Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sanksi tsunami diberlakukan: Kretschmer menginginkan gas Rusia lagi setelah perang berakhir

Sanksi memicu tsunami
Kretschmer menginginkan gas Rusia lagi setelah perang berakhir

Perdana Menteri Saxony, Kretschmer, skeptis tentang sanksi Uni Eropa terhadap Rusia. Dia khawatir dampaknya terhadap ekonomi Jerman. Dia juga menyerukan “solusi yang dinegosiasikan” antara Kremlin dan pemerintah Ukraina dan penggunaan gas Rusia setelah perang.

Perdana Menteri Saxony Michael Kretschmer menyerukan dimulainya kembali pasokan gas Rusia setelah perang. “Kami membutuhkan kontrak jangka panjang untuk mengirimkan gas cair dari AS, Qatar, dan negara-negara Arab lainnya,” kata Kretschmer kepada surat kabar Bild am Sonntag. “Selain itu, kita akhirnya harus mengembangkan gas alam kita di Laut Utara. Dan ketika perang usai, kita harus menggunakan gas dari Rusia lagi.”

Untuk mengakhiri perang, politisi CDU mengatakan, Jerman harus mendorong solusi yang dinegosiasikan dengan negara lain. “Yang dibutuhkan sekarang adalah upaya diplomatik bersama oleh Uni Eropa, Amerika Serikat, China, India, dan Jepang. Perang ini harus dihentikan.”

Negosiasi ini tidak secara otomatis mengakibatkan Ukraina harus menyerahkan sebagian wilayah nasionalnya. Saxony mengatakan: “Tidak ada satu alasan pun mengapa Ukraina harus menyerahkan bahkan satu meter persegi wilayahnya. Rusia harus mengkompensasi kerusakan perang, dan penjahat perang harus bertanggung jawab. Ini adalah posisi yang harus diambil dalam pembicaraan damai.” kepala pemerintahan.

“Kami tidak bisa lagi menyelesaikan masalah ini di medan perang. Eropa harus lebih menekan pembicaraan damai.” Kretschmer mengulangi keraguannya tentang sanksi Uni Eropa terhadap Rusia. “Sanksi selalu lebih baik daripada penggunaan senjata. Tapi itu juga harus memiliki efek yang diperlukan pada agresor. Kita harus jelas tentang dampak sanksi terhadap ekonomi Jerman. Tsunami meningkat sekarang.”

READ  Aliran Corona: Pemenang Hadiah Nobel Peter Handke menyerukan konsekuensi setelah penutupan