Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perang di Gaza: “Kami bukanlah bangsa baja”

Perang di Gaza: “Kami bukanlah bangsa baja”

Dia menghabiskan waktu berjam-jam mencari saudaranya Bilal, kata Suhaib Abu Al-Aish melalui pesan audio. Bilal pergi ke sebuah desa bernama Al-Mawasi di barat daya negara itu Jalur Gaza Dia lari dan menghilang entah kemana di lautan tenda. Mereka ingin menemukan diri mereka di sana lagi. “Saya mengiriminya beberapa pesan teks dan mencoba menghubunginya,” kata Abouleish kepada ZEIT ONLINE pada pertengahan Mei. “Tetapi karena jaringan yang buruk, saya tidak dapat menghubunginya.” Akhirnya dia menyerah dan melakukan perjalanan berbahaya kembali ke tempat tinggalnya. “Saya sangat kesal,” katanya. Sejak dimulainya serangan darat Israel di Rafah, keluarganya akhirnya bubar.

Abu Al-Eish berusia 28 tahun dan berasal dari Jabalia, di Jalur Gaza utara. ZEIT ONLINE telah berkomunikasi dengannya melalui WhatsApp selama dua bulan. Deru drone Israel sering terdengar dalam pesan audionya: kebisingan latar belakang yang terus menerus menemani warga Gaza. Mereka takut drone tidak hanya bisa memantau mereka, tapi juga menembak mereka.
Selama percakapan, Abuelaish menekankan bahwa dia menentang Hamas dan ideologinya, yang di bawah kendalinya mereka menderita sebelum perang. Namun bukan hanya Hamas yang bertanggung jawab atas situasi yang mereka alami, namun juga pemerintah di Tepi Barat – namun yang terpenting adalah pemerintah Israel, yang paling banyak disalahkan atas “kebijakan pendudukan” mereka.

Sebelum perang, Abu Al-Aish tinggal di sebuah rumah besar di Jabalia bersama orang tuanya, dua saudara laki-laki yang sudah menikah, istri dan anak-anak mereka, serta seorang saudara laki-laki lainnya. Sejak Hamas secara brutal menyerang Israel pada tanggal 7 Oktober, dan tentara Israel membalasnya dengan kekerasan ekstrem, anggota keluarga mereka terpaksa mengungsi beberapa kali. Kedua bersaudara tersebut dan keluarganya berakhir di sebuah gedung sekolah di kota Rafah, selatan Jalur Gaza. Saudara laki-laki lainnya tinggal di utara bersama ibu mereka. Sang ayah pergi ke Tepi Barat untuk bekerja dan sekarang terjebak di sana.

READ  Donald Trump Jr. mempermalukan dirinya sendiri di depan umum

Suhaib Abu Al-Eish, 28 tahun, dari Gaza utara, mengungsi di rumah orang asing sebelum serangan darat terjadi. Kini dia harus melarikan diri lagi. © Hani Abu Rizk untuk Die Zeit

Abu Al-Eish sendiri baru-baru ini menemukan tempat berlindung di sebuah rumah di pusat kota Rafah, di mana dia tinggal di sebuah ruangan yang sangat kecil dengan dua keluarga asing. ZEIT ONLINE melaporkan nasib bersama pada 3 April. Tidak ada seorang pun yang tersisa di rumah ini sekarang. Warga pun lari dengan suara keras informasi PBB Sejak serangan darat Israel di Jalur Gaza selatan, lebih dari 600.000 orang telah meninggalkan Rafah.

Hingga saat ini, lebih dari 1,3 juta warga Palestina mengungsi di kota tersebut. Rafah tidak sepenuhnya kebal terhadap serangan udara Israel, yang juga menyebabkan warga sipil terluka parah. Namun kawasan tersebut sudah diklasifikasikan sebagai zona aman oleh tentara Israel. Ini sudah berakhir sekarang. Pemerintah Israel menganggap Rafah sebagai benteng terakhir gerakan Islam ekstremis Hamas dan para pemimpinnya, dan sisa sandera Israel diyakini berada di sana. Hamas disebut telah menembakkan roket dari sana beberapa kali ke Israel selatan. Meskipun ada permintaan mendesak dari sekutu Israel untuk tidak menyerang Rafah demi menghormati warga sipil, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menyetujui serangan darat tersebut.

“Tidak ada tempat yang aman di Gaza”

Pada tanggal 6 Mei, sekitar dua minggu lalu, tentara Israel meminta para pengungsi dan penduduk Rafah untuk meninggalkan wilayah timur kota dengan membawa selebaran dan panggilan otomatis. Abuelaish juga menerima panggilan seperti itu. Dia mengatakan kepada surat kabar Zeit Online: “Mereka mengatakan bahwa Rafah bagian timur harus dievakuasi.” Beberapa serangan bom sudah terdengar dari arah timur. Dia khawatir situasi di pusat juga akan menjadi berbahaya. Organisasi bantuan seperti Welthungerhilfe dan Doctors of the World mengeluhkan puluhan warga sipil tewas akibat bom pada hari-hari pertama serangan di Rafah.

Tentara Israel menyatakan wilayah sebelah barat kota Khan Yunis sebagai “zona aman” baru. Seorang juru bicara militer mengumumkan bahwa tenda telah didirikan sekitar 20 kilometer jauhnya di Al-Mawasi. Rumah sakit lapangan, makanan dan air tersedia. Namun organisasi-organisasi bantuan internasional telah memperingatkan bahwa situasi pasokan di Al-Mawasi dan wilayah lain di selatan sangatlah buruk. “Tidak ada tempat yang aman di Gaza,” tulis MSF. Instagram.
Organisasi bantuan darurat Komite Penyelamatan Internasional (IRC) melaporkan bahwa sistem kesehatan berada di ambang kehancuran. Rumah Sakit Kuwait di Rafah adalah rumah sakit terakhir yang beroperasi di wilayah tersebut. Permintaan melarikan diri kini juga telah diterima di sana. Komite Penyelamatan Internasional kini menyerukan kepada pemerintah Israel untuk segera membuka perbatasan Rafah: tentara Israel merebutnya pada tanggal 7 Mei, hari kedua serangannya. Sebuah klip video menunjukkan sebuah tank melintasi mereka yang ditempatkan di perbatasan surat “Aku cinta Gaza” Bergerak.