Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perjalanan ke Inggris didanai: Wanita Kardashian Afghanistan berhasil melarikan diri

Perjalanan yang didanai ke Inggris
Wanita Kardashian Afghanistan berhasil melarikan diri

Taliban melarang pemain sepak bola wanita bermain di tempat umum di Afghanistan. Bintang TV Kim Kardashian sekarang membantu 35 anggota tim sepak bola putri melarikan diri dari rezim misoginis – dan membawa mereka ke Inggris Raya.

Sebuah penerbangan evakuasi yang didanai dari bintang reality TV AS Kim Kardashian telah membawa pemain dari tim sepak bola putri Afghanistan ke Inggris. 35 pemain dan keluarga mereka, total 130 orang, mendarat di Bandara Stansted dekat London, menurut Rocket Corporation yang terlibat dalam evakuasi. Tim sepak bola melarikan diri dari Afghanistan setelah gerakan Islam radikal Taliban berkuasa.

Orang-orang muda pertama kali datang ke Pakistan, di mana mereka menerima visa untuk jangka waktu terbatas selama 30 hari. Namun, mereka takut bahwa mereka akan dikirim kembali ke Afghanistan setelah izin tinggal mereka berakhir dan mereka mencari negara tuan rumah lain. Sebuah pesawat yang sekarang disewa telah membawa mereka ke Inggris Raya, di mana mereka ingin membangun kehidupan baru di sebuah hotel setelah sepuluh hari karantina dengan Corona. Seorang juru bicara Kardashian mengatakan kepada Kantor Berita Palestina (PA) bahwa perjalanan itu didanai oleh Kardashian dan merek pakaiannya Skims. Presiden Yayasan Rocket, Seo Ann Gil, mengatakan dia “sangat tersentuh oleh keberanian gadis-gadis ini”. “Ini menginspirasi kami untuk memastikan bahwa upaya mereka untuk melarikan diri tidak sia-sia,” tambahnya.

Klub Liga Premier Leeds United juga telah menawarkan untuk membantu para pesepakbola setelah kedatangan mereka di Inggris. Pemilik klub Andrea Radrizzani sangat senang bahwa tim mendarat dengan selamat di Inggris Raya. “Kami merasa terhormat telah memainkan peran kami dan bersyukur bahwa pemerintah Inggris telah mengizinkan mereka melakukan perjalanan ke Inggris.” Seorang juru bicara pemerintah Inggris mengatakan tim sepak bola putri Afghanistan Inggris, seperti pengungsi lainnya, akan mendapat “sambutan hangat, dukungan dan perlindungan”. Setelah mereka kembali berkuasa, Taliban mengumumkan pada pertengahan Agustus bahwa perempuan Afghanistan dapat terus bermain sepak bola, meskipun hanya dalam kondisi yang ketat. Di atas segalanya, Anda tidak diperbolehkan bermain di depan umum. Pesepakbola wanita lainnya telah melarikan diri ke Portugal.

READ  Pahlawan vaksin: Taruhan berisiko Kuba pada vaksinnya sendiri