Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Rekaman berita Afghanistan: Politisi Green Nouripur: Jerman telah membuka diri terhadap pemerasan

  • 07:47:Politisi Hijau Norebor: Jerman telah membuka diri terhadap pemerasan
  • 6:30 pagi: Dreyer menginginkan pendekatan terkoordinasi untuk penerimaan pengungsi
  • 05:52: Biden mengancam teroris dengan balas dendam setelah serangan di Kabul
  • 05:56: Setelah serangan di Kabul: korban tewas tentara Amerika meningkat menjadi 13

Perbarui bilah langsung Afghanistan di sini

Politisi hijau Nouribur: Jerman membuka diri terhadap pemerasan

Juru bicara kebijakan luar negeri Partai Hijau, Omid Nouripur, mengatakan tuntutan apapun terhadap Taliban akan merugikan pemerintah federal. “Bisa berupa uang, bisa juga tuntutan politik Pemerintah federal Dia membuat dirinya rentan terhadap pemerasan dengan menjadi tidak aktif, kata Nouripour dari “Rheinische Post”.

Selain itu, bandara Kabul “tidak akan beroperasi secara teknis” mulai Rabu pekan depan setelah penarikan pasukan AS yang diperkirakan. Nouripur mengatakan bagaimana bandara akan dioperasikan dan oleh siapa saat ini tidak terduga.

Sebelumnya, Menteri Pertahanan Annegret Kramp-Karrenbauer dan Kanselir Federal Angela Merkel (Kedua CDU) menegaskan bahwa orang-orang yang membutuhkan perlindungan dari Afghanistan akan terus meninggalkan negara itu. “Kami mengakhiri pengangkutan udara hari ini,” kata Merkel pada konferensi persnya sendiri. “Kami bekerja keras untuk menegosiasikan persyaratan dengan Taliban Tentang bagaimana mungkin untuk meninggalkan lebih banyak. ”

Saat itu hari Kamis Kramp Karenbauer Diumumkan bahwa semua tentara, diplomat, dan polisi Jerman yang tersisa dari ibu kota Afghanistan Penerimaan Itu diterbangkan.

Kanselir berbicara Kamis malam tentang dugaan serangan bunuh diri di bandara Kabul, di mana sejumlah orang tewas dan terluka.

Berita Afghanistan lainnya hari ini:

AS mendukung rencana penarikan – ‘jadwal tidak berubah’

08:14: Bahkan setelah serangan teroris yang menghancurkan di Kabul, pemerintah AS masih menunda rencana penarikan pasukannya paling lambat 31 Agustus. “Tidak ada yang berubah dalam jadwal ini,” kata juru bicara Gedung Putih Jen Psaki, Kamis (waktu setempat).

Presiden Joe Biden Dia mengandalkan saran dari komandan militernya, yang terus percaya bahwa penarikan diperlukan pada tanggal 31 Agustus. Anda juga harus bersama di Afganistan Orang Amerika yang tersisa berhubungan untuk menemukan cara membawa mereka ke bandara.

Menurut informasi yang diterima Kamis sore, Departemen Luar Negeri memperkirakan sekitar 1.000 warga AS masih berada di Afghanistan. “Tidak mungkin mengevakuasi setiap warga Afghanistan yang ingin meninggalkan negara itu – mungkin jutaan -,” kata Psaki.

Tetapi pada saat yang sama, presiden telah menjelaskan bahwa komitmen AS tidak akan berakhir — bagi orang Amerika yang tidak dapat atau tidak ingin pergi, dan bagi mereka yang tetap tinggal. Amerika Serikat akan melayani.

Psaki juga menekankan bahwa masih ada risiko serangan baru. Jadi, Anda memberi warga AS dan lainnya instruksi yang sangat tepat tentang kapan dan bagaimana menuju ke bandara dan di mana harus bertemu.

READ  Vaksinasi terhadap korona: risiko mengembangkan miokarditis telah berkurang

Mengenai gerakan Islam garis keras Taliban, Psaki mengatakan Amerika Serikat memiliki “pengaruh luar biasa” ekonomi dan jenis tekanan lainnya terhadap mereka. Antara lain, sangat penting bahwa Taliban terus mengizinkan orang Amerika dan mitranya meninggalkan negara itu.

Menurut Psaki, Biden mengetahui serangan di Pusat Operasi Gedung Putih. Anggota tim keamanan nasionalnya baru saja berkumpul di sana untuk pertemuan rutin. Ketika Biden tiba, dia diberitahu tentang serangan di Kabul.

AS: Lebih dari 100.000 orang dievakuasi dari Kabul dengan sekutu

07:31: Menurut Gedung Putih, Angkatan Udara AS dan sekutunya telah memindahkan lebih dari 100.000 orang dari Kabul.

