Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perang Eropa Tengah? Konflik Balkan mengancam akan meningkat – ultimatum 24 jam untuk NATO

  • dariAstrid Thiel

    Menutup

Konflik perbatasan antara Kosovo dan Serbia mengancam akan meningkat. Serbia menempatkan unit militer dalam siaga tempur.

PRISTINA – Situasi di perbatasan Kosovo* dan Serbia* terancam eskalasi. Warga Kosovo Serbia telah menutup dua penyeberangan perbatasan di sana selama dua minggu. Ini dilaporkan oleh TV pemerintah Serbia RTS. Setelah unit polisi khusus Kosovo Rosso dikerahkan di perlintasan perbatasan yang terkena dampak, Serbia menempatkan unit militer Serbia yang ditempatkan di dekat perbatasan dalam siaga tempur. Komunitas internasional juga waspada.

Ketegangan muncul karena adanya peraturan oleh pemerintah Kosovo di Pristina, yang menurutnya penggunaan pelat mobil dari Serbia di Kosovo tidak lagi diperbolehkan. Itu secara langsung dipengaruhi oleh beberapa ribu orang Serbia Kosovo di daerah kantong Serbia di sekitar kota Kosovska Mitrovica di utara Kosovo, yang masih menggunakan kendaraan dengan plat nomor Serbia. Prosedur ini juga berlaku untuk pelancong dari Serbia. Menurut undang-undang baru, plat Serbia ini harus diganti dengan plat nomor sementara dari Kosovo di perbatasan.

Ketegangan perbatasan: konflik antara Kosovo dan Serbia terancam meningkat

Latar belakang perselisihan tersebut adalah fakta bahwa Serbia, pada bagiannya, tidak mengakui plat nomor yang diserahkan Kosovo setelah mendeklarasikan kemerdekaan pada 2008. Keputusan tersebut harus dilihat sebagai reaksi terlambat oleh pemerintah di Pristina.

Kosovo memisahkan diri dari Serbia pada tahun 2008. Namun, pemerintah Serbia masih tidak mengakui kemerdekaan dan menganggap Kosovo sebagai provinsi yang memisahkan diri. Sebagai sekutu Serbia, Rusia juga tidak mengakui kemerdekaan Kosovo. Namun, sebagian besar negara Barat – termasuk Amerika Serikat – telah melakukannya.

Seminggu yang lalu, Kosovo mengerahkan Satuan Polisi Khusus Russo di perbatasan Yarenje dan Prancak untuk menegakkan aturan plat nomor. Sejak itu, pengunjuk rasa memblokir jalan utama menuju Mitrovica. Sebagai tanggapan, Presiden Serbia Aleksandar Vucic menempatkan unit militer Serbia yang ditempatkan di dekat perbatasan dalam siaga tempur.

READ  Senjata Super Baru Kim Jong-Yu - Korea Utara Luncurkan Rudal Hipersonik - Politik Luar Negeri

Unit militer Serbia dalam siaga tempur: pesawat militer di dekat perbatasan

Seperti yang diumumkan oleh Kementerian Pertahanan Serbia di Beograd, Vucic membuat keputusan ini setelah “provokasi” pasukan khusus di Kosovo. Pesawat militer Serbia beberapa kali terbang di atas daerah dekat perbatasan dengan Kosovo. Presiden Kosovo Vjjusa Osmani telah menangguhkan kunjungannya ke PBB di New York karena perkembangan di negaranya.

NATO dan Uni Eropa prihatin dengan peristiwa yang terjadi di perbatasan antara Serbia dan Kosovo. Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg dan Perwakilan Uni Eropa untuk Urusan Luar Negeri Josep Borrell telah menyerukan pengekangan dan de-eskalasi dari Serbia dan Kosovo. Baik Serbia maupun Kosovo harus menyelesaikan masalah mereka melalui saluran diplomatik. Dan mereka mengumumkan ini dalam pernyataan yang diterbitkan di Brussel pada hari Minggu. Borrell menekankan perlunya segera menarik pasukan polisi khusus. “Provokasi lain atau tindakan sepihak dan tidak terkoordinasi tidak dapat diterima,” katanya.

NATO dan UE Waspada: Vucic dikatakan telah mengeluarkan ultimatum

Stoltenberg mengumumkan di Twitter bahwa dialog antara Beograd dan Pristina adalah penting. Dia berbicara secara langsung dengan Presiden Serbia dan Perdana Menteri Kosovo Albin Kurti pada hari Minggu, 26 September. Menurut informasi yang diterima dari Perusahaan Media Serbia Tangojo Vucic dikatakan telah memberikan ultimatum kepada Sekretaris Jenderal NATO Stoltenberg.

READ  Pembunuh berantai diidentifikasi setelah 35 tahun

Dia ingin “menunggu 24 jam” untuk melihat bagaimana NATO akan bereaksi jika “ada pembantaian terhadap Serbia”. Selain itu, dia dikatakan telah mengatakan: “Jika pembantaian terhadap rakyat kami berlanjut, Serbia akan merespons dan tidak akan mengizinkannya.” Menurut informasi yang diterima dari AR Vucic dikatakan telah mengumumkan kepada Sekretaris Jenderal NATO bahwa dia akan siap untuk berdialog hanya ketika Kosovo menarik unit polisinya dari perbatasan.

Akhir dari konflik belum terlihat untuk saat ini: von der Leyen diperkirakan akan berada di Kosovo

Namun, situasinya saat ini tidak terlihat. Pada hari Senin (27 September), seorang koresponden AFP melaporkan kepada AFP bahwa Beograd telah mengangkut empat kendaraan lapis baja ke perbatasan dengan Kosovo. KFOR, yang dipimpin oleh NATO, mengumumkan di Pristina bahwa mereka sedang memantau situasi dengan cermat untuk “memastikan lingkungan yang aman dan kebebasan bergerak untuk semua kelompok penduduk di Kosovo” sebagaimana diamanatkan oleh PBB. Patroli rutin KFOR telah diperkuat, termasuk di Kosovo utara.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen juga ikut campur dalam krisis tersebut. Diperkirakan akan tiba di Kosovo pada hari Rabu. Ketegangan dengan Serbia juga dapat menjadi isu pada KTT Balkan Kepala Negara dan Pemerintahan Eropa pada 6 Oktober. (dpa/afp/at) *Mercur.de adalah pertunjukan IPPEN.MEDIA

Gambar daftar judul: © Menunjukkan Kryeziu / dpa