Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pohon sebagai penyelamat iklim: Seberapa bermanfaatkah penghijauan?

Pohon sebagai penyelamat iklim: Seberapa bermanfaatkah penghijauan?

Bekerja dengan perlindungan iklim
Pohon sebagai penyelamat iklim: Seberapa berguna reboisasi?

Menanam pohon selalu merupakan ide yang bagus. Tapi tidak semua proyek reboisasi berkelanjutan

© A3pfamily / shutterstock

Proyek reboisasi menjanjikan perlindungan iklim dengan sedikit uang. Tetapi seberapa efektifkah penanaman pohon itu? Kami menawarkan tips untuk memilih proyek yang tepat

Menanam pohon melawan perubahan iklim? Tampaknya tidak ada yang lebih mudah saat ini: kita hanya perlu melakukannya.”coklat yang enak“Dapatkan, beli kosmetik yang tepat, donasi dalam satu klik, atau – sadar lingkungan – blokir. Lagi pula, ada”kondom menanam pohonPerdagangan pohon berkembang pesat. Tapi kapan benar-benar masuk akal untuk menanam pohon? Bagaimana Anda mengidentifikasi pemasok terkemuka?

Kritik terhadap organisasi reboisasi Jerman yang paling terkenal saat ini menunjukkan bahwa pekerjaan yang bertanggung jawab di industri pohon tidak selalu alami, Berkultivasi untuk planet ini. Pencarian majalah mingguan ketat Ini mengungkap kekurangan dalam penanaman pohon di Meksiko, struktur yang dipertanyakan, dan kurangnya transparansi dan dukungan profesional untuk organisasi. Penerbit Gruner + Jahr, yang menerbitkan GEO, kemudian melanjutkan kolaborasinya Berkultivasi untuk planet ini Di luar. Perusahaan lain mengikuti, termasuk Procter & Gamble Group dan produsen keju Hochland.

Jadi pantas untuk mempertanyakan seluruh janji menyelamatkan iklim dengan pohon murah. Tapi akan menjadi kesalahan untuk mempertanyakan reboisasi di seluruh papan.

Bagaimanapun, hutan adalah penyerap karbon kita yang paling penting saat ini: pertumbuhannya menghilangkan sekitar dua miliar ton karbon dioksida dari atmosfer setiap tahun, enam persen dari emisi karbon dioksida global.

Karbon dioksida pembunuh iklim adalah ramuan kehidupan bagi pohon: ia mengubahnya menjadi karbon, yang disimpannya terutama di kayu. Hanya ketika membusuk atau terbakar, jumlah karbon dioksida yang disimpan sebelumnya keluar ke atmosfer. Itulah mengapa kita harus berhenti membuka hutan yang ada (10 hingga 15 persen emisi karbon dioksida tahunan dari perusakan hutan hujan tropis) – dan pada saat yang sama memperluas simpanan karbon dioksida alami ini.

Tetapi dengan sebanyak mungkin pohon baru, itu tidak cukup. Reboisasi yang tidak direncanakan dengan baik dapat meningkatkan emisi karbon dioksida, misalnya ketika rawa atau tanah, yang juga merupakan simpanan karbon penting, terdegradasi. Dan di banyak lokasi, “regenerasi alami” adalah yang terbaik–dan termurah–berarti: Kemudian alam memulihkan daerah itu sendiri.

Lalu apa saja yang harus diperhatikan saat ingin menanam pohon saat membeli produk atau berdonasi?

  1. Perusahaan seperti apa yang mengiklankan penanaman pohon? Jika dia tidak peduli dengan jejak lingkungan, dia mungkin harus melakukan pencucian hijau. Ini biasanya tidak membutuhkan banyak biaya. Beberapa organisasi menjanjikan pohon untuk beberapa sen. Tetapi bahkan di negara-negara termiskin di dunia, tidak mungkin untuk menghutankan kembali secara berkelanjutan dengan sedikit uang. Ilmuwan hutan Peter Wohlleben memiliki semua elemen yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi proyek penghijauan yang baik di Jerman Tes cepat Dikumpulkan.

  2. Apakah penyedia layanan berjanji untuk mengimbangi emisi karbon dioksida dari pelanggannya? Maka proyeknya harus disertifikasi oleh “standar emas”, yang direkomendasikan oleh Badan Lingkungan Federal. Proyek-proyek ini tidak hanya secara signifikan mengurangi gas rumah kaca, tetapi juga melayani lingkungan lokal dan penduduk pada saat yang sama.
  3. Seberapa terinformasikah organisasi yang menanam pohon tentang apa yang dilakukannya? Penyedia yang serius mengungkapkan jumlah mereka, secara teratur mengunjungi proyek dan juga mencatat “kematian” bibit. Lagi pula, tidak setiap bibit tumbuh menjadi pohon. Seberapa jauh ditanam kembali? Bagaimana pelestarian jangka panjang kawasan hutan dipastikan? Beberapa pemasok pohon berjanji untuk mengirimkan gambar pohon mereka kepada para donor setiap tahun. Ide pemasaran yang bagus, tetapi berapa lama janji itu akan bertahan? Lima, tiga puluh atau lima puluh berikutnya? Apakah anak dan cucu pendonor akan terus menerima surat?
  4. Jika Anda hanya melihat sejumlah besar pohon, Anda mungkin tidak melihat hutan untuk pohon lagi. Bagaimanapun, itu harus lebih dari sekadar penyimpan karbon yang efisien. Mereka menyaring air, melindungi tanah, menyediakan habitat bagi banyak spesies, dan menyediakan produk hutan bagi masyarakat: “jasa ekosistem” yang sampai sekarang sulit diukur – tetapi harus diperhitungkan dalam penghijauan yang baik.
  5. Para peneliti di Royal Botanic Gardens (KEW) yang terkenal telah mengembangkan sepuluh “aturan emas” untuk reboisasi yang menyimpan karbon dioksida sebanyak mungkin, menguntungkan keanekaragaman hayati (setelah semua, hilangnya keanekaragaman hayati adalah krisis global kedua selain perubahan iklim) dan meningkatkan kehidupan masyarakat di situs. Ini menimbulkan lebih banyak pertanyaan untuk proyek yang bertujuan: Apakah itu berkontribusi pada ekosistem lokal? Apakah kawasan yang rusak dipulihkan dan spesies asli dibudidayakan? Bagaimana keterlibatan masyarakat lokal? Apakah lansekap juga menarik bagi Anda? Karena hanya dengan merekalah perlindungan hutan lestari dapat berhasil.

Penanaman pohon adalah investasi jangka panjang untuk masa depan kita. Pada saat hutan baru dapat menyimpan sejumlah besar karbon dioksida, kita telah melewati batas 1,5 derajat. Untuk mengekang perubahan iklim, kita juga harus melindungi hutan yang ada – dan mengurangi jejak karbon kita.

Ines Bosmayr adalah Direktur PelaksanaGEO melindungi hutan hujan eV

READ  Koalisi anti-China yang dipimpin oleh Amerika Serikat mulai terbentuk