Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pertemuan Menteri Luar Negeri G7 – AS vs China: Gulat tentang Asia Tenggara – Berita

Kandungan

Kebijakan luar negeri Amerika adalah tentang bersaing dengan China. Hampir tidak ada pertemuan atau platform yang tidak akan digunakan Amerika Serikat untuk memecah belah negara-negara lain agar bergulat dengan Republik Rakyat Cina.

Bukan kebetulan jika delegasi dari Association of Southeast Asian Nations (ASEAN) diundang untuk pertama kalinya dalam pertemuan para menteri luar negeri G7 di London. Pasalnya, Asia Tenggara menjadi fokus persaingan AS-China. Amerika Serikat, bersama dengan mitra G7 – Jerman, Prancis, Inggris Raya, Italia, Jepang, dan Kanada – ingin menegaskan klaim Barat atas kepemimpinan.

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken memperingatkan sepuluh negara ASEAN – termasuk Indonesia, Filipina dan Kamboja – tentang kebijakan luar negeri China yang “agresif” dan pada saat yang sama mengkritik kebijakan domestik “yang represif” dari negara otokratis tersebut.

China menampilkan dirinya sebagai bantuan yang membutuhkan

Peringatan itu datang pada saat China menampilkan dirinya kepada orang-orang di Asia Tenggara sebagai bantuan yang membutuhkan. Meskipun China berada pada awal bencana Corona, sekarang China mendapat manfaat terutama dari gambaran tambahan: China menyediakan tes Corona, vaksin, masker wajah, dan barang medis lainnya selain makanan.

Beberapa pengiriman adalah bisnis yang bagus untuk industri China, dan beberapa adalah hadiah yang murah hati dari pemerintah di Beijing. Sudah ada pembicaraan tentang “Jalur Sutra untuk Kesehatan” – berdasarkan proyek lalu lintas dan infrastruktur baru besar-besaran di China, Jalur Sutra Baru, yang melaluinya milyaran orang mengalir ke negara-negara seperti Vietnam dan Thailand.

Dan Amerika Serikat harus bersinar

Kekacauan bukannya tumpahan, bahkan sebelum bencana Corona, dengan investasi dan perdagangan: China telah menciptakan cakrawala ekonomi baru di negara-negara miskin di Asia Tenggara, sekaligus meningkatkan ekonomi ekspornya.

READ  Jokowi dari Indonesia mengusulkan kawasan industri Jerman eksklusif di Jawa Tengah

Lebih dari itu: Cina membeli barang, dan ia membutuhkannya. Misalnya, di sekitar Laut China Selatan, tempat China meluncurkan kapal perang di perairan yang disengketakan secara regional untuk menegaskan klaimnya atas wilayah penangkapan ikan dan cadangan minyak dan gas.

Meskipun kritik terhadap Amerika Serikat telah menemukan lahan subur di banyak negara di Asia Tenggara, bisnis dengan ekonomi China yang berkembang pesat juga berkembang pesat.

Untuk memenangkan pergulatan dengan China, Amerika Serikat harus menawarkan lebih dari sekadar pertemuan persahabatan dan kata-kata peringatan kepada Menteri Luar Negeri kepada pemerintah Asia Tenggara. Amerika Serikat juga tidak akan dapat menghindari kemacetan: dengan lebih banyak investasi, lebih banyak perdagangan – dan bahkan lebih banyak bantuan virus korona.

Sebastian Ramsbeek

Reporter internasional, SRF

Buka kotak orangTutup kotak orang

Sebastian Ramsbeek adalah koresponden internasional untuk SRF. Sebelumnya dia adalah seorang reporter di Brussel dan bekerja sebagai koresponden bisnis untuk majalah berita “10vor10”. Rumsbek belajar hubungan internasional di Graduate Institute di Jenewa.