Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Peringatan dari Rusia: Putin ingin menciptakan “dua pasukan baru.”

Peringatan dari Rusia: Putin ingin menciptakan “dua pasukan baru.”

  1. Beranda
  2. Kebijakan

Dia menekan

Dia membutuhkan lebih banyak tentara untuk rencananya: Pemimpin Kremlin Vladimir Putin ingin mempersenjatai Rusia lebih banyak. © Imago/SNA, ITAR-TASS

Rusia terus memperluas militernya, sementara perang di Ukraina terus memakan korban jiwa. Sergei Shoigu bahkan membuat pengumuman konkrit.

MOSKOW – Rusia merasa terancam. Yang terpenting, dari musuh lama, Amerika Serikat, tetapi juga dari para pendukung mereka di Eropa Barat. Setidaknya demikian penjelasan Vladimir Putin dan para pengikutnya atas perang di Ukraina yang menurut Moskow merupakan bentuk pembelaan diri. Rusia ingin memperluas wilayah ini lebih jauh di masa depan dan berencana memperkuat pasukannya.

Putin dan Perang Ukraina: Presiden Kremlin mengandalkan kekerasan massal dan murni

Respons Kremlin terhadap ancaman yang dirasakan selalu berupa kekerasan. Kekerasan murni. Ini dipastikan oleh massanya yang besar. Putin mengatakan ekonomi perang sedang berjalan dengan baik Sejumlah besar tentara di zona tempur di Ukraina. Sudah lama menjadi jelas bagi dunia: Presiden, yang memasuki masa jabatannya yang kelima, membuat Rusia harus membayar mahal untuk mencapai tujuannya dalam perang Ukraina.

Persenjataan yang diperlukan tentara telah lama tersedia. Bagaimana Perusahaan media yang berbasis di Moskow sel darah merah Sergei Shoigu dilaporkan menyampaikan laporan mengenai situasi terkini mengenai perluasan kekuatan pada pertemuan Dewan Administrasi Militer. Menteri Pertahanan mengatakan: “Sebuah korps tentara, divisi senapan bermotor, armada Dnieper dan satu brigade perahu sungai dari armada tersebut telah dibentuk.”

Institut Pemikiran untuk Studi Perang (ISW) Hal ini menunjukkan bahwa Dnieper Flotilla adalah nama historis dari berbagai unit militer khusus yang beroperasi di sungai yang digunakan dalam Perang Dunia II dan perang sebelumnya.

Tentara baru untuk Rusia: Shoigu mengungkapkan rencana perang di Ukraina pada akhir tahun ini

Namun, menurut Shoigu, Moskow mempunyai rencana lain untuk memposisikan dirinya secara lebih luas pada akhir tahun ini. Selama ini akan dibentuk dua pasukan gabungan dan 30 formasi, termasuk 14 divisi dan 16 brigade. Di sini, ISW mengonfirmasi bahwa Rusia telah membentuk dua pasukan baru pada tahun 2023 dengan pasukan ke-18 dan ke-25. Tidak jelas apakah Shoigu bermaksud merujuk pada dua orang lainnya dalam pernyataannya.

READ  Blokade NATO baru mengancam: Erdogan menghitung Swedia dan Finlandia

Namun, orang kepercayaan Putin mengumumkan pada Januari 2023 bahwa tiga divisi senapan bermotor baru dan dua divisi angkatan udara baru, serta tujuh brigade senapan bermotor yang sudah ada, akan direstrukturisasi menjadi divisi senapan bermotor. Namun, dalam pidato terakhirnya, ia tidak lagi membedakan kekuatan, itulah sebabnya kemungkinan besar Rusia ingin membuat dua divisi tambahan selain dua belas divisi yang disebutkan.

tinggi Kyiv Merdeka “Kami akan terus memperkuat tentara Rusia sesuai dengan ancaman yang muncul terhadap keamanan negara kami,” tambah Shoigu saat hadir.

Rusia mempersenjatai tentaranya – tetapi bukan karena perang di Ukraina: menurut para ahli, targetnya adalah NATO

Menurut ISW Namun, Moskow saat ini kekurangan tenaga di tengah perang UkrainaInfrastruktur militer dan peluang pelatihan untuk memperlengkapi banyak divisi dan formasi baru Angkatan Darat serta mencapai kekuatan penuh dalam jangka menengah. Namun, Putin mungkin lebih tertarik untuk memperluas kemampuan militer jangka panjang dibandingkan NATO.

Oleh karena itu, para ahli militer memperkirakan upaya Rusia ini merupakan persiapan menghadapi kemungkinan perang konvensional dengan aliansi trans-Atlantik dan tidak secara langsung ditujukan untuk berperang dengan Ukraina.

Sergei Shoigu (kedua dari kiri) duduk di meja bundar bersama perwira militer
Politisi di kalangan panglima militer: Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu (kanan, kedua dari kiri) memberikan wawasan tentang rencana persenjataan Kremlin. © Imago / ITAR-TASS

Reaksi Rusia terhadap ekspansi NATO mungkin adalah bahwa Moskow ingin menjamin “keamanan negara.”

Portal Amerika Minggu Berita Dia berbicara dengan John Foreman, mantan atase militer Inggris di Moskow dan Kiev, tentang potensi ancaman terhadap NATO. Pensiunan perwira Angkatan Laut Kerajaan tidak mendengar sesuatu yang baru dalam pernyataan Shoigu, dan pernyataannya tidak menunjukkan adanya serangan Rusia terhadap Uni. Sebaliknya, ia melihat “pengulangan rencana yang diumumkan sebelumnya untuk memperluas dan mengubah militer Rusia sebagai langkah pertahanan strategis sebagai akibat dari bergabungnya Finlandia dan Swedia ke NATO.”

Mengenai detailnya, Shoigu masih belum jelas. Foreman tidak dapat membayangkan bahwa “Rusia saat ini mampu melengkapi formasi baru yang lebih besar ini mengingat pertempuran yang sedang berlangsung di Ukraina, kerugian yang terus berlanjut, tekanan yang kuat terhadap kompleks industri militer, dan penghancuran sejumlah besar peralatan” untuk pelatihan dan pembekalan. .

sel darah merah Hal ini juga mengingatkan kita pada keputusan Putin tentang jumlah personel di angkatan bersenjata mulai bulan Desember. Sekitar 2,21 juta orang berkumpul di sini, 1,32 juta di antaranya dianggap personel militer. Sampai saat itu, Shoigu menekankan bahwa jumlahnya perlu ditingkatkan. Mantan Presiden Dmitry Medvedev, dalam kapasitasnya sebagai Wakil Presiden Dewan Keamanan, menjelaskan bahwa ketika memperluas angkatan bersenjata, fokusnya adalah pada “kemandirian dan keamanan negara.” (mg)