Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Philip Ottle menjadi korban keadaan

(Motorsport-Total.com) – Rookie WSBK Philipp Öttl menjalani akhir pekan yang berat di Kejuaraan Dunia Superbike di Mandalika (Indonesia). Kecelakaan pada balapan pertama pada hari Sabtu memengaruhi kedua balapan pada hari Minggu. Öttl sedikit menyimpang dari garis ideal pada putaran pertama dan berakhir di sisi tanah lintasan. Hasilnya adalah level tinggi.

Philippe Ottle cukup kaget saat terjatuh di balapan pertama

Perbesar

Öttl mengertakkan gigi pada hari Minggu. Namun hari itu dimulai dengan tidak mulus karena Ducati Panigale V4R, yang diperbaiki saat pemanasan, mengalami kesalahan teknis. Tim memecahkan masalah sampai balapan sprint, tetapi Öttl sedang tidak enak badan dan finis di urutan ke-14 di luar poin.

Usai balapan Superbowl, mantan pembalap Grand Prix itu mengeluhkan badannya tidak enak badan dan pusing. Bersama tim, Öttl memutuskan untuk check in di rumah sakit. Dokter tidak dapat menemukan cedera kepala atau patah tulang. Öttl masih tergolong tidak memenuhi syarat untuk balapan kedua.


Gambar: Kejuaraan Dunia Superbike 2022: Mandalika (Indonesia)


“Akhir pekan ini benar-benar buruk dalam hal hasil,” gerutu Öttl. “Kami sudah kuat sejak Jumat. Saya percaya saya memiliki kecepatan yang kuat, tetapi saya tidak bisa menunjukkannya. Pada hari Minggu kami benar-benar tidak beruntung dalam pemanasan. Saya harus melakukan beberapa putaran untuk mendapatkan kembali perasaan saya, tapi sayangnya, saya tidak bisa karena saya mengalami masalah teknis setelah jatuh. . “

“Kami kalah dalam sesi tersebut dan saya harus mendapatkan kembali feeling saya di balapan Superbowl. Saya melakukan start yang baik, saya cepat, kemudian saya berkonsentrasi untuk tetap di barisan dan tidak membuat kesalahan, tetapi itu tidak membuahkan hasil”, sedih Öttl.

“Selama dan setelah balapan sprint, saya merasa sangat aneh, seperti gegar otak, sehingga dokter memaksa saya pergi ke rumah sakit untuk pemeriksaan lebih lanjut,” lapor pembalap Ducati tersebut. “Pada akhirnya saya tidak melukai kepala saya. Tapi saya merasa tidak enak badan, saya sakit kepala dan saya sangat marah karena saya tidak lolos di Race 2.”

Sementara Öttl sudah tidak beruntung di Assen dan Estoril, semuanya berjalan lancar. “Banyak hal yang tidak menguntungkan kami tahun ini, tapi itu bagian dari proses pengembangan dan yang paling penting adalah kami cepat dan kompetitif. Sekarang kami harus beristirahat dan kembali ke Australia, tempat yang saya harapkan. Saya’ Saya baik dan bugar,” kata orang Jerman itu.