Berita Utama

Berita tentang Indonesia

‘Pria yang paling dibenci di Amerika’: Shkreli dilarang bekerja di industri farmasi

‘Orang yang paling dibenci di Amerika’
Shkreli dilarang bekerja di industri farmasi

Direktur farmasi Martin Shkreli dipenjara karena penipuan keuangan. “Orang yang paling dibenci di Amerika Serikat” tidak akan diizinkan bekerja di industrinya setelah dibebaskan. Seorang hakim federal akan memutuskan. Ia juga harus membayar ganti rugi kepada para korbannya.

Manajer obat dan dana lindung nilai AS Martin Shkreli, yang pernah disebut sebagai “orang yang paling dibenci di AS,” tidak lagi diizinkan bekerja di industri farmasi setelah menjalani hukumannya. Ini diperintahkan oleh hakim federal AS pada hari Jumat. Selain itu, terpidana penipu keuangan harus membayar kompensasi kepada korbannya sebesar $64,6 juta (56,4 juta euro).

Shkreli, 38, telah dipenjara sejak 2017 dan dijatuhi hukuman tujuh tahun penjara karena penipuan keuangan. Dia dihukum karena menggunakan metode ilegal untuk menggelembungkan nilai dua dana lindung nilai yang sebelumnya dia jalankan dan menipu investor. Dia dijadwalkan untuk dibebaskan pada Oktober 2023, tetapi dapat dibebaskan tahun ini jika dia berperilaku baik.

Shkreli pernah dianggap sebagai anak nakal yang mengerikan di industri farmasi. Dia mengkhususkan diri dalam membeli paten untuk obat-obatan murah dan kemudian menaikkan harga secara besar-besaran. Shkreli menjadi sosok yang dibenci di Amerika Serikat karena, sebagai presiden Turing Pharmaceutical Company, ia dengan sengaja menaikkan harga obat AIDS Daraprim lebih dari 50 kali lipat: harga naik dalam semalam dari $13,50 per tablet menjadi $750.

BBC menyebut Shkreli sebagai “orang yang paling dibenci di Amerika” dan Washington Post menyebut “Musuh Rakyat No. 1” yang marah dengan lonjakan harga obat vital bagi beberapa pasien. Tapi skandal ini bukan subjek penipuan keuangan.

READ  Hadiah $ 5 juta: penangkapan obat paling berbahaya di Kolombia - Berita Luar Negeri