Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Peter Rudolph memotret lumba-lumba dan paus di seluruh dunia

Peter Rudolph memotret lumba-lumba dan paus di seluruh dunia

  1. Beranda
  2. Daerah
  3. Maine Kenzig
  4. Rodenbach

makhluk: diperbarui:

ke: Patricia Reich

Peter Rudolph, Warga Senior dan Wakil Walikota Rodenbach, mempresentasikan foto-foto penelitiannya tentang paus dan lumba-lumba pada pertemuan media. © Patricia Reich

Sebuah sihir tertentu berasal dari laut dan hewan-hewannya dan memberikan mantra pada Anda. Peter Rudolph juga jatuh cinta padanya. Itu beberapa dekade yang lalu. Sejak itu ia memantau dan memotret paus dan lumba-lumba di seluruh dunia. Dia telah mengabadikan banyak momen spesial dengan kameranya dan sekarang menunjukkan pilihan bidikannya di titik temu media.

Rodenbach – Wakil Presiden Masyarakat dan Penasihat Warga Senior sebenarnya adalah seorang ahli biologi. Pada tahun 1991 ia menyelesaikan studinya di Universitas Goethe di Frankfurt dengan gelar diploma. Fokus: Lumba-lumba dan paus. Pria berusia 57 tahun itu mengaitkan minatnya pada mamalia laut dengan “kecenderungan esoteris”, seperti yang ia ungkapkan dalam sebuah wawancara dengan surat kabar kami. “Saya terpesona oleh kecerdasan seperti manusia yang juga dijelaskan dalam buku Joan McIntyre Soul in the Waters.” Saat berikutnya dia melihat paus Californianya yang besar, dia “menendang”.

Beginilah cara dia membayangkan karirnya: mendapatkan gelar doktor dan bekerja sebagai ahli biologi kelautan. “Tapi sayangnya itu tidak berhasil.” Pada saat itu, di akhir tahun 80-an dan awal 90-an, tidak ada seorang pun di Jerman yang akan mengawasi pekerjaannya. “Dan saya tidak mampu untuk belajar di luar negeri pada waktu itu.” Namun hal ini tidak menghalangi Rudolph untuk melanjutkan penelitiannya. “Tapi saya melakukannya sendiri dan mendanainya sendiri.”

Perjalanan penelitian yang didanai sendiri

Perjalanan penelitian pertamanya sebagai asisten peneliti membawanya ke California pada tahun 1989 untuk melihat paus bungkuk dan paus biru. Bepergian ke sana lagi pada tahun 1991 dengan kelompok penelitian. Dua tahun kemudian, ia mengikuti perjalanan penelitian yang didanai sendiri ke Lamalera di Indonesia. “Ada pemburu paus yang masih berburu dengan tombak, dan daerah itu masih belum dijelajahi. Saya ingin tahu jenis paus dan lumba-lumba apa yang ada di sana dan membuat lebih banyak koneksi melalui pekerjaan.” saku. Namun impiannya untuk berkeliling dunia sebagai ahli biologi kelautan dengan gelar Ph.D. tidak terwujud, meskipun ada penelitian dan publikasi ilmiah.

READ  174 tewas dan banyak luka-luka usai pertandingan sepak bola di Indonesia
Informasi tambahan dilampirkan pada gambar sehingga pengunjung memiliki kesan tentang ukuran makhluk laut yang digambarkan.
Informasi tambahan dilampirkan pada gambar sehingga pengunjung memiliki kesan tentang ukuran makhluk laut yang digambarkan. © Patricia Reich

“Sementara itu, saya selalu bekerja paruh waktu. Saya mengurus permainan liburan dan menemani para lansia di Departemen Olahraga dan Hiburan di Hanau.” Ketika dia pergi cuti orang tua, dia melamar wakilnya pada tahun 2002. “Jadi saya adalah seorang karyawan Rodenbach, tiba di sini dan tinggal.” Namun, ia tidak berhenti menjadi ahli biologi.

Foto-foto itu diambil murni untuk kepentingan ilmiah

Perjalanannya ke paus abu-abu di Meksiko dan Eropa membawanya ke Gomera, Madeira, dan Mediterania. “Pada musim gugur dan musim dingin, saya sering melakukan safari menyelam di Laut Merah.” Sekarang telah menjadi lebih dari sekedar hobi, tapi dia masih menghabiskan liburannya di laut bila memungkinkan. Beberapa orang yang melihatku di luar sana berpikir begitu. Saya sedikit terobsesi ketika saya duduk di tempat teduh di pantai selama berjam-jam dengan teropong saya dan melihat ke laut, “kata Rudolph sambil tertawa.

