Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Peralatan makan kecerdasan burung untuk makanan keras

‘Pisau’, ‘irisan’ dan ‘sendok’: Para peneliti telah mengamati penggunaan hingga tiga alat DIY pada kakatua muda liar. Burung-burung pintar memanfaatkannya satu per satu untuk mendapatkan bibit buah-buahan tropis. Para ilmuwan mengatakan penggunaan alat yang rumit seperti itu sebelumnya hanya diketahui oleh primata di alam liar.

Pikiran Tajam di Kepala Berbulu: Beberapa penelitian telah menunjukkan kemampuan kognitif yang luar biasa dari kakatua remaja (burung beo goffiniana). Sementara hewan lain telah menghasilkan adaptasi seperti lidah panjang, belalai, atau paruh khusus, rahasia kesuksesan burung beo ini adalah otak mereka yang kuat — mirip dengan kita sebagai manusia. Penyelidikan kakatua Goffin yang ditahan di penangkaran telah menunjukkan bahwa mereka memahami hubungan timbal balik yang kompleks dan dapat menghasilkan alat untuk diri mereka sendiri yang disesuaikan dengan tujuan yang dimaksud.

Masuk akal bahwa kemampuan kognitif ini muncul karena mereka memberi burung keuntungan bertahan hidup dalam makanan umum mereka di alam liar. Inilah yang sekarang dapat dibuktikan oleh para peneliti yang dipimpin oleh Mark O’Hara dari Messerli Research Institute of Vetmeduni Vienna. Untuk beberapa waktu sekarang, mereka telah mempelajari perilaku kakatua guffink di lingkungan alami mereka di Kepulauan Tanimbar di Indonesia. Suatu hari O’Hara menemukan perilaku yang menakjubkan: “Saya tidak percaya! Ketika saya menunjukkan kakatua buah tertentu dari hutan, seseorang mulai membuat alat dari cabang. Sungguh menakjubkan betapa terampil dan efisien burung itu. tahu cara menggunakan alat ini,” kata peneliti kognitif itu.

Tiga alat mengarah ke tujuan

Tim kemudian mengabdikan diri untuk penyelidikan yang ditargetkan dari perilaku yang menarik. “Ini dieksekusi dengan cepat dan dinamis, dan juga tampak tidak mencolok, itulah sebabnya hampir tidak mungkin untuk melihat di kanopi yang lebat. Tetapi kami memiliki kesempatan untuk melakukan pengamatan jarak dekat yang mendetail, karena kami memelihara sekelompok satwa liar. kakatua di kandang observasi untuk waktu yang singkat,” kata O’Hara. Seperti yang dia dan rekannya laporkan, tema makanan yang menjadi fokus adalah buah dengan kernel yang keras di mana target sebenarnya dari keinginan itu adalah: daging biji yang lunak. Pengamatan akhirnya memperjelas bahwa beberapa kakatua remaja menggunakan pecahan kayu yang berbeda satu per satu, yang mereka hasilkan dari cabang untuk akhirnya ‘memeras’ bahan benih melalui lubang di batu buah.

READ  Efek partikel udara di atmosfer!

“Dengan menganalisis alat dan prosedur yang dilakukan dengannya, kami dapat mendokumentasikan bahwa Goffin benar-benar menggunakan hingga tiga alat yang berbeda, masing-masing dengan fungsi yang berbeda dan juga berbeda dalam hal metode pembuatannya,” kata O’Hara. Khususnya, burung pertama-tama menggunakan alat tipis dan runcing seperti pisau untuk membuka penutup pelindung di sekitar benih. Kemudian sepotong kayu tebal bertindak sebagai semacam baji untuk memperlebar bukaan alami pada kulit biji yang keras. Ini memberi burung akses yang lebih baik ke bahan benih di dalamnya, yang kemudian mereka ekstrak dengan elemen ketiga dari kelompok tersebut. Tongkat yang lebih besar dan lebih lebar digunakan untuk ini. “Set alat Goffins ini mengingatkan pada penggunaan peralatan makan,” kata penulis senior Alice Auersperg dari University of Veterinary Medicine, Wina.

kinerja intelektual individu

Seperti yang dipastikan oleh para ilmuwan, penggunaan “toolkit” semacam itu jauh lebih menuntut daripada hanya menggunakan satu alat. Menurut mereka, perilaku kompleks yang sesuai sebelumnya hanya diketahui dari manusia, simpanse, dan kapusin. “Sangat mengesankan bahwa kakatua Goffink telah melakukan prestasi luar biasa dengan keterampilan dan presisi yang luar biasa,” kata rekan penulis Berenika Mioduszewska.

Jelas bahwa perilaku tidak bergantung pada naluri, tetapi pada kemampuan setiap hewan untuk memahami hubungan yang kompleks. Karena tidak semua kakatua remaja menunjukkan perilaku, ia telah keluar dari pengamatan. “Fakta ini penting karena penggunaan alat pada tingkat spesies mungkin lebih berakar secara genetik. Di sisi lain, jika hanya beberapa anggota kelompok yang menunjukkan perilaku seperti itu, maka ini menunjukkan evolusi individu individu secara independen,” jelas Mioduszewska .

Hasil studi sekarang menunjukkan bahwa penggunaan alat yang kompleks dan kinerja kognitif yang menyertainya tidak muncul hanya pada primata. Dengan melakukan itu, mereka juga menjelaskan kondisi yang dapat berkontribusi pada pengembangan kecerdasan dan teknologi pada organisme hidup, kata para peneliti. O’Hara dan Mioduszewska setuju, “Temuan ini adalah harta karun.” Akan menarik untuk melihat apa yang para ilmuwan temukan tentang bintang berbulu dalam penelitian kognitif.

READ  Kembalinya Berlin Bazaar

Sumber: Vetmeduni Vienna, artikel spesialis: Biologi Saat Ini, doi: 10.1016/j.cub.2021.08.009