Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perpisahan dari keluarganya di luar negeri karena Corona: "Sulit untuk ditanggung"

Perpisahan dari keluarganya di luar negeri karena Corona: “Sulit untuk ditanggung”

Sejak awal pandemi Corona, banyak warga Bremen dengan akar dan keluarga di luar negeri yang belum bisa melakukan perjalanan ke negara asalnya. Begitu juga keluarga Bhandari dari India utara.

Pembangun: Vivek Bhandari

Banyak orang yang telah tinggal di Bremen selama bertahun-tahun tidak dapat lagi secara teratur bepergian ke luar negeri untuk keluarga mereka. Empat dari mereka menceritakan apa yang dilakukannya pada mereka.

Lockdown, pembatasan perjalanan dan karantina: Pandemi Corona telah melumpuhkan seluruh dunia. Yang terpenting, banyak orang menderita pembatasan komunikasi dan perjalanan. Empat pemilih yang belum dapat melakukan perjalanan ke teman dan keluarga di negara asal mereka sejak krisis menceritakan bagaimana keadaan mereka – dan vaksinasi memberi mereka sedikit harapan.

1 “Saya kekurangan dukungan sosial dan emosional dari keluarga saya”

Seorang wanita mengenakan topeng dan kacamata hitam duduk di padang rumput
Maria Lopez, 43, secara finansial mendukung tiga keluarga di Peru yang terpaksa menutup bisnis mereka karena krisis Corona.

Foto: Katrina Gonzalez

Nama saya Maria Lopez* dan saya berasal dari Peru. Saya datang ke Jerman tujuh tahun lalu. Sejak itu saya tinggal di Bremen bersama kedua anak saya. Sebelum itu saya tinggal di Barcelona selama 20 tahun.

Ayah, kakek, dan bibi saya semuanya tinggal di Peru. Saya tidak khawatir tentang mereka – setidaknya ketika datang ke Corona. Mereka sangat berhati-hati di sana. Tapi aku masih sangat merindukan mereka semua. Saya akan pergi ke sana dan bergaul dengan mereka. Sebelum krisis Corona, saya biasa melakukan ini setahun sekali. Tahun lalu kakek saya berusia 90 tahun. Saya berjanji kepadanya bahwa saya akan datang dengan anak-anak. Sayangnya, saya tidak bisa memenuhi janji saya. Di awal krisis Corona saya banyak menangis – sembunyi-sembunyi tentunya karena tidak hanya anak-anak saja yang boleh mengamati.

Sebelum krisis Corona, saya juga bepergian ke Barcelona setiap satu atau dua bulan untuk melihat saudara perempuan saya, teman-teman dan ibu angkat saya. Tapi itu tidak berhasil sekarang dan itu membuatku sangat lelah. Sulit bagi saya untuk menanggungnya karena saya kekurangan dukungan sosial dan emosional dari keluarga saya. Saya menemukan perasaan sendirian ini sangat buruk.

Suatu kali saya mencari di internet cara untuk sampai ke Barcelona entah bagaimana. Aku ingin tahu apakah ada orang yang bisa menepikan mobil itu dan membawa kami pergi. Kakak-kakak perempuan saya menyarankan untuk tidak melakukannya karena situasi di Spanyol lebih berbahaya dan prosedur di sana lebih ketat.

Saya sering merasa frustrasi. Saya merasa seperti saya telah kehilangan hampir dua tahun hidup saya. Tapi sekarang saya berharap semuanya akan menjadi lebih baik. Jika saya segera divaksinasi, saya ingin kembali ke keluarga saya di Spanyol dan Peru.

2 ‘Kami sangat mengkhawatirkan orang tua kami’

pria di india
Vivek Bhandari, 44 tahun, adalah Wakil Presiden Masyarakat Indo-Jerman di Bremen

Pembangun: Vivek Bhandari

Nama saya Vivek Bhandari dan saya dari New Delhi. Saya seorang insinyur dirgantara dan telah tinggal di Bremen bersama keluarga saya sejak 2003. Orang tua kami masih tinggal di India Utara. Kami ingin melakukan perjalanan ke mereka tahun lalu, tetapi itu tidak berhasil karena Corona.

Itu juga tidak akan menjadi apa-apa tahun ini. Sulit bagi kami untuk kembali ke sana dengan cepat, karena India saat ini sedang berjuang dengan varian Covid baru yang ganas. Ada penguncian ketat di India Utara, tempat orang tua kami tinggal. Meskipun divaksinasi, kami harus dikarantina di India dan kami tidak akan menyukainya.

Kami biasanya bertemu setiap tahun. Saya dan istri saya juga sangat merindukan orang tua kami. Kami sangat prihatin padanya. Orang tua kami belum bisa bertemu siapa pun selama setahun. Anda merasa sangat kesepian. Jika sesuatu terjadi pada mereka, tidak ada seorang pun di sana. Tidak ada yang bisa kita lakukan untuk mereka dari sini. Untungnya, mereka sudah divaksinasi. Kami berharap untuk terbang ke sana pada akhir tahun.

