Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pengeboman di Kabul: 12 tentara AS tewas, dan ISIS mengklaim serangan itu sendiri

  • Beberapa evakuasi dari Afghanistan masih berlangsung ketika dua ledakan mengguncang ibu kota, Kabul.
  • Dua belas tentara Amerika tewas, dan sedikitnya 52 tentara terluka.
  • Sebuah cabang dari milisi teroris ISIS mengklaim serangan itu sendiri.

Anda dapat menemukan lebih banyak berita tentang Afghanistan di sini

Selama pengeboman di ibu kota Afghanistan Penerimaan Beberapa orang terluka dan tewas – termasuk dua belas tentara AS, menurut Departemen Pertahanan AS. Menurut gerakan Islam garis keras Taliban, lebih dari 50 orang terluka. Jumlah pasti korban serangan itu awalnya tetap terbuka. Kanselir Angela Merkel (CDU) mengutuk tindakan berdarah itu sebagai “sangat tercela”. Cabang teroris organisasi Negara Islam (IS), yang aktif di Afghanistan, mengaku bertanggung jawab atas serangan itu.

Dua pembunuh meledakkan diri – ISIS mengklaim serangan itu sendiri

Menurut Departemen Pertahanan AS, setidaknya dua pembom bunuh diri meledakkan diri. jumlah pejuang milisi teroris Negara Islam (ISIS) kemudian menembaki warga sipil dan tentara, kata Jenderal AS Kenneth McKenzie, yang mengepalai Komando Pusat Komando Pusat AS, Kamis melalui tautan video dengan wartawan Pentagon. 12 tentara Amerika tewas dan 15 terluka. Misi evakuasi di Kabul terus berlanjut. “Kami terus bekerja,” kata McKenzie. Diperkirakan sekitar 1.000 orang Amerika masih berada di dalam Afganistan menjadi.

Tentara Jerman menyelesaikan misi evakuasi

Angkatan Udara Jerman memindahkan semua tentara Jerman yang tersisa, diplomat dan perwira polisi dari keadaan krisis pada hari Kamis, seperti Menteri Pertahanan Annegret Kramp-Karrenbauer (CDU) mengatakan setelah mesin terakhir dimulai pada hari Kamis.

Banyak dari korban tewas terlihat dalam video setelah serangan itu. Karena itu, dikhawatirkan jumlah korban tewas dan luka-luka akan meningkat secara signifikan. BBC telah melaporkan 60 kematian, mengutip seorang pejabat layanan kesehatan. Merkel mengatakan para teroris menargetkan orang-orang yang sedang menunggu di gerbang bandara. Menurut Menteri Luar Negeri Heiko Maas (Partai Sosial Demokrat), saat ini tidak ada informasi tentang korban Jerman.

READ  Gelombang panas Eropa mengarah ke barat: Negara-negara liburan berikutnya sekarang terancam suhu lebih dari 40 derajat

Juru Bicara Biro Politik Republik Arab Mesir Taliban Di Doha, Suhail Shaheen mengatakan mereka mengutuk insiden mengerikan itu dengan sekuat tenaga dan akan melakukan segala kemungkinan untuk membawa yang bersalah ke pengadilan. Dua ledakan dikonfirmasi. Menurut informasi awal, salah satunya terjadi di salah satu gerbang bandara, dan yang lainnya di hotel terdekat.

Stasiun TV lokal Tolo-News memposting foto di Twitter yang menunjukkan bagaimana orang-orang yang terluka diangkut dengan gerobak dorong. Seorang saksi mata mengatakan kepada stasiun televisi bahwa ledakan itu sangat kuat. Beberapa orang jatuh ke air – ada parit panjang di salah satu gerbang – dan sejumlah tentara asing jatuh ke tanah.

Situasi keamanan di sekitar bandara baru-baru ini kembali memburuk secara signifikan. Pada hari Selasa, tentara Jerman mengumumkan bahwa semakin banyak pelaku bom bunuh diri potensial dari organisasi teroris Negara Islam berada di Kabul. Presiden AS Joe Biden membuat pernyataan serupa. Dia mengatakan bahwa cabang organisasi lokal mencoba menyerang bandara hampir setiap hari. Milisi teroris juga merupakan “musuh yang dinyatakan” Taliban. biden Dia membenarkan kepatuhannya pada rencana untuk menarik pasukan AS dari Afghanistan pada 31 Agustus dengan ancaman teroris ini.

Militer AS mengharapkan lebih banyak serangan

Militer AS masih mengantisipasi serangan tersebut. “Kami percaya bahwa keinginan mereka untuk melanjutkan serangan ini dan kami berharap serangan ini berlanjut,” kata McKenzie. Kami melakukan yang terbaik untuk mempersiapkan serangan ini.” Pembicaraan juga sedang berlangsung dengan Taliban yang bertanggung jawab atas keamanan di luar bandara.