Pada hari Kamis saja, sekitar 7.500 orang dievakuasi antara pagi dan sebelum tengah malam (waktu Kabul), 5.100 di antaranya berada di pesawat militer AS, kata perwakilan pemerintah AS.

Artinya, jumlah warga Afghanistan dan warga negara Barat yang telah terbang sejak pertengahan Agustus telah meningkat menjadi 100.100. Sebagian besar dari mereka diterbangkan dengan pesawat Angkatan Udara AS. Gerakan Islam garis keras Taliban mengambil alih kekuasaan di Afghanistan pada pertengahan Agustus.

Layanan Penelusuran DRK mengharapkan lebih banyak pertanyaan dari Afghanistan

06:44: Setelah Taliban berkuasa di Afghanistan, layanan penelusuran Palang Merah Jerman mengharapkan lebih banyak pertanyaan tentang anggota keluarga yang hilang dari wilayah ini.

Bahkan sebelum krisis saat ini, sebagian besar permintaan datang dari Afghanistan, bersama dengan Somalia, Irak dan Suriah, kata Presiden DPRK Gerda Hasselfeldt dari kantor berita Jerman dpa. Dia menambahkan bahwa tahun lalu, layanan pelacakan menerima 1.657 pertanyaan internasional dari orang-orang yang kehilangan kerabat karena penerbangan, perang, atau pemindahan. DRK mampu membantu sekitar 30 persen dari semua kasus.

Hasselfeldt ingin mempresentasikan neraca dan gambaran dari layanan penelusuran DRK pada kesempatan Hari Orang Hilang Internasional (30 Agustus) pada Jumat pagi di Berlin.

Di seluruh dunia, lebih dari 200.000 orang saat ini hilang karena penerbangan, perang atau pengungsian. Layanan Penelusuran DRK membantu orang-orang yang telah terpisah dari kerabat mereka karena konflik bersenjata dan bencana saat ini di seluruh dunia. Namun, ia terus mengklarifikasi nasib orang hilang dari Perang Dunia II.

Dreyer menginginkan pendekatan terkoordinasi untuk menerima pengungsi Afghanistan

6:30 pagi: Perdana Menteri Rhineland-Palatinate Malu Dreyer (SPD) telah menyerukan dukungan keuangan dari pemerintah federal dan pendekatan terkoordinasi oleh pemerintah federal, negara bagian dan kota untuk menerima pengungsi Afghanistan.

“Penting untuk memungkinkan warga Afghanistan yang sudah berada di Jerman atau yang akan datang ke Jerman sebagai bagian dari proses evakuasi untuk sepenuhnya berintegrasi ke dalam masyarakat kita, dalam pelatihan dan di pasar tenaga kerja,” kata Dreyer dari Rheinische Post. Ini adalah tugas bersama pemerintah federal, negara bagian dan lokal.

READ  Setelah 35 tahun Chernobyl: "Kami mengalahkan kecelakaan ini"

Pendekatan terkoordinasi diperlukan untuk ini. “Integrasi terjadi secara lokal di negara bagian federal dan di kotamadya. Ada kemauan dan komitmen yang besar untuk menghadapi penerimaan bersama ini,” kata politisi SPD itu. “Tetapi akan sangat penting untuk mendukung jalan ini secara finansial. Pemerintah federal tidak boleh meninggalkan negara bagian sendirian dalam masalah ini. Kami melihat pemerintah federal secara khusus bertanggung jawab atas pendanaan tersebut.”

Menteri Integrasi NRW Joachim Stamp (FDP) telah meminta pemerintah federal untuk mengatur penerimaan pengungsi Afghanistan di luar Eropa juga. “Tempat-tempat aman harus diciptakan di seluruh dunia untuk orang-orang yang secara khusus terancam oleh Taliban,” kata Stump kepada surat kabar itu. Ini mungkin tidak bekerja di dalam Uni Eropa saja.

Stump menjelaskan bahwa kesalahan tahun 2014 tidak boleh terulang sekarang. Saat itu, negara-negara tetangga Suriah dibiarkan terikat dalam menyediakan pengungsi dan bantuan keuangan yang dijanjikan kepada organisasi-organisasi PBB tidak dibayarkan. Artinya, tidak mungkin lagi memberikan perawatan yang memadai bagi pengungsi Suriah, yang mengakibatkan sejumlah besar pengungsi pindah ke Eropa.

Hampir dua dekade setelah mereka diusir dari Kabul, Taliban juga merebut kembali ibu kota. mengaudit.

Setelah serangan di Kabul: korban tewas tentara Amerika meningkat menjadi 13

06:17: Seorang tentara Amerika lainnya tewas setelah serangan di Kabul. Pada hari Kamis (waktu setempat), seorang juru bicara militer AS mengatakan bahwa jumlah korban tewas telah meningkat menjadi 13 tentara. Jumlah pasukan yang terluka meningkat menjadi 18.

