Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perang saudara di Perancis?  Seorang pakar keamanan melihat bahaya nyata

Perang saudara di Perancis? Seorang pakar keamanan melihat bahaya nyata

Apakah Prancis menghadapi perang saudara? Presiden Emmanuel Macron mengklaim hal tersebut terjadi setidaknya seminggu sebelum putaran pertama pemilihan parlemen. Baik National Rally (RN) maupun partai sayap kiri La France insoumise (LFI) akan menimbulkan kekacauan, kata Macron pada Senin di program radio “Generation Do It Yourself”. Dia memperingatkan terhadap “program politik kedua partai.”

Di satu sisi, Front Nasional membagi masyarakat dalam masalah keamanan dengan menentukan agama atau asal usul masyarakat. Di sisi lain, insoumise La France menyebarkan “suatu bentuk sektarianisme.” Macron mengatakan keduanya mengarah pada “perang saudara.”

Selamat pagi, Berlin
berita

Terima kasih telah mendaftar.
Anda akan menerima konfirmasi melalui email.

Macron menghadapi kritik dari kubunya

Pernyataan kepala negara dikritik baik dari kiri maupun kanan. Anggota parlemen Partai Reli Nasional Edwige Diaz mengkritik “pernyataan tidak bertanggung jawab” tersebut: “Emmanuel Macron siap mengatakan omong kosong apa pun, menyebarkan berita palsu, dan mencoba menyelamatkan apa yang dia bisa dari kubunya kehilangan keseimbangannya.”

Jean-Luc Mélenchon dari La France insoumise menuduh Macron “selalu ada untuk menghasut.” Komunis Ian Brusatte menuduh presiden sebagai orang yang menyebabkan kekacauan di negara ini selama tujuh tahun: “Saya ingatkan Anda bahwa rompi kuning muncul dalam lima tahun pertama masa jabatan Emmanuel Macron. Saat ini negara kita berada dalam kehancuran, dengan kesenjangan yang semakin meningkat. “Ini adalah akibat dari kebijakan Emmanuel Macron.”

Bahkan di dalam kubunya, Macron menghadapi kritik. Seorang mantan menteri Macron, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan kepada pers: “Ini tidak tertahankan.” “Saya tidak memahaminya lagi.” Seperti yang dikeluhkan oleh salah satu anggota partai berkuasa yang akan mengundurkan diri: “Macron melebih-lebihkan, dan kita kehilangan arah politik.”

READ  Pengumpul sampah di laut - "Bersihkan lautan" mengumpulkan 29 ton plastik - bukti

Pakar keamanan: “Segala sesuatu mungkin terjadi di Prancis”

Kelihatannya sangat berbeda Pakar keamanan terkenal Alan Power. Dia mengatakan kepada RMC pada hari Selasa bahwa “sebenarnya ada risiko perang saudara.” Terdapat sejumlah besar kemarahan yang meningkat di Perancis, yang “meningkat selama tiga puluh tahun terakhir karena kerenggangan antara masyarakat dan politisi.”

Dalam dua minggu, tepat setahun setelah kerusuhan menyusul kematian remaja Nahil, bentrokan dengan kekerasan diperkirakan akan terjadi lagi – terutama jika Front Nasional memenangkan pemilu. “Telah terjadi kerusuhan di Prancis selama seribu tahun. Namun saat ini kerusuhan semakin meningkat, semakin banyak kerusuhan di TikTok. Terjadi dengan sangat cepat dan berhenti dengan cepat. Anda beralih dari kerusuhan ke penjarahan dan seterusnya,” kata Bauer. “Bertahun-tahun yang lalu “Hanya sedikit orang yang menyadari bahwa segala sesuatu mungkin terjadi di Prancis.”

Namun Power terutama menyalahkan Macron sendiri atas kekacauan tersebut, dengan mengatakan tentang presiden tersebut: “Untuk pertama kalinya saya melihat seorang pelaku pembakaran terkejut bahwa ada kebakaran.” Hal ini justru memicu perang saudara di Kaledonia Baru.

Menanggapi kekalahan telak Partai Ennahdha dalam pemilu Eropa, Macron membubarkan Majelis Nasional dan mengumumkan pemilu baru Dewan Perwakilan Rakyat Prancis dalam dua putaran pada tanggal 30 Juni dan 7 Juli. Dalam jajak pendapat terbaru, Front Nasional memimpin dengan perolehan 35 persen, diikuti oleh aliansi elektoral kiri hijau, Front Populer Baru, dengan perolehan suara di bawah 30 persen. Kubu pemerintah tertinggal sekitar 18 persen.