Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perpanjangan atas biaya partai?: Johnson mungkin telah menggelapkan donasi

Perpanjangan dengan mengorbankan pesta?
Johnson mungkin telah menyalahgunakan sumbangan tersebut

Apakah Boris Johnson mengambil sumbangan dari pundi-pundi pesta untuk merenovasi kediaman resminya di Downing Street? Setidaknya itulah yang disarankan Dominic Cummings, mantan orang kepercayaan perdana menteri Inggris. Pihak oposisi menuntut agar masalah tersebut diklarifikasi sepenuhnya.

Setelah tuduhan luas tentang mantan teman dekatnya Dominic Cummings, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson berada di bawah tekanan, antara lain, atas renovasi kediaman resminya. Partai Buruh yang beroposisi meminta perdana menteri untuk mengklarifikasi masalah tersebut.

Anggota parlemen dari Partai Buruh Steve Reid mengatakan kepada Radio BBC 4. “Kami perlu mengetahui jumlah penuh yang telah dibelanjakan dan kami perlu mengetahui siapa yang membiayai pekerjaan tersebut, dan siapa yang sekarang diusulkan oleh perdana menteri untuk dibayar” kepada BBC Radio 4. Pemerintah harus melakukan segalanya. Sehubungan dengan pembayaran atau donasi terkait dengan pembaruan.

Beberapa outlet media Inggris sebelumnya melaporkan, mengutip sumber-sumber Downing Street, bahwa Cummings berada di balik publikasi pesan teks rahasia antara Johnson dan pengusaha James Dyson. Mantan penasihat utama Johnson, yang meninggalkan jabatannya setelah perselisihan sengit pada bulan Desember, menanggapi pada hari Jumat dengan kritik terhadap perdana menteri di blognya sendiri.

Transfer ke € 230.000

Di dalamnya, Johnson dituduh melakukan banyak pelanggaran, termasuk renovasi resmi apartemen 11 Downing Street, dan Cummings menulis bahwa perdana menteri tidak berbicara dengannya tentang masalah tersebut sejak 2020. Johnson sebelumnya mengatakan kepada Johnson bahwa dia percaya “rencananya untuk donor yang diam-diam membayar biaya renovasi telah berubah “Moral, bodoh, dan mungkin ilegal, dan hampir pasti melanggar pengungkapan yang benar atas sumbangan politik.” Dia mencatat bahwa Johnson pernah berencana untuk meminta donatur partai membayar pembaruan.

Seperti yang dilaporkan oleh BBC dan Kantor Berita Palestina, pemerintah mengumumkan pada hari Jumat untuk pertama kalinya bahwa Johnson telah membayar biaya pembaruan dari kantongnya. Pemerintah dan menteri selalu mematuhi kode etik dan undang-undang pemilu. Transfer tersebut dikatakan menelan biaya yang setara dengan sekitar € 230.000.

READ  Organisasi Kesehatan Dunia melihat hubungan antara vaksinasi terhadap korona dan infeksi jantung