Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pengadilan kekejaman pertama: Penjara seumur hidup untuk tentara Rusia

Status: 23/05/2022 13:24

Seorang tentara Rusia telah dijatuhi hukuman penjara seumur hidup dalam pengadilan kejahatan perang pertama di Ukraina. Dia mengaku menembak seorang warga sipil tak bersenjata. Pengacaranya berniat mengajukan banding.

Seorang tentara Rusia telah dijatuhi hukuman penjara seumur hidup dalam pengadilan kejahatan perang pertama di Ukraina. Pengadilan di Kyiv menemukan bahwa telah ditetapkan bahwa kapal tanker berusia 21 tahun itu menembak mati seorang warga sipil berusia 62 tahun di wilayah Sumy. Ini adalah sidang pertama kekejaman Rusia di Ukraina.

Menurut pengadilan, kejahatan itu terjadi pada 28 Februari di desa Chubakivka, sekitar 60 kilometer barat daya kota Sumy. Menurut penyelidik Ukraina, konvoi tentara Rusia sebelumnya diserang dan dipukul mundur.

Pria berusia 21 tahun dari Siberia itu mengakui kejahatannya. Seorang atasan memerintahkannya untuk menembak orang Ukraina itu karena dia sedang berbicara di telepon genggamnya. Presiden mengatakan dia bisa mentransfer posisi tentara Rusia ke pasukan Ukraina. Tentara itu menjelaskan bahwa dia menembaknya di kepala.

Seorang tentara meminta pengampunan dari seorang janda

Di pengadilan ia meminta pengampunan dari janda korban. Dalam pidato penutupnya, dia mengatakan, “Saya sangat menyesal, sangat menyesal untuk itu. Saya tidak menolak dan siap menerima tindakan apa pun yang akan dikenakan.”

Putusan belum final – pengacara terdakwa mengatakan dia ingin mengajukan banding. Dia meminta pembebasan prajurit itu karena prajurit itu telah menjalankan perintah dan mengatakan dia tidak siap untuk “konfrontasi militer yang kejam” dan korban massal yang ditimbulkan oleh tentara Rusia.

Narapidana bisa ditukar

Sesaat sebelum putusan diumumkan, Kremlin mengatakan bahwa Moskow sedang mencari cara untuk membantu terdakwa. “Tentu saja kami prihatin dengan nasib rekan-rekan kami,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov seperti dikutip oleh kantor berita Interfax.

READ  Organisasi Kesehatan Dunia melihat hubungan antara vaksinasi terhadap korona dan infeksi jantung

Pria itu kemungkinan akan ditukar dengan tahanan Ukraina di Rusia. Seperti Ukraina, Rusia telah menangkap banyak tentara.