Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sinovac: Pra-Persetujuan Vaksin Corona – EMA Mulai Pemeriksaan – Bukti

Badan Obat Uni Eropa (European Union Medicines Agency / EMA) telah mulai memeriksa vaksin virus corona dari pabrikan Cina Sinovac. EMA hari Selasa mengumumkan di Amsterdam bahwa apa yang disebut proses bergulir telah mulai memverifikasi apakah vaksin CoronaVac telah disetujui.

Keputusan Komite Kedokteran Manusia didasarkan pada “hasil awal studi laboratorium” serta studi klinis.

Seberapa efektifkah vaksin tersebut?

Informasi tentang vaksin dari pabrikan Sinovac bervariasi dari keampuhan 91 persen (diidentifikasi di Turki) hingga 65 persen (diukur di Indonesia) hingga hanya di bawah 51 persen di Brasil. Tidak ada hasil akurat yang dipublikasikan. Vaksin ini didasarkan pada virus yang tidak aktif (vaksin mati). Sinovac divaksinasi di Turki, Brasil, Cina, dan Indonesia, di antara negara-negara lain.

Vaksinasi yang disetujui

Sejauh ini, dengan persiapan dari Biontech / Pfizer, Moderna, AstraZeneca, Johnson & Johnson, hanya vaksin corona dari perusahaan Barat yang telah mendapat persetujuan dari Uni Eropa. Hongaria juga menggunakan vaksin Corona dari pabrikan Cina Sinopharm dan vaksin Rusia, Sputnik V.

Pada awal Maret, EMA memulai proses melingkar untuk mendapatkan persetujuan Sputnik V. Dalam apa yang disebut tinjauan berkala, hasil pertama dari uji ilmiah dan klinis dianalisis secara bertahap sebelum semua data yang diperlukan untuk persetujuan tersedia. Untuk semua vaksin Corona yang disetujui hingga saat ini, EMA telah mengikuti prosedur ini untuk mempercepat persetujuan potensial.

READ  Sri Lanka menarik diri dari perdagangan minyak sawit