Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pengadilan George Floyd: Mantan Polisi Chauvin dinyatakan bersalah

Status: 04/20/2021 11:34 PM

Pengadilan AS telah menghukum mantan perwira polisi Derek Chauvin atas semua tuduhan terhadapnya dalam persidangan kematian George Floyd dalam tahanan. Juri mengumumkan keputusan tersebut setelah hampir sepuluh jam musyawarah.

Dalam persidangan pembunuhan pria kulit hitam George Floyd, juri memutuskan mantan polisi kulit putih Derek Chauvin bersalah atas semua tuduhan. Ini dikatakan oleh Hakim Peter Cahill di Minneapolis, Minnesota. Chauvin menghadapi hukuman penjara yang lama. Hakim akan menentukan jumlah pasti dari putusan tersebut di lain waktu. Pembelaan Chauvin dapat terus mengajukan banding atas keputusan tersebut.

Floyd yang berusia 46 tahun tewas dalam tahanan di Minneapolis pada 25 Mei tahun lalu. Video mendokumentasikan bagaimana polisi mendorong pria tak bersenjata itu ke tanah. Chauvin menekan lututnya ke leher Floyd selama sembilan menit sementara dia memohon agar Floyd membiarkannya bernapas. Menurut otopsi, Floyd hilang dan meninggal tak lama kemudian. Petugas menangkapnya karena dicurigai membayar uang palsu $ 20.

Para ahli mengasumsikan kalimat yang lebih rendah

Tuduhan paling berbahaya terhadap Chauvin adalah pembunuhan tingkat dua. Hingga 40 tahun penjara di Minnesota. Menurut hukum Jerman, ini lebih seperti pembunuhan. Selain itu, Chauvin juga dituduh melakukan pembunuhan tingkat tiga, yang bisa diancam hukuman hingga 25 tahun penjara. Dia juga harus dimintai pertanggungjawaban atas pembunuhan tingkat dua yang menyebabkan sepuluh tahun penjara. Menurut hukum Jerman, tuduhan ini sesuai dengan pembunuhan yang lalai. Chauvin mengaku tidak bersalah.

Para ahli berasumsi bahwa chauvin, yang sebelumnya tidak pernah dihukum, harus menerima hukuman kurang dari batas maksimum yang diperbolehkan. Menurut sistem hukum AS, putusan bersalah atau tidak bersalah terserah juri. Tidak ada batasan waktu untuk musyawarah kedua belas anggota dewan juri, yang berlangsung sejak Senin siang. Namun, mereka tidak lagi diizinkan kembali ke rumah selama pembicaraan, tetapi ditampung di sebuah hotel. Penilaian mereka harus diambil dengan suara bulat.

READ  Setelah Hari Kebebasan - Denmark mengadopsi langkah-langkah baru untuk Corona - Politik

Juri tidak diketahui karena alasan keamanan

Dalam hal ini, juri akan tetap anonim sampai ada pemberitahuan lebih lanjut untuk alasan keamanan. Nasib Floyd memicu gelombang demonstrasi menentang rasisme dan kekerasan polisi di Amerika Serikat di tengah pandemi Corona dan berkembang menjadi gerakan protes terbesar dalam beberapa dekade.