Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Uni Eropa secara resmi membuka perundingan aksesi dengan Ukraina dan Moldova

Uni Eropa secara resmi membuka perundingan aksesi dengan Ukraina dan Moldova

di luar “Momen bersejarah”

Uni Eropa secara resmi membuka perundingan aksesi dengan Ukraina dan Moldova

Bendera nasional berkibar di atas markas Parlemen Eropa di Strasbourg

Bendera nasional berkibar di atas markas Parlemen Eropa di Strasbourg

Sumber: Aliansi Gambar/imageBROKER/Gerald Appel

Anda dapat mendengarkan podcast WELT kami di sini

Untuk melihat konten yang disematkan, Anda perlu mendapatkan persetujuan yang dapat dibatalkan atas transfer dan pemrosesan data pribadi, karena penyedia konten yang disematkan memerlukan persetujuan ini sebagai penyedia layanan pihak ketiga. [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan menyetel sakelar ke “Aktif”, Anda menyetujuinya (dapat dibatalkan kapan saja). Hal ini juga mencakup persetujuan Anda terhadap transfer data pribadi tertentu ke negara ketiga, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat mencabut persetujuan Anda kapan saja menggunakan kunci dan privasi di bagian bawah halaman.

Kemungkinan akan memakan waktu bertahun-tahun sebelum aksesi sebenarnya, namun negosiasi aksesi antara Uni Eropa, Ukraina dan Moldova secara resmi dimulai pada hari Selasa. Perwakilan negara-negara berkumpul di Luksemburg untuk konferensi antar pemerintah yang pertama.

DrUni Eropa secara resmi membuka perundingan aksesi dengan Ukraina dan Moldova pada hari Selasa. Perwakilan Ukraina, yang sedang diserang oleh Rusia, dan tetangga kecilnya Moldova bertemu di Luksemburg pada hari Selasa untuk konferensi antar pemerintah yang pertama.

Menteri Luar Negeri Belgia Hajja Habib mengatakan atas nama Uni Eropa di awal perundingan, “Ini adalah momen bersejarah bagi kita semua dan tonggak sejarah dalam hubungan kita.” Proses perluasan merupakan investasi geopolitik dalam perdamaian, keamanan, stabilitas dan kemakmuran.

READ  Pegawai UNRWA disebut-sebut terlibat dalam serangan Hamas

Masih belum jelas berapa lama perundingan aksesi akan berlanjut, dan apakah hasil yang sukses dapat dicapai. Misalnya, perundingan bergabung dengan Turki di UE dimulai pada tahun 2005 – namun kini terhenti karena terus merosotnya negara tersebut dalam bidang demokrasi, supremasi hukum, dan hak-hak dasar.

Baca juga

Presiden Ukraina Zelensky pada bulan April di Brussels bersama Presiden Komisi Ursula von der Leyen

Saat ini dianggap mustahil bagi Ukraina untuk menjadi anggota Uni Eropa sebelum perang agresi Rusia berakhir. Karena Kiev dapat meminta bantuan militer berdasarkan Pasal 42, paragraf 7 Perjanjian UE – dan UE akan menjadi pihak dalam perang tersebut.

Namun, pembukaan perundingan dirayakan dengan sangat antusias di Ukraina. “Hari ini adalah hari di mana kita semua bekerja keras dan lama untuk seluruh Tim Ukraina,” kata Presiden Volodymyr Zelensky dalam pesan video yang direkam di luar kediaman resminya di Kiev. Negara ini kini mempunyai kepastian penuh bahwa mereka akan menjadi anggota penuh Uni Eropa. Kepala negara juga mencatat bahwa permohonan keanggotaan ditandatangani pada hari kelima invasi Rusia pada akhir Februari 2022. Perdana Menteri Denis Shmyhal dan Ketua Parlemen Ruslan Stefanchuk terlihat dalam video bersama Zelensky.

“Kami pasti akan mencapai tujuan ini.”

“Banyak yang mengatakan ini hanyalah mimpi,” kata Zelensky. Namun setelah ribuan pertemuan dan panggilan telepon, Kiev memenuhi persyaratan untuk memulai perundingan berkat tekad rakyat Ukraina.

Ketua Parlemen Stefanchuk yakin bahwa Ukraina akan menyelesaikan proses aksesi dalam waktu singkat. “Kami telah mengesahkan semua undang-undang yang diperlukan dan kami akan terus melakukannya agar Ukraina tidak lagi terpisah dari Dewan Eropa,” tegasnya. “Kami pasti akan mencapai tujuan ini – seperti semua tujuan kami lainnya,” kata Perdana Menteri Shmyhal tentang rencana aksesi ke Uni Eropa.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Belgia Lahbib menyatakan bahwa kemajuan lebih lanjut dalam proses aksesi terkait dengan terpenuhinya persyaratan dan secara teori dapat diputarbalikkan. Dia menambahkan: “Uni Eropa mengharapkan Ukraina untuk terus memikul tanggung jawab dan menunjukkan kredibilitas komitmen dan kemauan politiknya dengan menerapkan reformasi yang diperlukan (…).”

Sebagai contoh nyata, beliau menyebutkan reformasi di bidang supremasi hukum dan hak-hak dasar, penguatan institusi demokrasi dan reformasi administrasi publik. Oleh karena itu, perhatian khusus harus diberikan pada reformasi peradilan, pemberantasan korupsi, perlindungan terhadap kelompok minoritas dan perlakuan non-diskriminatif. Hal terakhir ini sangat penting bagi Hongaria, negara anggota UE, yang menganggap minoritas Hongaria di Ukraina tidak diuntungkan dan telah berulang kali mengancam akan memblokir proses aksesi.

Von der Leyen berbicara tentang jalan yang ‘penuh peluang’

Agenda konferensi antar pemerintah pertama yang diadakan pada hari Selasa adalah presentasi pedoman dan prinsip-prinsip negosiasi UE. Menurut para diplomat, diskusi substantif pertama kemungkinan akan dimulai dalam dua belas bulan ke depan. Sampai saat itu tiba, Komisi UE masih harus melakukan pemeriksaan untuk memeriksa perbedaan hukum nasional negara-negara calon dengan hukum UE.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen menekankan pada hari Selasa bahwa pembukaan perundingan merupakan kabar baik bagi rakyat Ukraina, Moldova dan seluruh Uni Eropa. “Jalan ke depan akan penuh tantangan namun juga penuh peluang,” tulisnya di Platform X.