Banyak foto telah terkumpul di rumahnya selama bertahun-tahun. “Mereka diciptakan semata-mata untuk kepentingan penelitian dan digunakan terutama untuk pengenalan gambar. Anda dapat membedakannya dengan melihat sirip punggung lumba-lumba atau sirip ekor paus,” jelas pakar tersebut.

Pengalaman formatif

Fakta bahwa foto sekarang hanya diambil dengan kamera digital adalah penyederhanaan teknis yang sangat besar. “Saat itu Anda hanya memiliki 36 foto dan Anda harus berpikir matang-matang tentang kapan harus menekan tombol rana. Kemudian tunggu dua hingga tiga minggu hingga foto-foto itu berkembang dan semoga Anda menangkap momen yang tepat. Atau khawatir filmnya selamat. perjalanan melalui daerah tropis kenang Rudolph. Hari ini Anda hanya dapat menunjukkannya dan di antara 100 foto akan ada satu, terkadang sepuluh foto yang bagus. Selain kamera SLR, pengalaman dan pengetahuan tentang mamalia laut sangat penting saat mengambil foto. “Anda harus tahu kapan mereka akan muncul kembali dan ke arah mana mereka berenang.”

READ  Iran Mao Gilar Oji Kuba Lawan Timnas Indonesia?

Selama bertahun-tahun, Rudolph juga memiliki pengalaman formatif. “Menyelam dengan lumba-lumba di Laut Merah adalah sebuah acara.” Itu bahkan lebih berbahaya ketika dia jatuh ke dalam pacaran dan perilaku paus biru di atas kapal di California. “Paus biru, yang gerakannya agak membosankan, berburu satu sama lain seperti lumba-lumba. Kemudian salah satu dari mereka melompat keluar dari air sekitar 15 atau 20 meter dari perahu kami. Itu seperti tembok di sebelah kami.” dia kembali ke pantai dengan selamat, berseri-seri. Secara eksperimental, bosnya mengatakan kepadanya “itu adalah hal paling berbahaya yang bisa kita lakukan.” Situasi tidak lagi melihat perahu. “Itu adalah pengalaman yang hebat.”

Di masa lalu, Rudolph sering menunjukkan foto-fotonya di Hanau di jembatan dan di bar trendi lainnya. “Kemudian tidak ada yang terjadi untuk waktu yang lama. Tapi saya ingin melihat gambar besar di dinding lagi. “Hal ini menyebabkan kolaborasi dengan Medientreff. Dia memilih 40 contoh paus dan lumba-lumba, dan mengabadikannya dengan kameranya dalam banyak perjalanannya, dari foto-fotonya yang hampir tak terhitung jumlahnya, yang menghiasi dinding tempat pertemuan media dengan warna biru yang indah hingga 13 Agustus. Jika Anda ingin membeli salah satu gambar, Anda dapat meminta katalog harga di situs. “Harga gambar rata-rata 25 euro,” kata Rudolf. (Oleh Patricia Reich)

Agar dapat mengabadikan momen yang tepat di depan kamera, penting untuk mengetahui pola pergerakan lumba-lumba dan paus dengan baik.
Agar dapat mengabadikan momen yang tepat di depan kamera, penting untuk mengetahui pola pergerakan lumba-lumba dan paus dengan baik. © PM

Pameran dan pertunjukan lainnya

Pameran “Dolphins and Whales” oleh Peter Rudolf di pusat media Rodenbach, Kirchstraße 9a, menampilkan gambar yang diambil di berbagai lokasi di Samudra Pasifik, Atlantik, dan Hindia dan dapat dilihat hingga 13 Agustus. Sebagai bagian dari pameran, Rudolph akan memberikan kuliah kepada orang dewasa tentang kehidupan paus dan lumba-lumba pada 1 Juli pukul 7 malam di Mediteref. Untuk anak-anak dari usia delapan tahun, tim Medientreff menyelenggarakan lokakarya sore dari 19-21 Juli dengan berbagai kegiatan kreatif dengan topik paus dan lumba-lumba. Peter Rudolph akan berada di sana suatu hari nanti dan dia akan memberi tahu anak-anak tentang makhluk laut. Informasi lebih lanjut tentang situs web pertemuan media. (persamaan)

READ  Sepak bola - FIFA kembali menarik tuan rumah dari Piala Dunia - Olahraga