Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perang Ukraina: Paus Fransiskus dapat melakukan perjalanan ke Kyiv – Politik luar negeri

Pada awal Maret, Walikota Kyiv Vitali Klitschko (50) mengundang Paus Fransiskus (85) ke ibu kota Ukraina – tetapi apakah dia akan datang? Jika demikian, itu akan menjadi sensasi di dunia!

“Ya, itu ada di atas meja,” kata kepala Gereja Katolik itu, Sabtu. Namun, dia tidak mengungkapkan kapan Francis akan datang ke Kyiv. Karena kesehatan Paus yang buruk, dia harus membatalkan beberapa perjalanan tahun ini.

Pada hari Sabtu, Paus menemukan kekuatan untuk melakukan kunjungan dua hari ke Malta. Tetapi untuk naik pesawat di Bandara Fiumicino dekat Roma, Francis harus naik lift cacat, bukan tangga biasa. Rasa sakit di saraf sciatic sangat parah.

Bulan lalu, Paus membatalkan perjalanan ke Florence karena sakit lutut yang parah. Pada bulan Januari, sakit lutut mencegahnya memberikan penghormatan pribadi kepada umat setelah audiensi mingguannya.

Dengan asumsi ketidaknyamanan itu bersifat sementara, Paus Fransiskus bercanda, “Saya pernah mendengar itu terjadi pada orang tua, dan saya tidak tahu mengapa itu terjadi pada saya.”


Walikota Vitali Klitschko menunjukkan kepada wartawan kota Kyiv yang dibomFoto: SERGEI SUPINSKY / AFP

Undangan Klitschko sampai di Vatikan pada 8 Maret. “Kami percaya kehadiran Paus di Kyiv adalah kunci untuk menyelamatkan nyawa dan membuka jalan menuju perdamaian di kota kami, negara kami dan sekitarnya,” tulis walikota.

Johnson juga ingin pergi ke Kyiv

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson juga mempertimbangkan untuk melakukan perjalanan ke Kyiv, menurut Daily Mail. Dia menginstruksikan pejabatnya untuk menyelidiki kemungkinan dan bagaimana melakukan perjalanan ke ibukota Ukraina untuk bertemu Zelensky dan menyatakan dukungan Inggris untuk presiden Ukraina dalam perjuangannya melawan Putin.

Posisi Johnson: Jika memungkinkan, dia akan pergi ke Ukraina.


Boris Johnson mempertimbangkan untuk bepergian ke Kyiv - skandal seputar pesta Corona ilegal di Downing Street tampaknya sudah lama terlupakan

Boris Johnson mempertimbangkan untuk bepergian ke Kyiv – skandal seputar pesta Corona ilegal di Downing Street tampaknya sudah lama terlupakanFoto: Matt Dunham/D

Namun, sumber anonim mengatakan kepada Daily Mail: “Mari kita kesampingkan masalah keamanan, yang penting, apa manfaat dari kunjungan fisik, atau bukan hanya menunjukkan solidaritas – dan apakah itu saja sudah cukup.” “

18 hari yang lalu, Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki (53), Wakil Perdana Menteri Polandia Jaroslaw Kaczynski (72), Perdana Menteri Slovenia Janez Jansa (63) dan Perdana Menteri Ceko Petr Fiala (57) memulai pertunjukan. Mereka melakukan perjalanan ke Kyiv sebagai perwakilan Dewan Eropa untuk bertemu dengan Presiden Volodymyr Zelensky (44) dan Perdana Menteri Denis Shmyal (46).


Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki (kedua dari kiri), wakilnya, Jaroslaw Kaczynski (ketiga dari kiri), serta Perdana Menteri Ceko Petr Viala (jaket merah) dan mitranya dari Slovenia Janez Jans

Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki (kedua dari kiri), wakilnya, Jaroslaw Kaczynski (ketiga dari kiri) serta Perdana Menteri Ceko Petr Viala (jaket merah) dan mitranya dari Slovenia Janez Jansa (kiri) setibanya mereka di KyivFoto: KPRM

READ  Kritik terhadap pakaian ketat: pertunjukan samba memicu skandal di Arab Saudi