Mereka semua akan diterbangkan dari Kabul dengan pesawat angkut Boeing C-17 yang dilengkapi peralatan medis. Setelah serangan di gerbang di bandara ibukota Afghanistan, Departemen Pertahanan AS awalnya melaporkan bahwa 12 tentara tewas dan 15 terluka.

Biden mengancam teroris dengan balas dendam setelah serangan di Kabul

05:52: setelah ini Serangan dahsyat di dekat bandara Kabul Presiden AS Joe Biden mengancam para teroris yang bertanggung jawab dengan pembalasan. “Kami akan mengejar Anda dan membuat Anda membayarnya,” kata Biden di Gedung Putih. Dia mengumumkan operasi militer AS terhadap milisi teroris Negara Islam yang bertanggung jawab atas serangan itu – dan melanjutkan evakuasi dari Afghanistan.

Selain 13 tentara Amerika, beberapa warga Afghanistan tewas dalam serangan itu. Laporan media yang belum dikonfirmasi dan video dari TKP menunjukkan puluhan orang tewas, serta luka-luka yang tak terhitung jumlahnya. Departemen Pertahanan AS mengatakan 18 tentara juga terluka. Dia menambahkan bahwa yang terluka akan diangkut dengan pesawat yang dilengkapi peralatan khusus.

Bagi angkatan bersenjata AS, itu adalah tentara pertama yang tewas dengan kekerasan di Afghanistan sejak Februari tahun lalu – dan jumlah korban tertinggi di sana dalam satu dekade. Biden memerintahkan bendera Amerika dikibarkan setengah tiang di atas Gedung Putih dan di semua gedung umum pada Senin malam untuk memperingati para korban.

READ  Israel: Biden mendesak Netanyahu untuk "dengan sengaja menenangkan" segera

Sebuah cabang dari milisi teroris ISIS, yang aktif di Afghanistan, mengaku bertanggung jawab atas serangan itu. Melihat kelompok itu, Biden mengatakan AS memiliki informasi tentang keberadaan dalang serangan – dan akan menemukan cara untuk meminta pertanggungjawaban mereka “di mana pun mereka berada” bahkan tanpa operasi militer besar. Kata-katanya yang menyakitkan kepada para teroris: “Kami tidak akan memaafkan. Kami tidak akan melupakan.”

Bendera AS setengah tiang setelah serangan mematikan di Kabul

05:42: Setelah serangan teroris mematikan di Kabul, bendera AS dikibarkan hingga setengah tiang. Juru bicara Presiden AS Joe Biden, Jen Psaki, mengatakan pada hari Kamis bahwa ini adalah penghormatan kepada para korban “tindakan kekerasan yang bodoh.” Pengaturan bendera akan berlaku untuk Gedung Putih dan semua bangunan umum dan instalasi militer di Amerika Serikat, serta kedutaan besar dan pos konsuler AS di seluruh dunia hingga Senin malam.

Dalam serangan di luar bandara di ibukota Afghanistan Kabul, dua pembom bunuh diri dan sejumlah pejuang teroris ISIS menewaskan beberapa warga sipil dan setidaknya 12 tentara AS pada hari Kamis.

Biden: Lebih banyak kerja sama setelah penarikan juga untuk kepentingan Taliban

05:35: Menurut Presiden AS Joe Biden, adalah kepentingan Taliban untuk terus membantu dalam evakuasi warga AS dan mantan staf lokal Afghanistan bahkan setelah pasukan AS ditarik. Biden mengatakan di Gedung Putih pada hari Kamis bahwa Taliban “tidak baik”, tetapi mereka memiliki kepentingan vital untuk bekerja dengan komunitas internasional. Dia mengatakan Taliban ingin menjaga bandara Kabul tetap terbuka, tetapi mereka tidak dapat melakukannya tanpa bantuan dari luar. Mereka juga berkepentingan untuk tidak membiarkan perekonomian runtuh.

Biden mengatakan masih ada peluang untuk menyelamatkan warga AS, serta mantan angkatan bersenjata lokal AS dan warga Afghanistan lainnya, bahkan setelah pasukan AS mundur Selasa depan. “Baik melalui uang yang kami berikan atau melalui uang yang dihemat dengan bekerja sama dengan Taliban,” kata Biden. “Taliban bukanlah orang baik. Saya sama sekali tidak bermaksud demikian. Tetapi mereka memiliki kepentingan yang jelas.”

Semua laporan Afghanistan dari 26 Agustus dapat ditemukan untuk dibaca di sini

Lebih lanjut tentang Afganistan:

Dengan bahan dari dpa, afp, sid, reuters dan apa.