Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Serangan militer baru: Turki menyerang target PKK di Irak utara

Status: 04/24/2021 10:57 PM

Turki sekali lagi mengambil tindakan terhadap milisi Kurdi di Irak utara dengan serangan udara dan artileri. Presiden Turki Erdogan membenarkan operasi tersebut dengan “ancaman teroris” yang berasal dari PKK.

Turki telah memulai serangan militer baru terhadap milisi Kurdi di Irak utara. Menurut saluran TRT resmi Turki, tentara memulai serangan udara dan artileri terhadap sasaran Partai Pekerja Kurdistan (PKK) yang dilarang di kota perbatasan Turki Hakkari pada Jumat malam. Pada hari Sabtu, pasukan khusus, drone bersenjata, dan helikopter mengambil bagian dalam serangan udara, di antara operasi lainnya di Pegunungan Qandil Irak. Markas PKK terletak di pegunungan yang sulit dijangkau.

“Sebuah komando heroik dari angkatan bersenjata Turki yang heroik di Irak utara,” tulis Kementerian Pertahanan Turki di Twitter, tanpa memberikan rincian jumlah tentara yang terlibat.

Erdogan berbicara tentang “ancaman teroris” di perbatasan

“Banyak teroris telah dinetralkan,” kata Presiden Recep Tayyip Erdogan dalam pesan video yang disiarkan oleh Kantor Berita resmi Anatolia. Tujuan serangan itu adalah untuk “sepenuhnya menghilangkan” “ancaman teroris” di sepanjang perbatasan selatan Turki. Dan Erdogan pindah ke PKK, mengatakan bahwa Turki “akan berperang sampai kita menyingkirkan geng-geng pembunuh ini.” Tidak ada ruang untuk “organisasi teroris separatis” di masa depan Turki, Irak atau Suriah, dan menegaskan bahwa Turki menghormati integritas teritorial Irak.

Awalnya, tidak ada reaksi dari Baghdad atau Daerah Otonomi Kurdistan di Irak utara. Di masa lalu, Irak menuduh Turki melanggar kedaulatan negaranya dengan tindakan militer.

Puluhan ribu korban jiwa sejak konflik dimulai

Pemerintah Turki dan PKK telah berperang selama beberapa dekade. PKK adalah organisasi teroris di Turki, Eropa, dan Amerika Serikat. Itu telah berperang gerilya melawan negara Turki sejak 1984, yang awalnya berfokus pada kemerdekaan Kurdi. Otoritas keamanan Turki menanggapi dengan keras.

READ  Xi di debat umum PBB: China: 'Tidak ada pembangkit listrik tenaga batu bara baru di luar negeri'

Konflik yang sedang berlangsung telah merenggut nyawa puluhan ribu jiwa. Sejak gencatan senjata gagal pada musim panas 2015, tentara Turki telah melancarkan serangan rutin terhadap PKK di Irak utara dan Turki tenggara. PKK kemudian melakukan penyerangan.