Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pesawat militer China memprovokasi Taiwan – Amerika Serikat mengungkapkan kritik

Diperbarui 4 Okt 2021 11:48

  • China meningkatkan ketegangan dengan Taiwan dan Amerika Serikat.
  • Belum pernah ada begitu banyak pesawat militer yang menguji pertahanan udara Taiwan seperti akhir pekan ini.
  • Amerika Serikat menanggapi provokasi dengan kata-kata yang jelas.

Anda dapat menemukan lebih banyak berita terkini di sini

Dalam menghadapi provokasi militer Taiwan topi Cina Pada akhir pekan, ia memperkuat klaimnya untuk memerintah Republik Pulau Bebas. Sekitar Hari Nasional China, militer China mengirim rekor jumlah pesawat ke Zona Identifikasi Pertahanan Udara Taiwan (ADIZ) selama dua hari berturut-turut sebagai unjuk kekuatan.

Setelah 38 mobil di Hari Nasional pada hari Jumat Kementerian Pertahanan Taiwan melaporkan 39 pesawat pada hari Sabtu – lebih banyak dari sebelumnya. Pada hari Minggu jam 16 lagi di siang hari, dan penerbangan berjalan siang dan malam. Pesawat-pesawat itu juga datang dari skuadron yang berbeda, kantor berita CNA melaporkan.

Sebagai tanggapan, Taiwan mengaktifkan pertahanan misilnya dan mengirim pesawat ke udara untuk memantau pesawat tempur J-16 dan Sukhoi Su-30 China, serta pesawat angkut dan peringatan dini.

Pilot China juga diperingatkan melalui radio. Perdana Menteri, Su Tsingchang, mengutuk tindakan Beijing sebagai tindakan ilegal, dan mengatakan China merusak perdamaian di kawasan itu. Menteri Luar Negeri Joseph Wu menggambarkan tindakan itu sebagai “mengancam.”

Provokasi di zona penyangga

Di bawah pemerintahan Presiden China Xi Jinping, pesawat tempur China menyerang wilayah udara pertahanan Taiwan hampir setiap hari. Penerbangan militer besar-besaran China ke wilayah itu sejauh ini jarang terjadi.

Selama penerbangan akhir pekan, pesawat China menembus ke wilayah ADIZ Taiwan, tetapi tidak ke wilayah udara yang sebenarnya di negara itu. ADIZ juga mencakup sebagian wilayah kontrol lalu lintas udara China dan bahkan sebagian daratan China.

READ  Memasuki Belanda: tes ekspres diperlukan - ini berlaku untuk penerbangan harian kurang dari 24 jam dan lalu lintas lintas batas

Pesawat militer diharuskan untuk mengidentifikasi diri mereka di dalam area identifikasi. Selain itu, mereka harus mengirim koordinat mereka saat ini secara terus menerus. Konsep ADIZ didasarkan pada fakta bahwa itu digunakan sebagai penghalang antara dua wilayah udara, di mana konflik dapat diredakan.

Tetapi ini hanya akan berhasil jika semua pihak yang terlibat mengakui wilayah tersebut – yang tidak dimiliki China. Menurut interpretasi Republik Rakyat China, penerbangan itu bukan provokasi, tetapi hanya terbang di atas wilayah milik China.

China tidak mengakui Taiwan sebagai negara berdaulat

China mengklaim Taiwan sebagai bagian dari Republik Rakyat China. Ini dipisahkan dari Cina pada tahun 1949 pada akhir perang saudara. Beijing Pulau yang diperintah secara demokratis hingga hari ini dianggap sebagai provinsi yang memisahkan diri yang akan dipersatukan kembali dengan daratan.

Oleh karena itu, China mengancam akan melakukan invasi dengan kekerasan untuk mencapai “penyatuan kembali”. Presiden Xi Jinping dikenal karena mengatakan bahwa aksesi Taiwan ke Republik Rakyat China “tak terelakkan”.

Menurut para ahli, situasi antara China dan Taiwan saat ini sama tegangnya dengan tahun 1990-an – dan konflik tidak terbatas pada Beijing dan Taipei. Alexander Huang, asisten profesor di Universitas Tamkang di Taipei, mengatakan kepada AFP bahwa manuver China baru-baru ini bukan hanya untuk mengirim pesan ke Taiwan.

Menurut ahli, saat ini ada tiga asosiasi kapal induk di wilayah tersebut – dua dari Angkatan Laut AS dan satu dari Inggris. Jadi Beijing mengirim pesan politik ke Washington dan London: “Jangan lakukan hal bodoh di wilayah saya.”

Amerika Serikat mengecam keras tindakan militer tersebut

Pejabat militer AS sekarang berbicara secara terbuka tentang kemungkinan bahwa China akan melakukan ancamannya terhadap Taiwan. Melindungi pulau itu adalah salah satu dari sedikit masalah di mana ada konsensus di antara pihak-pihak di Washington.

READ  Yunani membela penggunaan senjata sonik terhadap migran

Menanggapi pertanyaan tentang kemungkinan invasi China ke Taiwan, Wakil Menteri Pertahanan AS Kathleen Hicks mengatakan bahwa Amerika Serikat Kantor berita Taiwan CNA melaporkan bahwa mereka memiliki angkatan bersenjata yang besar di kawasan itu untuk “mengandung potensi seperti itu.” Dia mencatat bahwa Amerika Serikat telah berkomitmen untuk kemampuan pertahanan Taiwan sejak tahun 1970-an.

Pemerintah AS mengkritik tindakan militer China Minggu (waktu setempat) tajam dan “sangat cemas”. Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price mengatakan di Washington bahwa “kegiatan militer yang provokatif” membuat tidak stabil, berisiko salah perhitungan, dan merusak perdamaian dan stabilitas di kawasan itu. Kami mendesak China untuk mengurangi tekanan militer, diplomatik, dan ekonominya terhadap Taiwan.”

Amerika Serikat memiliki “kepentingan berkelanjutan dalam perdamaian dan stabilitas di Selat” dan akan terus mendukung Taiwan dalam mempertahankan kemampuan pertahanan diri yang memadai. Komitmen AS ke Taiwan sangat ketat.”

Beijing mengubah spiral eskalasi

Pelanggaran Zona Identifikasi Pertahanan Udara telah mencapai tingkat tertinggi sejak “krisis rudal” di Taiwan pada tahun 1996, tetapi meningkat lagi setelah pelantikan Presiden AS Joe Biden pada Januari.

Menurut para ahli Taiwan, Tentara Pembebasan Rakyat China tampaknya ingin menunjukkan kemampuan tempur terkoordinasi dengan penerbangan militer di dekat pulau yang berpenduduk 23 juta jiwa itu.

sampai berubah Beijing berada dalam spiral eskalasi dan meningkatkan tekanan pada Amerika Serikatyang mengembangkan hubungan mereka dengan Taiwan. Pemerintah di Taipei, yang di bawah Presiden Tsai Ing-wen jelas menjauhkan diri dari Beijing, juga akan diintimidasi.

Beijing telah lama mencoba mengisolasi Taiwan secara internasional. Republik Rakyat menolak segala bentuk hubungan resmi antara negara lain dan republik pulau. Hanya 15 negara di dunia yang mengakui Taiwan dan harus meninggalkan hubungan diplomatik dengan China.

READ  Kabul: Kedutaan Besar Jerman Sudah Ditutup Setelah Kedatangan Taliban - Politik

Jerman juga tidak secara resmi mengakui Taiwan karena kepentingan di Beijing, tetapi mempertahankan kantor perwakilan di Taipei. (dpa/afp/thp)