Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pembunuh berantai diidentifikasi setelah 35 tahun

nSetelah 35 tahun perburuan yang gagal, polisi Prancis kini telah mengidentifikasi seorang pembunuh berantai yang secara brutal membunuh, antara lain, seorang suami Jerman berusia 20 tahun di Paris pada tahun 1987. Pekan lalu, pria berusia 59 tahun dan keluarga, François Ferrov, menerima panggilan untuk dimintai keterangan dari pihak kepolisian. Akibatnya, dia tidak kembali ke keluarganya. Istrinya melaporkan kepergiannya ke polisi. Tidak lama kemudian, dia ditemukan tewas di sebuah rumah kontrakan dekat Montpellier.

Otopsi mengungkapkan bahwa dia meninggal karena overdosis obat. Di sebelah tubuhnya, polisi menemukan catatan bunuh diri di mana dia mengaku bahwa dia adalah pembunuh dan pelaku pelecehan seksual yang telah dicari selama beberapa dekade. Dia mengaku tidak melakukan kejahatan apapun sejak 1997. DNARekonsiliasi itu memberi para penyelidik kepastian tertinggi bahwa pria itu sebenarnya adalah pembunuh berantai yang telah lama ditunggu-tunggu. Apa yang mengejutkan para petugas khususnya: seorang perwira polisi dan mantan polisi yang mengambil keuntungan dari metode penelitian polisi yang buruk.

tersangka polisi

Korban pertamanya adalah seorang gadis berusia 11 tahun, Cecile Bloch, pada Mei 1986. Dia ditemukan tewas di ruang bawah tanah apartemennya di arondisemen ke-19 Paris. Sebelum mencekiknya, pelaku memperkosanya. yang mengerikan pembunuhan Di tengah Paris mengguncang Prancis. Penjelasan rinci tentang kasus pidana diberikan dalam buku “Sejarah Batu, Petunjuk dan Lainnya di Suriah”. Penyidik ​​berhasil mengamankan jejak sperma pelaku di celana gadis itu. Saudara tiri dari wanita yang terbunuh, Luke Richard Bloch, melihat seorang pria dengan perilaku aneh di dekat rumah. Dia memberikan gambaran rinci tentang tersangka pelaku, yang paling menonjol adalah adanya bintik-bintik di kulit wajah. Saksi lain membenarkan foto yang diminta. Sejak itu, telah diteliti dengan nama “Jerawat”. Dia didakwa dengan setidaknya empat pembunuhan dan enam pemerkosaan.

READ  Kongres AS mencapai kesepakatan tentang sengketa utang - pada bulan Desember

Pada 7 April 1986, Sarah yang berusia delapan tahun diperkosa di ruang bawah tanah gedung apartemennya di arondisemen ke-13 Paris. Pendekatan pelaku mengingatkan pada pembunuhan Cecil muda, tetapi Sarah selamat. Sekali lagi, para penyelidik menemukan jejak air mani. Saat itu, bukti DNA forensik belum umum. Polisi kriminal di gedung bersejarah di tepi Sungai Seine, 36, Quai des Orfèvres, menggunakan metode investigasi lama. Pertanyaan dari saudara tiri Luke, Richard Bloch, yang sekarang menjadi ahli biologi terlatih, tidak dijawab.