Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perdagangan bebas dengan Indonesia – sebuah kesuksesan penting bagi perdagangan luar negeri Swiss

Perdagangan bebas dengan Indonesia – sebuah kesuksesan penting bagi perdagangan luar negeri Swiss

Kanselir Federal Guy Parmelin sekali lagi mengatakan di Dewan Negara bahwa FTA mengandung beberapa fitur unik: Indonesia tidak hanya berkomitmen untuk mematuhi peraturan keberlanjutan, seperti yang belum dilakukan oleh anggota G20 dengan mitra lainnya. Perjanjian ini juga mengakui perlindungan kekayaan intelektual, yang penting bagi perekonomian. Dewan Negara kemudian mengambil keputusan yang jelas: dengan 34 suara mendukung, 6 suara mendukung, dan 4 abstain, Dewan Negara hari ini menyetujui perjanjian perdagangan bebas antara negara-negara EFTA dan Indonesia.

Akses ke pasar dengan banyak potensi

Kontrak ini membuka jalan bagi eksportir Swiss menuju pasar dengan 260 juta pelanggan potensial dan tingkat pertumbuhan yang cepat – menurut para ahli, Indonesia bisa menjadi negara dengan perekonomian terbesar keempat di dunia pada awal tahun 2050. Dan ini bukan hanya tentang 25 juta franc yang dibutuhkan. Perusahaan Swiss akan menghemat tarif Tarif setelah fase transisi – 98 persen ekspor saat ini akan dibebaskan dari bea masuk sebagai akibat dari perjanjian tersebut. Penting juga untuk mengurangi berbagai hambatan perdagangan non-tarif, yang akan memungkinkan perusahaan memperoleh keuntungan besar dari perdagangan yang lebih intensif. Hal ini pada gilirannya akan menyebabkan peningkatan investasi dan lebih banyak kesempatan kerja di Swiss.

Ya untuk perdagangan bebas, tidak untuk proteksionisme

Hal yang juga penting bagi perdagangan luar negeri Swiss adalah bahwa saat ini Dewan Negara menolak tiga inisiatif profesional yang diajukan oleh Bern, Jenewa dan Thurgau. Mereka menuntut pengecualian minyak sawit dari perundingan dengan Indonesia dan Malaysia. Namun, penyelesaian perjanjian perdagangan bebas dengan Indonesia yang memiliki bab komprehensif tentang keberlanjutan menunjukkan bahwa diplomasi ekonomi Swiss tidak menegosiasikan kontrak yang secara tidak proporsional mengancam pertanian atau bertentangan dengan tujuan lingkungan atau sosial. Inisiatif yang diambil oleh ketiga kanton tersebut tidak akan memberikan dampak konstruktif, namun akan menimbulkan hambatan yang signifikan terhadap kebijakan perdagangan luar negeri karena kekhawatiran proteksionisme mereka. Pembatasan ini akan menghilangkan fleksibilitas yang dibutuhkan Swiss untuk menyelesaikan perjanjian perdagangan bebas yang penting di masa depan. Pembatasan seperti ini akan sangat berbahaya di tengah meningkatnya ketidakpastian, meningkatnya isolasi, dan perang dagang terbuka. Oleh karena itu, keputusan perintis yang diambil oleh Dewan Negara sangatlah penting bagi perekonomian Swiss.

READ  Putin mengerikan, tetapi alternatifnya lebih buruk

Perjanjian tersebut dapat mulai berlaku pada tahun 2020

Oleh karena itu, FTA dengan Indonesia telah disetujui oleh Parlemen dan telah disahkan oleh Majelis Nasional pada bulan September. Setelah masa referendum berakhir, ratifikasi akan diselesaikan di Swiss. Ketika Indonesia mengambil langkah ini pada tahun depan, pemerintah kedua negara akan dapat memberlakukan perjanjian tersebut.