Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Putin berbicara tentang rencana di Kharkiv: zona penyangga, bukan zona kendali

Putin berbicara tentang rencana di Kharkiv: zona penyangga, bukan zona kendali

  1. Beranda
  2. Kebijakan

Dia menekan

Dalam perang agresifnya melawan Ukraina, Rusia menyerang wilayah dekat Kharkiv. Sekarang Putin melaporkan rencananya untuk kota berpenduduk lebih dari satu juta orang itu – setelah serangan itu.

MOSKOW/KHARKIV – Jelas bahwa Rusia melanjutkan upaya ofensifnya di dekat Kharkiv tanpa hambatan apa pun, dan sulit untuk membiarkan dirinya diperlambat oleh kerugian besar. Tentara Vladimir Putin telah menginvestasikan lebih banyak sumber daya dan pasukan di Ukraina timur selama sekitar satu minggu, dan dikatakan telah merebut sepuluh desa di sekitar kota berpenduduk lebih dari satu juta orang. Namun apa sebenarnya rencana Kremlin? perang Ukraina Dengan Kharkov? Kantor berita Rusia RIA Novosti Sekarang berikan informasi tentang ini.

penduduk: 1,42 juta (per Januari 2022)
walikota: Ihor Terekhov
Wilayah: wilayah Kharkiv

Putin secara pribadi berbicara tentang rencana di Kharkiv

Dikutip oleh layanan pers Kremlin Masukkan Dalam konferensi pers setelah kunjungannya Cina. Dalam hal ini, gubernur Rusia juga mengomentari serangan baru-baru ini di wilayah Kharkiv dan menekankan bahwa ia tampaknya tidak memiliki rencana untuk merebut wilayah tersebut. “Bagi Kharkiv, saat ini tidak ada rencana seperti itu,” kata Putin kepada wartawan yang hadir, sambil menekankan bahwa Angkatan Bersenjata Rusia terus membuat kemajuan sejalan dengan rencana strategis mereka.

Sebaliknya, ia menyalahkan militer Ukraina atas eskalasi yang terjadi di wilayah Kharkiv, dan mengatakan Rusia harus menciptakan zona keamanan untuk melindungi warga sipil dari pemboman yang sedang berlangsung di Belgorod. “Mereka melakukan penembakan di pusat kota, di kawasan pemukiman. “Jika ini terus berlanjut, kita harus menciptakan zona keamanan – zona sanitasi,” kata propaganda Putin.

READ  Rekaman Ukraina: Korea Utara membantah menjual senjata ke Rusia
Tampaknya Vladimir Putin tidak ingin mengambil alih kota Kharkiv di Ukraina. © Gambar/SNA

Ukraina dengan kerugian di sekitar Kharkiv

Tentara Rusia mengatakan baru-baru ini mereka mencapai kemajuan signifikan di sekitar Kharkiv. Pada 12 Mei, Kementerian Pertahanan Rusia mengumumkan bahwa mereka telah merebut pemukiman Borisovka, Ogortsovo, Pletnevka, Belnaya, dan Strelecchia. Pada hari-hari berikutnya, tentara menguasai Gatishki, Krasnoye, Morokhovets, dan Olenikovo.

Menurut Vitaly Ganchev, kepala pemerintahan wilayah Kharkiv, pasukan Rusia telah menguasai bagian barat dan utara kota Volchansk, sebuah kota perbatasan berpenduduk 20.000 orang di utara wilayah Kharkiv, yang konon telah ditinggalkan oleh sekitar 5.000 orang. di masa lalu. beberapa hari. Namun, baru-baru ini terjadi serangan balik berulang kali oleh warga Ukraina di lokasi tersebut untuk mencegah kota tersebut diambil alih sepenuhnya.

Meskipun situasinya sulit: Zelensky menganggap situasinya “dapat dikendalikan”

Rusia mengklaim bahwa mereka kini menguasai lebih dari 200 kilometer persegi di utara wilayah tersebut, dan tentara Ukraina telah terpaksa mundur dari beberapa tempat. Sementara itu, Presiden Ukraina Zelensky menekankan pada Kamis (17 Mei) bahwa situasi di dekat Kharkiv “dapat dikendalikan,” dan NATO juga memperkirakan kegagalan Rusia di wilayah tersebut.

Kremlin sekarang melakukan hal seperti ini RIA Novosti, Dia menuduh angkatan bersenjata Ukraina diduga terus mengebom sasaran sipil di wilayah Belgorod, berulang kali membunuh warga sipil – namun tidak memberikan bukti.

Putin: Pertukaran reguler terjadi dengan Zelensky

Panas dan sarkastik: Putin mengakui RIA Novosti Dia menyatakan bahwa dia terus berhubungan dengan Volodymyr sebelum konflik di Ukraina Zelensky Mereka mengakui dan tidak pernah menolak perundingan perdamaian.

Presiden Rusia mengatakan bahwa Rusia juga akan memantau dengan cermat pertemuan puncak perdamaian yang akan datang di Swiss: “Tentu saja kami tidak akan membahas formula yang tidak kami ketahui, namun kami tidak pernah menolak perundingan, tidak seperti pihak Ukraina, yang menarik diri dari perundingan tersebut.” Proses negosiasi: Konferensi perdamaian dijadwalkan akan diadakan di Republik Alpine pada pertengahan Juni, dan Tiongkok belum mengumumkan kedatangannya. (Chun)