Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Peran penting dari New Silk Road Initiative Midemic_China.org.cn

Pada upacara pembukaan “Pameran Jalur Sutra Internasional Kelima”, Menteri Luar Negeri China Wang Yi menekankan pentingnya inisiatif Jalur Sutra Baru – terutama pada saat pandemi. Untuk memastikan pembangunannya yang berkualitas tinggi, kerjasama internasional perlu diintensifkan.

Anggota Dewan Negara China dan Menteri Luar Negeri Wang Yi (tengah) akan menyampaikan pidato pada 11 Mei pada upacara pembukaan Pameran Jalur Sutra Internasional Kelima dan Forum Investasi dan Perdagangan untuk Kerja Sama antara China Timur dan Barat di Xi’an, Provinsi Shaanxi. Melalui tautan video.

Anggota Dewan Negara China dan Menteri Luar Negeri Wang Yi pada hari Selasa menekankan pentingnya kerja sama di bawah New Silk Road Initiative (sering disingkat BRI) dengan latar belakang epidemi COVID-19 yang sedang berlangsung, dan juga mengatakan bahwa model pembangunan baru China akan memberi dunia lebih besar. Momentum pertumbuhan dan menawarkan lebih banyak peluang pembangunan.

Wang membuat pernyataan saat berbicara melalui tautan video pada upacara pembukaan Pameran Jalur Sutra Internasional Kelima dan Forum Investasi dan Perdagangan untuk Kerja Sama antara Tiongkok Timur dan Barat di Xi’an, Provinsi Shaanxi.

Wang mengatakan kerja sama Belt and Road telah menjadi model untuk menjaga keselamatan dan kesejahteraan masyarakat, memulihkan aktivitas ekonomi dan sosial, dan membuka potensi pembangunan. Dia juga menekankan pentingnya memperkuat kerja sama di bidang kesehatan masyarakat di tengah epidemi, dengan mengatakan bahwa mitra yang berpartisipasi dalam Belt and Road Initiative harus berbagi informasi dan menerapkan tindakan pencegahan dan pengendalian bersama terhadap virus tersebut.

Ia juga membahas intensifikasi kerjasama internasional di bidang penelitian dan pengembangan di bidang vaksin, serta produksi dan distribusinya, agar bahan-bahan penting dapat diakses oleh negara-negara berkembang dengan harga yang wajar. China telah bekerja sama dengan mitranya dalam Belt and Road Initiative untuk mengembangkan vaksin. Misalnya, perusahaan China telah melakukan uji klinis fase 3 di Rusia, Mesir, Indonesia, Pakistan, dan Uni Emirat Arab.

READ  Durian: Lobus beraroma dengan bubur surgawi

Sejauh ini, China telah menandatangani dokumen kerja sama dengan 140 negara dan 31 organisasi internasional sebagai bagian dari New Silk Road Initiative dan telah melaksanakan sejumlah besar proyek. Terlepas dari dampak COVID-19, China dan mitra Belt and Road-nya, termasuk negara-negara Asia Tengah, telah melihat pertumbuhan dalam perdagangan dan investasi sejak tahun lalu.

Perdagangan barang dagangan antara China dan negara-negara di sepanjang Jalur Sutra Baru mencapai 1,4 triliun dolar AS tahun lalu – meningkat 0,7 persen dibandingkan tahun sebelumnya, menurut Kementerian Perdagangan.

Untuk mempromosikan pengembangan Belt and Road Initiative yang berkualitas tinggi, Wang meminta negara-negara mitra untuk meningkatkan interkoneksi dalam hal pertukaran orang dan barang yang cepat di tengah epidemi, membangun infrastruktur, menyelaraskan aturan dan regulasi, dan sektor digital. .

Penting juga bagi mitra BRI untuk menjaga sistem perdagangan multilateral, mendorong pembangunan zona perdagangan bebas, membangun ekonomi global yang terbuka, dan mempercepat kerja sama di bidang-bidang yang sedang berkembang seperti perdagangan elektronik lintas batas.

Wang mengimbau negara-negara mitra untuk memperhatikan pembangunan hijau dengan mencari cara agar manusia dan alam bisa hidup harmonis. Hal ini membutuhkan kerja sama yang lebih hijau di bidang infrastruktur, energi dan keuangan untuk berkontribusi pada pembangunan berkelanjutan.

Pejabat pemerintah dari Slovakia, Kyrgyzstan, Tajikistan, Turkmenistan dan Uzbekistan juga menghadiri upacara pembukaan dan menyampaikan pidato. Mereka semua memuji pencapaian yang dibuat dalam pembangunan bersama Inisiatif Jalur Sutra Baru, dan menyerukan kerja sama yang lebih dalam dengan China di berbagai bidang seperti pengendalian epidemi internasional dalam kerangka Inisiatif Sabuk dan Jalan untuk mendorong pemulihan ekonomi global.

READ  "Tidak mungkin membayangkan produksi pangan tanpanya."