3 “Saya percaya pada Tuhan untuk menjaga keluarga saya”

Saya Lasma Borba dan saya dari desa Dologhuluan di Sumatera Utara. Saya datang ke Jerman untuk belajar. Tahun sebelumnya saya menyelesaikan MA saya di Jerman sebagai bahasa asing di Oldenburg dan bekerja sebagai guru di Bremen. Pada bulan Maret 2019, saya terakhir kali berada di Indonesia bersama keluarga, yaitu bersama ibu, nenek, dan bibi saya. Yang paling saya rindukan selain keluarga saya adalah makanannya yang enak, terutama buah-buahan yang enak dan hujan yang hangat.

Wanita muda dari Indonesia di Bicak, sepeda taksi kayu
Foto Asma yang berusia 36 tahun ini diambil saat liburan terakhirnya pada tahun 2019 di Medan, ibu kota Sumatera Utara. Di sana dia menyelesaikan gelar pertamanya.

Foto: Lasma Borba

Natal lalu saya ingin bepergian ke keluarga saya, tetapi sayangnya itu tidak mungkin karena Corona. Aku sangat sedih. Bagi saya, Natal berarti waktu keluarga. Tetapi sebagai seorang Kristen, saya tentu berharap bahwa situasinya akan segera membaik dan saya dapat menghabiskan waktu bersama keluarga saya pada Natal ini. Bahkan jika situasi korona di desa tempat keluarga saya tinggal tidak kritis, saya sangat mengkhawatirkan mereka. Tapi apa yang bisa saya lakukan? Saya percaya Tuhan untuk menjaga keluarga saya dan menjaga mereka.

Musim panas ini saya hanya memiliki tiga minggu libur dan jika saya bepergian ke sana saya harus tinggal di karantina selama enam hari. Lalu selalu ada sekitar tiga hari ekstra untuk perjalanan. Saya berpikir dua kali tentang apakah perjalanan itu sepadan. Saya benar-benar ingin pergi tahun ini untuk membantu membangun panti asuhan. Tetapi hanya memikirkan bahwa saya harus memakai topeng selama tiga hari dalam perjalanan, saya merasa mengerikan. Tetapi segera setelah saya menerima vaksinasi dan Indonesia telah mencabut undang-undang karantina, saya akan melakukannya.

4 “Rasanya seperti waktu yang hilang dalam hidup yang tidak akan pernah bisa Anda dapatkan kembali.”

Orang-orang di pantai di Tel Aviv
Sebagian besar keluarga Joe tinggal di Israel dekat Tel Aviv. Pria berusia 36 tahun ini memiliki anggota keluarga yang tinggal di seluruh dunia.

Foto: Joe Cohen

Nama saya Joe Cohen*. Saya datang dari Ramat Gan dekat Tel Aviv. Saya telah tinggal di Jerman selama sembilan tahun dan saya bekerja sendiri di sini. Saya benar-benar bepergian ke keluarga saya di Israel setiap 2-3 bulan. Tapi saya belum bisa melakukan itu sejak awal 2020. Saya seharusnya dikarantina di Israel selama dua minggu dan kembali ke Jerman selama dua minggu lagi. Saya tidak mau. Saya tidak ingin meninggalkan anjing saya sendirian terlalu lama. Dia seperti anak kecilku. Itulah sebabnya saya memutuskan untuk tidak mengunjungi keluarga saya di Israel dan pergi berlibur.

Saya tidak khawatir tentang anggota keluarga saya karena Corona. Anda telah melindungi diri Anda dengan baik. Mereka bahkan memiliki aturan sendiri dan lebih ketat. Misalnya, ayah saya benar-benar berhenti menghubungi orang lain dan banyak mencari udara segar. Dia berhubungan dengan orang lain hanya melalui telepon. Dia mengatakan bahwa hidup lebih penting daripada hanya kehilangannya.

Bahkan jika saya adalah anggota keluarga dan ini pertama kalinya saya tidak dapat melihat keluarga saya dalam waktu yang lama, saya tidak sedih, tetapi saya sangat merindukan mereka. Rasanya seperti waktu yang hilang dalam hidup yang tidak akan pernah bisa Anda dapatkan kembali.

Segera setelah saya mendapatkan vaksinasi lengkap saya dalam beberapa minggu, saya akan kembali ke Israel. Israel sangat maju dalam vaksinasi. Kehidupan kembali normal saat itu. Saya menantikan keluarga, teman, matahari, dan pantai saya di Tel Aviv.

* Nama-nama telah diubah dan mereka diketahui oleh editor.

Topik ini ada dalam program:
Bremen Ainz, Der Taj, 11 Juni 2021, 23:30

READ  Global Plant Diagnostics (IVD) Market 2022 Analisis Rantai Nilai dan Saluran Distribusi, Fakta dan Angka, Prakiraan 2029 Danaher, Abbott, Thermo Fisher, BD, Alere