tulang dan balok batu 70.000 hingga 100.000 tahun yang lalu. Tidak ada babi berserakan nakal seperti babi Sulawesi, juga tidak ada unicorn yang sempurna seperti di Gua Chauvet yang terkenal, tetapi tanda-tanda bahwa orang dapat berpikir abstrak sejak dini dan menggunakan simbol.

Kemampuan ini mungkin telah dimiliki oleh manusia purba lainnya. Ada bukti bahwa Neanderthal yang datang ke Eropa ribuan tahun sebelum manusia modern juga menggunakan warna seperti bubuk oker dan menghiasi diri dengan cangkang.

Namun, ini kontroversial. Posisi data untuk sejarawan kuno seringkali agak buruk. Dengan kutil babi, Anda bahkan tidak tahu siapa pelukis itu. Tidak ada jejak Sulawesi kontemporer pada usia yang sama.

Mengidentifikasi banyak artefak masih menjadi tantangan meskipun teknologi kami canggih. Segala sesuatu yang mengandung karbon dapat diberi tanggal dengan menggunakan metode radiokarbon. Dengan tidak adanya karbon, penanggalan menjadi lebih sulit atau tidak mungkin.

Penentuan usia menggunakan “cave popcorn”

Babi jerawat dicat dengan cat mineral yang tidak mengandung karbon. Para peneliti menggunakan metode berbeda untuk memperkirakan usia. Mereka menggunakan endapan berkapur dari air yang melewati pelat.

Sedimen ini disebut “berondong jagung gua”. Peneliti dapat menentukan usia endapan kalsium menggunakan atom uranium yang perlahan membusuk. Dengan cara ini Anda setidaknya dapat mengatur umur panel minimum.

Tampilan jarak dekat dari lubang di dinding batu bercat yang tertutup tanah putih.

Legenda:

Endapan kapur di dinding batu itulah yang oleh para peneliti disebut “berondong jagung gua”. Mereka membantu mereka menentukan usia piring.

Maxime Aubert / Universitas Griffith

Karena ribuan tahun telah berlalu setelah sapuan kuas terakhir sebelum “popcorn” dibuat. Gua itu mungkin hangat dan kering pada saat lukisan dan baru kemudian menjadi basah karena perubahan iklim.

Keraguan tetap ada

Babi jerawat mungkin lebih tua: peneliti Neanderthal harus menghadapi banyak ketidakpastian dan kesenjangan. Sebagian besar karya seni kuno telah hancur atau tidak pernah ditemukan. Buku sejarah awal kami sangat tidak lengkap. Tidak hanya kata atau halaman yang hilang, seluruh bab juga hilang.

Namun demikian, ada beberapa titik awal untuk memasuki jalur perkembangan jiwa manusia. Gambar yang bisa ditemukan di Eropa tetapi juga di Asia Tenggara adalah handprint. Mereka tidak hanya datang dari laki-laki, tapi juga dari perempuan dan anak-anak.

Tangan siapa mereka?

Ini membawa kita ke beberapa pertanyaan: Siapa yang diizinkan menggambar? Siapa yang diizinkan mengabadikan tangannya? Siapa yang diizinkan untuk melihat gambar-gambar itu? Ada beberapa lukisan jauh di dalam gunung, dan Anda harus berjalan melewati gua dalam waktu yang lama untuk sampai ke sana – mungkin pertanda bahwa hanya sedikit manusia purba yang diizinkan untuk melihat gambar-gambar tersebut.

Juga tidak jelas mengapa gambar pertama ditujukan untuk hewan dan bukan untuk manusia. Secara umum, representasi manusia telah menjadi minoritas selama ribuan tahun. Seniman awal tidak sekadar melukis kehidupan sehari-hari mereka, berburu mangsa seperti rusa kutub, misalnya. Tetapi mengapa mereka menggambar hewan yang begitu besar dan menakjubkan seperti singa, badak, atau bison?

Meskipun memiliki teknologi paling canggih, kami tidak akan pernah dapat menjawab sebagian besar pertanyaan ini. Tetapi pertanyaan mereka masih menarik dan membantu untuk lebih memahami pikiran manusia – dan diri kita sendiri.

SRF Radio 2 Kultur, Konteks, 19 April 2021, 09.03.

READ  Kecelakaan Besar di Sony: "Demon Slayer" berakhir terlalu cepat di jalan siaran!