Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Produsen vaksin: Siapa di balik Novavax

Produsen vaksin: Siapa di balik Novavax

Status: 02/21/2022 08:07

Hari ini, Jerman akan menerima pengiriman vaksin pertamanya dari produsen Novavax. Vaksin Corona baru adalah kesuksesan besar pertama perusahaan Amerika – setelah jalan panjang penuh dengan kemunduran.

Oleh Till Booker, tagesschau.de

Menteri Kesehatan Federal Karl Lauterbach mengharapkan untuk mengirimkan vaksin virus corona pertama dari Novavax di Jerman hari ini. Pada hari Jumat, katanya, 1,4 juta dosis novaxovide diperkirakan akan tiba di negara itu. Satu juta dosis lainnya akan menyusul minggu depan dan kemudian “lebih banyak batch dengan penundaan tertentu”. Secara total, Jerman telah memesan 34 juta dosis vaksin Novavax untuk tahun ini.

Tampaknya ada banyak minat pada vaksin – rupanya juga karena berbeda dari vaksin yang disetujui sebelumnya untuk melawan Covid-19. Kementerian Kesehatan Lower Saxony melaporkan hampir 6.000 orang berada dalam daftar tunggu untuk vaksin baru pada awal Februari. Di Rhineland-Palatinate saja, sekitar 5.000 orang yang tertarik mendaftar untuk membuat janji untuk divaksinasi dengan Novavax pada hari pertama aktivasi. Sekarang ada 10.000.

Vaksin Corona adalah kesuksesan besar pertama bagi perusahaan

Menurut datanya sendiri, perusahaan Amerika, yang vaksinnya disetujui di Eropa pada Desember, telah menyelesaikan kontrak pasokan dengan beberapa pelanggan. Jadi volumenya sekitar 2 milyar kaleng, dimana 110 juta kaleng ada di USA dan 430 juta unit ada di negara barat lainnya.

Vaksin berbasis protein untuk melawan Covid-19 adalah satu-satunya kesuksesan besar Novavax sejauh ini. Tapi siapa di balik suar harapan baru? Usaha lain apa yang dimiliki perusahaan biotek? Dan seberapa andal perjanjian pasokan dalam kenyataan?

Kisah penuh kekecewaan

Novavax didirikan pada tahun 1987 di Gaithersburg, Maryland, AS. Kepala perusahaan kecil, yang memiliki sekitar 800 karyawan, adalah Stanley Erk. Pria berusia 73 tahun, seorang veteran Perang Vietnam, telah menjalankan perusahaan selama lebih dari satu dekade. “Novavax sedang mengembangkan vaksin terobosan yang mengobati beberapa penyakit menular paling mendesak di dunia,” tulis perusahaan itu di situs webnya. Selain Covid-19, fokusnya pada influenza musiman, virus pernapasan syncytial (RSV), Ebola, sindrom pernapasan Timur Tengah, dan SARS.

Masa jabatan Erk ditandai terutama oleh kemunduran. Orang Amerika sering menjanjikan solusi perintis untuk penyakit tersebut. Dia tidak bisa memastikan dirinya sendiri.

Pada 2005, Novavax mengembangkan kandidat vaksin untuk melawan SARS dan pada 2012 melawan MERS. Pada tahun 2014, perusahaan tersebut, bersama dengan Fakultas Kedokteran Universitas Maryland, mengumumkan hasil yang seharusnya membuktikan kedua vaksin tersebut efektif. Namun, mereka belum memasuki tahap pertama studi klinis, di mana vaksin tersebut diuji coba pada manusia untuk pertama kalinya. Novavax akhirnya berhasil dengan vaksin Ebola. Namun, perkembangannya akhirnya tidak dilanjutkan. Hanya satu vaksin influenza musiman yang berhasil menyelesaikan semua studi klinis dan saat ini sedang disetujui.

Jutaan dukungan dari Gates Foundation

Pada tahun 2015, Novavax menerima hibah hingga $89 juta dari Bill and Melinda Gates Foundation untuk bekerja di RSV. Vaksin harus digunakan pada ibu hamil untuk melindungi bayi dengan mengimunisasi ibu. RSV adalah penyebab paling umum pneumonia dan radang saluran udara kecil di paru-paru pada anak di bawah usia satu tahun. Erk telah menyatakannya sebagai “vaksin terlaris dalam sejarah vaksin.” Tapi ini juga gagal.

Karena perkembangan yang tidak diinginkan ini dan kurangnya keberhasilan, Novavax berada di ambang kebangkrutan pada akhir 2019. Sepertiga dari tenaga kerja harus pergi. Untuk menghindari kebangkrutan, perusahaan terpaksa menjual fasilitas produksinya. Ada juga risiko bahwa saham akan ditarik dari Nasdaq. Vaksin lain untuk melawan virus RS saat ini sedang dalam studi fase 3. Namun, Novavax belum benar-benar menjual apa pun.

