Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perjanjian perdagangan antara Uni Eropa dan Indonesia

Perjanjian perdagangan antara Uni Eropa dan Indonesia

Hubungan Uni Eropa dengan Indonesia dilandasi oleh… Perjanjian Kerangka Kerja tentang Kemitraan dan Kerjasama Komprehensifyang Berlaku sejak 1 Mei 2014 Dia.

Untuk memperdalam hubungan, Uni Eropa… Pada perundingan tanggal 18 Juli 2016 Dengan Indonesia Perjanjian perdagangan terlihat.



Perjanjian perdagangan antara Uni Eropa dan Indonesia

Uni Eropa telah merundingkan perjanjian perdagangan dengan Indonesia sejak tahun 2016.

itu Perundingan putaran ke-15 Diselenggarakan pada tanggal 10 hingga 14 Juli 2023 di Yogyakarta. Berbagai bidang negosiasi dibahas, dengan 14 kelompok kerja bertemu selama putaran negosiasi saat ini. Bab mengenai kerjasama ekonomi dan peningkatan kapasitas telah ditutup. Kemajuan yang baik telah dicapai dalam bab mengenai ketentuan asal barang, penyelesaian sengketa dan perdagangan jasa. Namun, diskusi mengenai akses pasar dalam pengadaan publik dan diskusi mengenai tarif ekspor masih belum membuahkan hasil. Indonesia masih perlu melakukan konsultasi internal mengenai hal-hal tersebut. Negosiasi mengenai pembangunan berkelanjutan, serta negosiasi mengenai isu sensitif subsidi, masih memerlukan banyak pekerjaan.

Di bawah ini Anda akan menemukannya

Apa yang sedang dinegosiasikan?

Perjanjian perdagangan tersebut bertujuan untuk mencakup, antara lain, pengurangan hambatan perdagangan tarif dan non-tarif, liberalisasi perdagangan jasa dan investasi (termasuk perlindungan investasi), pengadaan publik, perlindungan kekayaan intelektual, serta sanitasi dan fitosanitasi. Tindakan, persaingan, masalah peraturan dan pembangunan berkelanjutan (standar sosial dan lingkungan).

Teks perundingan Uni Eropa

Uni Eropa menyampaikan proposal tekstual berikut ini kepada Indonesia sebagai bahan diskusi. Teks-teks ini hanya mewakili proposal awal UE mengenai teks-teks hukum yang berkaitan dengan topik-topik yang tercakup dalam Perjanjian Perdagangan UE-Indonesia dan UE berhak untuk melakukan perubahan selanjutnya terhadap teks tersebut dengan mengubah, menambah atau menghapus teks tersebut secara keseluruhan atau sebagian kapan saja. waktu. . Untuk memberikan klarifikasi, saran teks diterbitkan bersama dengan lembar fakta singkat tentang masing-masing topik.

READ  "Kita harus mendengarkan baik-baik apa yang dikatakan para tiran," Francesca Brantner memperingatkan.

Sebenarnya teks perjanjian akhir akan merupakan hasil perundingan antara Uni Eropa dan Indonesia. Teks lengkap dari perjanjian akhir akan dipublikasikan setelah perundingan selesai – jauh sebelum perjanjian tersebut ditandatangani dan diratifikasi.


Laporan putaran perundingan antara Uni Eropa dan Indonesia


Bagaimana negosiasi dilakukan?

Komisi Eropalah yang merundingkan perjanjian perdagangan atas nama Uni Eropa dan seluruh Negara Anggotanya berdasarkan mandat dari Dewan Uni Eropa (Negara Anggota UE).

Dalam lembar fakta berikut, Komisi Eropa menjelaskan langkah demi langkah bagaimana negosiasi akan dilanjutkan dan diselesaikan serta bagaimana pemerintah Negara Anggota UE, Parlemen Eropa, pemangku kepentingan, kelompok kepentingan dan masyarakat sipil berpartisipasi dalam proses negosiasi untuk memastikan bahwa perjanjian mencerminkan tujuan dari negosiasi. pandangan Komisi Eropa dan Negara-negara Anggota UE:

Selain itu, Komisi Eropa menampilkan dirinya dalam kerangka “Dialog masyarakat sipil“Dalam banyak pertemuan, pertanyaan-pertanyaan diajukan kepada masyarakat sipil.