Setelah ledakan, tentara AS menggunakan gas air mata di gerbang bandara lain untuk membubarkan orang, kata seorang warga Kabul yang berada di gerbang. Dia memperkirakan saat itu 2.000 hingga 4.000 orang sedang menunggu penerbangan evakuasi ke luar negeri. Sejumlah perempuan dan anak perempuan terluka oleh gas air mata.

READ  Mantan petugas polisi dinyatakan bersalah: Pertahanan mencari pembebasan bersyarat dalam persidangan George Floyd

Beberapa mitra internasional telah meminta Amerika Serikat untuk memperpanjang misi agar memiliki lebih banyak waktu untuk evakuasi. Operasi militer tergantung pada pasukan AS. Sumber militer melaporkan bahwa pejuang Taliban telah mencegat dan membunuh sejumlah penyerang ISIS di pos pemeriksaan mereka di dekat bandara.

Inspektur Jenderal Angkatan Darat Jerman, Eberhard Zorn, mengatakan pada hari Kamis bahwa Pasukan bersenjata Sejak misi dimulai pada 16 Agustus, 5.200 orang dari 45 negara telah pergi. Ini termasuk 4.200 warga Afghanistan dan 505 warga Jerman.

Pemerintah federal ingin terus berusaha untuk memungkinkan orang yang membutuhkan perlindungan untuk meninggalkan negara itu

Kramp-Karrenbauer dan Merkel menekankan bahwa pemerintah federal akan terus berusaha untuk memungkinkan orang yang membutuhkan perlindungan untuk meninggalkan negara itu. “Kami menyelesaikan pengangkutan udara hari ini,” kata Merkel. “Kami bekerja sangat keras untuk menegosiasikan persyaratan dengan Taliban tentang kemungkinan lebih banyak yang pergi,” tambahnya.

Menteri Luar Negeri Jerman Maas mengatakan evakuasi militer sekarang telah berakhir, tetapi pekerjaan akan berlanjut sampai semua orang aman dan “kami bertanggung jawab untuk itu di Afghanistan”. Orang-orang Jerman yang tetap di Afghanistan tetap berhubungan dan bekerja untuk “mendukung mereka dengan keberangkatan yang tertib”. Maas juga menjelaskan bahwa kewaspadaan akan terus dilakukan untuk memastikan bahwa warga Afghanistan dapat meninggalkan negara itu. Kedutaan di negara-negara tetangga telah diinstruksikan untuk mengeluarkan surat masuk kepada semua mantan pegawai angkatan bersenjata dan kementerian federal yang sudah memiliki izin masuk.

Mengingat situasi kacau dan situasi keamanan yang tegang di Afghanistan, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menyerukan veto pertemuan krisis. Menurut kalangan diplomatik, para duta besar Amerika Serikat, China, Rusia, Inggris Raya dan Prancis akan bertemu dengan Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Senin di New York untuk membahas situasi tersebut.

READ  Donald Trump: Dakwaan terhadap kepala keuangan perusahaan sudah dekat

Lebih dari 95.000 orang telah dievakuasi

Belgia, Denmark, Polandia dan Kanada, antara lain, telah menghentikan evakuasi, dan Jerman dan Prancis berencana untuk melakukannya pada hari Jumat. Angkatan Darat AS kembali menerbangkan lebih dari 13.000 orang dalam 24 jam. Menurut Gedung Putih, Amerika Serikat dan mitranya telah merelokasi lebih dari 95.000 orang. Lebih dari 14.500 pengungsi telah mendarat di pangkalan Angkatan Udara AS di Ramstein, Palatinate, pada Kamis.

Sementara itu, semakin banyak warga Afghanistan yang berangkat ke Pakistan. Seorang pejabat perbatasan dari kantor berita Jerman dpa mengatakan bahwa setidaknya 10.000 warga Afghanistan melintasi perbatasan di Spin Boldak/Shaman setiap hari. Sebelumnya ada sekitar 4.000 pada hari biasa. Sebagian besar dari mereka sedang dalam perjalanan ke kerabat mereka di kota dan daerah yang tidak jauh dari perbatasan.

Negara-negara Balkan, Albania dan Kosovo, mengumumkan kesiapan mereka untuk menampung sekitar 6.000 orang, setidaknya untuk sementara. Para menteri dalam negeri Uni Eropa ingin membahas situasi di Afghanistan Selasa depan. Ini juga harus tentang imigrasi ke Eropa. (abu/dspa)