Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perang Rusia: Pengikut Putin menuntut evakuasi Kherson | Aturan

Apa yang direncanakan Rusia di Ukraina selatan?

Pengikut Putin mendesak semua warga sipil untuk segera meninggalkan kota Kherson yang diduduki di Ukraina selatan! Administrasi penjajah mengumumkan di Telegram bahwa seluruh administrasi sipil harus dipindahkan ke wilayah timur Dnieper hari ini.

Propaganda Putin pada hari Sabtu mengklaim bahwa alasannya adalah situasi di garis depan dan “ancaman serangan teroris.”

Yang benar adalah bahwa Ukraina ingin membebaskan daerah-daerah yang diduduki oleh pasukan Rusia. Rusia harus mundur untuk menghindari blokade dan kerugian besar.

Banyak pertanyaan tetap terbuka:

Apakah seluruh tentara Rusia akan mundur dari Cherson?

Seberapa sukarela sebenarnya “evakuasi” warga sipil?

Apa yang sedang direncanakan Putin di Cherson?

Situs Ukraina di bawah api serangan pesawat kamikaze

Sumber: ViralPress

21/10/2022

Ini adalah gosip berikutnya dari penjual perang Vladimir Putin (70) dalam perang agresi Rusia terhadap negara tetangga, yang sekarang dapat disembunyikan oleh diktator sesuai dengan prinsip “bumi hangus”.

Setidaknya itulah yang ditunjukkan oleh Sergei Sorovikin (56) pada hari Rabu. Komandan baru tentara Rusia di Ukraina telah berbicara tentang “situasi sulit”. Dia juga memerintahkan “evakuasi” (sebagai alternatif: pemukiman kembali paksa) warga sipil di wilayah pendudukan serta di ibukota regional dengan nama yang sama, Cherson. Dan perwakilan administrasi Kirill Strimosov mengatakan bahwa sementara itu, 15 ribu orang dibawa ke tepi kiri Sungai Dnipro.

Kyiv mengecam tindakan ini, menggambarkannya sebagai “deportasi” warga sipil ke Rusia. Teks biasa: Penculikan warga Ukraina – kejahatan perang lainnya.

Untuk Institute for the Study of War (ISW), “evakuasi,” atau pemindahan paksa, mengacu pada taktik berdarah oleh Rusia. Mereka tidak akan memiliki manfaat ekonomi bagi Rusia. Sebaliknya, mereka ingin mencuri Cherson dari penduduk Ukraina untuk menghancurkannya secara ekonomi dan budaya.

Apakah Ukraina menghadapi bencana yang lebih besar dari bencana Chernobyl?

Surovkin berbicara tentang “keputusan sulit” tentang masalah Kherson. Para ahli percaya bahwa ini adalah petunjuk kejahatan perang baru terhadap Ukraina.

Intelijen Inggris mengklasifikasikan pernyataan komandan itu sebagai “sangat tidak biasa”. Mereka menganjurkan keberangkatan yang jelas dari kontak sebelumnya dari tentara Putin, yang telah lama menutupi status masa perangnya. Paling-paling, saya berbicara tentang “retret taktis”. Misalnya, ketika ribuan tentara dikepung oleh tentara Ukraina dan terpaksa mengungsi di kota Lyman pada awal Oktober.

Tidak seperti Lyman, di mana, menurut media Amerika, Putin secara pribadi mencegah para jenderalnya mundur, sekarang tentara Rusia tampaknya ingin mundur tepat waktu – untuk menyelamatkan tentara dan bahan perang. Garis yang jelas dari konsolidasi ini: Sungai Dnieper, yang lebarnya mencapai 1000 meter.

Selain itu, Sorovikin membuat kebohongan absurd lainnya: Ukraina ingin meledakkan bendungan di saluran air Kakhovka dekat Nowa Kakhovka, katanya.

Mengapa klaim ini? Menurut Institute for the Study of War, mereka sedang mempersiapkan landasan untuk apa yang disebut “Operasi Bendera Palsu”: Rusia ingin meledakkan bendungan itu sendiri dan kemudian menyalahkan Ukraina.

Ukraina juga menuduh Rusia ingin menghancurkan bendungan itu sendiri. Dengan demikian, pasukan Putin membersihkan bendungan pembangkit listrik tenaga air Kakhovka.

Jika terjadi ledakan, ratusan ribu orang di Sungai Dnipro berada dalam bahaya. Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky (44) memperingatkan kemungkinan “bencana bersejarah”.

Banjir akan menutupi penarikan Rusia dan menutupi kekalahan memalukan berikutnya (setelah Kyiv dan Kharkiv) tentara Putin. Selain itu, ini dapat digunakan oleh propaganda Rusia untuk lebih tegas menggambarkan Ukraina sebagai negara teroris – dan dengan demikian membenarkan kekejaman yang dilakukannya.

Rezim Kremlin melanjutkan terorisme misilnya terhadap Ukraina pada hari Sabtu. Menurut pihak berwenang setempat, pembangkit listrik terkena di wilayah Odessa, Kirovohrad dan Lutsk. Di daerah lain, ada masalah dengan catu daya. “Serangan rudal lain oleh teroris yang memerangi infrastruktur sipil dan orang-orang,” tulis kepala staf kepresidenan Ukraina Andriy Yermak di Telegram.

READ  Rusia: Beberapa orang tewas dalam penembakan di Universitas Perm - mahasiswa melompat keluar dari jendela - Berita