Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Seluruh kemegahan Asia

Anda mungkin mengenal Raffles dan Singapore Sling – tetapi yang terpenting, Singapura menawarkan masakan paling bervariasi di dunia.





© Disediakan oleh www.rollingstone.de


Anda mungkin mengenal Raffles dan Singapore Sling – tetapi yang terpenting, Singapura menawarkan masakan paling bervariasi di dunia.

Beberapa tahun yang lalu, ketika negara kota itu masih dianggap sebagai kediktatoran tanpa selera humor yang mengendalikan permen karet dengan hukuman yang kejam, seorang teman memberi tahu saya tentang singgah di Singapura dan tentang makanan ringan yang tak terhitung jumlahnya yang menawarkan berbagai hidangan yang sama mempesona seperti yang mereka lakukan di piring besar. Mungkin tidak ada mal di negara lain mana pun di dunia. Penulis, pada saat itu masih fokus pada pelana daging rusa dan kaki domba, memperhatikan hal ini, dan karena dia juga tidak mengenal restoran Singapura, cerita itu segera terlupakan lagi.

Baru pada akhir tahun lalu, ketika UNESCO menyatakan “budaya pedagang kaki lima” sebagai warisan budaya karena keanekaragamannya yang unik, dia mengingatnya kembali. Karena Singapura bisa dibilang alternatif dari masakan Barat kelas atas modern. Anda juga dapat menemukannya di Singapura – dengan delapan dari lima puluh restoran Asia terbaik, kota ini menempati urutan pertama dalam kategori ini di samping Jepang dan Hong Kong. Namun yang menjadi daya tarik khususnya adalah keragaman 6.000 kios jajanan yang tersebar di 114 pusat. Banyak dari mereka buka sepanjang waktu.

“Di Singapura, saya bisa makan hidangan pasta seumur hidup saya.”

Bintang-bintang di dunia ini menyajikan ribuan hidangan dan lebih banyak lagi setiap hari untuk orang Singapura yang haus makanan dari semua lapisan masyarakat. Dengan harga rata-rata lima SGD (€ 3,60), ini menciptakan komunitas tanpa kelas selama makan. Perut babi, paha ayam, udang, dengan nasi atau pasta adalah bahan favorit yang setiap juru masak tahu bagaimana memberikan cita rasa sendiri. “Di Singapura, saya bisa saja makan hidangan pasta selama sisa hidup saya dan akan menjadi orang paling bahagia di dunia,” kata Max Falkwitz, kritikus makanan berbasis di New York yang mengkhususkan diri di Asia.

Sebagai hasil dari tindakan pemerintah Singapura yang agak otoriter, yang pada awal tahun 1960-an mengalokasikan dapur jalanan yang tidak dapat dikendalikan ke dalam kios permanen di pusat-pusat yang dibangun secara khusus, pusat-pusat ini dengan cepat mencerminkan keragaman etnis. Dibangun di atas budaya Peranakan asli yang disebut selat China, pengaruh baru Melayu, China, dan India telah berkumpul di sini dan dilengkapi dengan Indonesia, Thailand, dan Vietnam, sehingga selama setengah abad telah menjadi perpaduan yang indah antara metode memasak yang melestarikan tradisi dan menggabungkan tradisi maju. Pusat jajanan menyediakan tempat berkembang biak yang ideal untuk ini. Seringkali juru masak membatasi dirinya hanya pada satu hidangan – “Hainan Rice Chicken”, misalnya – tetapi dia semakin menguasainya, paling tidak karena dia belajar bahan dan metode bumbu dari tetangganya dan mengubahnya sendiri.

Buku Masakan Singapura

Tidak banyak yang diketahui tentang hal ini di negara ini. Ada satu buku masak dalam bahasa Jerman, ‘Chowk Singapore’, yang disusun oleh blogger makanan Nicole Stich dalam gaya ‘Hitchh, How Delicious!’. Meskipun menggabungkan beberapa sorotan seperti roti lobak Chai Tow Kai atau Lu Rou Fan (perut babi yang direbus), buku masak dalam bahasa Inggris seperti “The Food Of Singapore” oleh David Wong dan Djoko Wibisono atau “Singapore Cooking” Via The Tan Brothers menyediakan pandangan yang lebih komprehensif, gambaran tentang asal usul etnis.

Keempatnya adalah koki lokal dan diyakinkan untuk menawarkan presentasi terperinci tentang bahan dan resep khas untuk saus dan bumbu dasar. Poin terakhir secara khusus pada perbedaan dalam pendekatan Barat untuk memasak: sementara fokus di garis lintang kita adalah pada produk unggulan, yang persiapannya tidak boleh mengubah rasa aslinya, sayuran, ikan, dan daging Singapura hanyalah bahan mentah mencicipi yang dapat dimanipulasi. Cara memasak yang juga bisa ditemukan di India dan China ini disempurnakan di Singapura. Selama musim barbekyu, ada baiknya berurusan dengan adonan sambal, saus satee dan acar achar dan menemukan cakrawala gastronomi baru. Bagaimanapun, penulis tertarik dan dia menyisihkan untuk perjalanan baru ke surga kuliner.

Baca artikel asli di www.rollingstone.de

READ  Alibaba Group Holding Company: Persaingan untuk cabang Asia Tenggara Lazada meningkat - Analisis Saham (Pemegang Saham) | Stok hari ini