Pendekatan Never Die

Jadi perusahaan masih dalam merah tua tahun lalu. Penjualan pada tahun 2021 sekitar $475 juta, dan kerugian sekitar $420 juta. Vaksin virus corona berbasis protein pertama dapat mengubah hal berikut: Analis memperkirakan penjualan dua digit hanya dua miliar dosis dari pesanan sebelumnya. “Novavax akan menghasilkan lima hingga enam miliar dolar dalam penjualan global tahun ini dengan vaksinnya,” kata Marcus Mann, manajer dana di Union Investment, baru-baru ini kepada Wirtschaftswoche.

READ  Habek merencanakan siklus perdagangan yang lebih intens melawan China - Südtirol News

Menurut perkiraan, perusahaan dapat menghasilkan laba bersih sekitar dua miliar dolar pada tahun 2022. Ketekunan dapat terbayar pada akhirnya. Para ahli melihatnya dengan cara yang sama. “Saya mengagumi kegigihan, ketekunan, dan pendekatan tanpa kematiannya,” Roger Pomerantz, mantan CEO raksasa obat Merck & Co. dan presiden perusahaan biotek saat ini Contrafact, mengatakan kepada The Wall Street Journal tahun lalu.

Untuk mengembangkan vaksin Corona, pemerintah AS di bawah Presiden Donald Trump memberi kelompok biotek $ 1,6 miliar pada tahun 2020 sebagai bagian dari proyek “Kecepatan Warp” – jumlah terbesar dari total program sekitar empat miliar dolar. Tambahan $388 juta datang dari International Vaccine Alliance (Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi, atau disingkat CEPI). Kemudian semuanya berjalan baik lagi untuk saham di Nasdaq. Hanya dalam satu tahun, surat kabar tersebut berhasil meningkatkan 4.970 persen menjadi hanya di bawah $320 pada Februari 2021. Namun, sejak itu, judul tersebut telah naik rollercoaster dan saat ini hanya bernilai sekitar $80.

Persetujuan AS masih lama datang

Karena pengembangan vaksin corona juga lambat – meski data klinis mengonfirmasi efektivitas vaksin hampir 90 persen. Studi yang tertunda dan prosedur persetujuan telah berulang kali membuat Novavax kembali bersaing dengan BioNTech/Pfizer, Moderna atau Johnson & Johnson. Proyek NVX-CoV2373 terdaftar untuk studi klinis pada waktu yang sama dengan BioNTech. Tetapi masalah terus menumpuk: sampel gen yang dibutuhkan tidak tiba, mitra produksi gagal, subjek uji jatuh, dan bahan baku tidak tersedia.

Setelah divaksinasi awalnya hanya di Indonesia dan Filipina, Nuvaxovid akhirnya disetujui di Uni Eropa pada akhir tahun. Di sisi lain, jalan masih panjang, terutama di pasar AS yang penting. Novavax tidak mengajukan persetujuan di sana hingga akhir tahun 2021, sekitar satu tahun lebih lambat dari yang direncanakan semula.

READ  Jepang tetap tertutup untuk pelancong

Selain itu, prosedur persetujuan di AS juga bergantung pada apakah perusahaan dapat mengirimkan produk mereka tanpa batasan. Ini tidak selalu terjadi. Kemungkinan masalah pengiriman terus menyebabkan ketidakpastian – juga di Jerman.

Akankah Novafax meretas?

Menteri Kesehatan Lauterbach mengatakan pada hari Jumat bahwa Novavax telah berulang kali mengindikasikan bahwa pengiriman tidak dapat dilakukan tepat waktu. Tapi mereka berhubungan dekat dan mungkin pengiriman akan tiba hari ini. Menurut kementerian, empat juta dosis Nuvaxovid dijadwalkan akan tersedia di Jerman pada akhir Maret.

Karena jumlah karyawannya yang relatif kecil, Novavax memiliki kelemahan struktural. Tidak seperti BioNTech, perusahaan tidak memiliki raksasa industri seperti Pfizer di sisinya. Perusahaan ini sekarang bekerja sama dengan Serum Institute of India – produsen vaksin terbesar di dunia. Namun, ada kesulitan.

Karena produksi vaksin berbasis protein itu kompleks karena dilakukan dengan bantuan kultur sel pada tanaman biotek. Untuk waktu yang lama tampaknya tidak mungkin untuk menghasilkan bahan aktif dengan kemurnian yang dibutuhkan. Perusahaan analisis Inggris Airfinity memperkirakan bahwa tidak lebih dari 400 juta kaleng dapat dikirim dalam satu tahun penuh. Masih harus dilihat apakah Novavax akan mencapai terobosan yang telah lama ditunggu-tunggu kali ini.