Informasi dasar mengenai perundingan UE dengan Indonesia

Awal tahun 2007, Uni Eropa memulai negosiasi perjanjian perdagangan bebas regional dengan semua negara dalam kelompok ASEAN kecuali Myanmar, Kamboja dan Laos. Namun, karena negosiasi berjalan lambat, kedua belah pihak sepakat pada bulan Maret 2009 untuk menundanya untuk sementara waktu.

Ketika Uni Eropa terus berupaya meningkatkan daya saingnya melalui peningkatan akses pasar bagi negara-negara ASEAN, pada bulan Desember 2009, negara-negara anggota UE memberikan lampu hijau kepada Komisi Eropa untuk menegosiasikan perjanjian perdagangan bebas dengan negara-negara ASEAN (Brunei dan Kamboja, Indonesia dan Laos). Malaysia, Filipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam).

READ  Macron di New York: Titik Balik Prancis

Perjanjian perdagangan yang diusulkan bertujuan untuk mengurangi atau menghilangkan hambatan tarif dan non-tarif terhadap perdagangan dan investasi di beberapa pasar ASEAN, sehingga memperkuat hubungan ekonomi UE dengan kawasan ASEAN.

Pada bulan Oktober 2013, mandat Komisi Eropa untuk negosiasi ini diperluas oleh Dewan Uni Eropa dengan memasukkan topik “perlindungan investasi”.

Meski demikian, Komisi Eropa terus mengupayakan kesepakatan dengan seluruh kawasan ASEAN.

Sejak tahun 2012, UE telah mengadakan pembicaraan persiapan dengan Indonesia untuk memulai negosiasi perjanjian perdagangan (“latihan pelingkupan”). Pembicaraan antara UE dan Indonesia berakhir dengan sukses pada tanggal 21 April 2016.

Pada tanggal 18 Juli 2016, Komisaris Perdagangan UE Cecilia Malmstrom dan Menteri Perdagangan Indonesia Tom Limbong sepakat untuk secara resmi memulai negosiasi UE dengan Indonesia mengenai perjanjian perdagangan (UE dan Indonesia meluncurkan pembicaraan perdagangan bilateral). Pengumuman ini disampaikan segera setelah Dewan Uni Eropa (28 negara anggota) mengizinkan Komisi Eropa untuk bernegosiasi dengannya
Termasuk Indonesia.

Perjanjian perdagangan tersebut bertujuan antara lain untuk mengurangi hambatan perdagangan tarif dan non-tarif, meliberalisasi perdagangan jasa dan investasi (termasuk perlindungan investasi), pengadaan publik, dan melindungi kekayaan intelektual (termasuk perlindungan indikasi geografis). asal, indikasi geografis), sanitasi dan fitosanitasi
Tindakan, persaingan dan masalah peraturan serta pembangunan berkelanjutan (standar sosial dan lingkungan).

Sejauh ini, 14 putaran perundingan telah dilakukan.

Perjanjian Kerangka Kerja antara Uni Eropa dan Indonesia

Pada tanggal 9 November 2009, Perjanjian Kerangka Kerja Kemitraan dan Kerja Sama Komprehensif antara Uni Eropa dan Indonesia yang telah dinegosiasikan sejak tahun 2004 telah ditandatangani.

Perjanjian ini mulai berlaku pada tanggal 1 Mei 2014.

Perjanjian Komprehensif UE dengan Indonesia adalah yang pertama antara UE dan negara Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN). Hal ini membuka era baru dalam hubungan bilateral berdasarkan prinsip-prinsip umum seperti kesetaraan, saling menghormati, saling menguntungkan, demokrasi, supremasi hukum dan hak asasi manusia.

READ  Gogoro memulai debutnya di NASDAQ

Perjanjian ini meningkatkan kerja sama politik, ekonomi dan sektoral dalam berbagai bidang kebijakan, termasuk perdagangan, lingkungan hidup, energi, ilmu pengetahuan dan teknologi, tata kelola yang baik, serta pariwisata, budaya, migrasi, pemberantasan terorisme dan korupsi, dan pemberantasan organisasi terorganisir. kejahatan.

Perjanjian Kerangka Kerja Kemitraan dan Kerja Sama Komprehensif membentuk komite bersama dan sejumlah kelompok kerja sektoral untuk memandu kerja sama dan memastikan dialog yang komprehensif dan intensif antara Indonesia dan UE.

Hukum hukum: Perjanjian Kerangka Kerja UE-Indonesia

Per: 26 Juli 2023